POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China dan Asia Tenggara melihat jalur pertumbuhan


Seorang karyawan bekerja di bengkel produksi kain sebuah perusahaan teknologi material baru di Kabupaten Fucheng, Hengshui, Provinsi Hebei, Tiongkok Utara, 30 November 2021 (Foto / Xinhua)

Dengan kerja tim, prospek pemulihan yang menggembirakan terlihat di KTT Dunia

China dan Asia Tenggara harus terus bekerja sama untuk mempromosikan integrasi regional dalam upaya mempercepat pemulihan ekonomi dari pandemi, sebuah forum mendengar Kamis.

Pejabat senior, pemimpin bisnis, dan pakar di China Global Economic and Technology Summit membahas perlunya negara-negara untuk mengembangkan infrastruktur fisik dan digital dan berinvestasi lebih banyak dalam energi terbarukan sejalan dengan komitmen iklim global.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaqoub mengatakan negaranya “sangat percaya pada perdagangan bebas, adil dan terbuka” dan bahwa pemerintah menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, atau RCEP, “menunjukkan komitmen Malaysia untuk integrasi regional”.

Ismail Sabri, yang memberikan pidato pembukaan forum melalui tautan video, mengatakan bahwa Malaysia adalah negara pertama di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara yang menjalin hubungan diplomatik formal dengan China pada tahun 1974, dan hubungan bilateral telah berkembang sejak saat itu.

Jusuf Kalla, mantan wakil presiden Indonesia, mengatakan ekonomi global akan pulih dengan kerja sama dan partisipasi semua pihak.

Acara tahunan, yang diselenggarakan oleh Institut Strategis KSI untuk Asia dan Pasifik, diadakan di kota Batu Ferringhi di negara bagian Penang, Malaysia. Forum yang mengangkat tema kerjasama dan diplomasi bisnis, budaya dan ekonomi digital ini berlangsung baik secara online maupun offline.

Memperhatikan bahwa ASEAN adalah mitra dagang terbesar China, para pembicara mengatakan RCEP, yang mulai berlaku pada 1 Januari, bersama dengan inisiatif yang dipimpin China seperti Bank Investasi Infrastruktur Asia dan Inisiatif Sabuk dan Jalan, akan meningkatkan hubungan diplomatik dan ekonomi antara kedua negara. aspek.

READ  Sepertiga orang di Pasifik telah membayar suap pada tahun lalu, kata laporan korupsi | Kepulauan Pasifik

“Meskipun epidemi dan perlambatan pertumbuhan ekonomi, pasar China menjadi lebih terbuka bagi investor dan perusahaan internasional,” Fan Gang, presiden Institut Pengembangan China dan direktur Institut Nasional Penelitian Ekonomi China, mengatakan melalui tautan video. .

“Ada risiko dan kesulitan yang perlu kita diskusikan. Tapi ini juga saatnya untuk memikirkan bagaimana kita bisa mengeksplorasi dan memanfaatkan semua peluang baru di masa depan,” kata Fan.

Duta Besar China untuk Malaysia Ouyang Yujing mengatakan dalam pidato khusus bahwa China akan berbagi banyak peluang pembangunan dengan negara lain. Dia berbicara tentang bagaimana China dan Malaysia dapat bekerja sama untuk mencapai pemulihan ekonomi dan mempromosikan upaya digital dan hijau.

Diaspora itu penting

Zhang Xiaoqiang, wakil presiden eksekutif Pusat Pertukaran Ekonomi Internasional Tiongkok dan mantan wakil menteri Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Tiongkok, mengatakan diaspora Tiongkok merupakan komponen penting dari perkembangan ekonomi Tiongkok.

Negara-negara ASEAN adalah rumah bagi beberapa komunitas etnis Tionghoa terbesar di dunia.

“Kami bersedia bekerja dengan organisasi (masyarakat) Tiongkok lainnya untuk bertukar ide dan meningkatkan hubungan dan kerja sama kami di lingkungan pasca-epidemi,” kata Zhang dalam pidato videonya.

Para ahli dan pemimpin bisnis juga berkumpul secara online untuk membicarakan peran China dalam ekonomi global dalam diskusi panel.

Cheng Phanarith, Presiden Asia Vision Institute di Kamboja, menyoroti langkah ASEAN untuk mengembangkan energi bersih dan bagaimana China dapat membantu kawasan itu mengembangkan teknologi bersih dan infrastruktur digital.

Cheng Phanarith, mengutip peluncuran kereta api China-Laos, mengatakan pembangunan mega proyek di Kamboja dan Laos telah bergerak maju bahkan selama epidemi.

Ada “fokus kuat pada infrastruktur yang diperlukan untuk memungkinkan konektivitas dan memungkinkan pemulihan terjadi dengan cara yang ramah lingkungan,” kata Danny Alexander, wakil presiden untuk kebijakan dan strategi di Asian Infrastructure Investment Bank.

READ  Perusahaan Jepang berusaha mengurangi ketergantungan mereka pada manufaktur China

“(Kita perlu) mengakui bahwa tindakan yang kita ambil dalam dekade ini … sangat penting untuk mencapai aliran keuangan yang diperlukan untuk negara berkembang,” tambahnya.

Din Shamsuddin, kepala Pusat Dialog dan Kerjasama Antar Peradaban di Jakarta, mengatakan orang Indonesia “senang melihat kedua negara – Indonesia dan China – memiliki hubungan yang erat.”

Wang Huyao, Penasihat Negara China dan kepala Pusat China dan Globalisasi yang berbasis di Beijing, dan Felix Suter, presiden Kamar Dagang China-Swiss, termasuk di antara peserta dalam diskusi yang dimoderatori oleh Steve Howard, sekretaris jenderal Yayasan global yang berbasis di Australia.