POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FAO menyerukan sistem peringatan dini untuk flu burung di kawasan Asia-Pasifik

Peningkatan aktivitas flu burung sejak 27 Oktober 2021 terlihat di kawasan Asia-Pasifik, tetapi juga di Afrika dan Eropa selama setahun terakhir. tersangka FAO Burung liar berperan dalam penyebaran virus secara global.

Selain itu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Influenza A (H5N6) telah menyebabkan 52 infeksi pada manusia di kawasan Asia-Pasifik sejak 2014, setengahnya terjadi pada tahun 2021, sebagian besar pada orang yang pernah kontak dekat dengan unggas sebelum terinfeksi.

Pusat Darurat Penyakit Hewan Lintas Batas Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) mengatakan: “Virus influenza burung terus berkembang, dan kita harus waspada untuk menemukan subtipe baru dari virus yang dapat menghancurkan sistem produksi unggas di wilayah tersebut atau menginfeksi manusia. , berpotensi menyebabkan pandemi.”. ECTAD) Direktur Regional Kachen Wongsathapornchai.

“Ada kebutuhan mendesak untuk berbagi informasi lebih baik tentang jenis influenza yang beredar di Asia dan untuk memastikan bahwa negara-negara mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi kesehatan masyarakat dan mata pencaharian komunitas mereka.” dia menambahkan.

Menanggapi situasi ini, Pusat Pengendalian Flu Burung FAO Eropa sedang berkonsultasi dengan lebih dari 40 ahli virus flu burung untuk membahas apa yang dapat dilakukan untuk meningkatkan pengawasan flu burung dan sistem peringatan dini di kawasan Asia-Pasifik.

Dalam konsultasi tersebut, FAO dan beberapa pakar menekankan pentingnya berbagi informasi untuk meningkatkan peringatan dini, mencegah penyebaran virus dan mengurangi dampak global flu burung.

“Data yang lebih baik dapat membantu negara-negara dan komunitas internasional untuk mengidentifikasi kesiapan dan merespons dengan lebih cepat dan lebih percaya diri,” kata Philip Klass, Koordinator Laboratorium Regional FAO ECTAD.

Secara khusus, FAO dan para ahli mendorong negara-negara untuk:

  • Bagikan hasil pengawasan dan pengurutan informasi dengan cepat kepada komunitas internasional dan negara-negara tetangga untuk meningkatkan peringatan dini dan lebih siap menghadapi serangan virus.
  • Melakukan surveilans yang ditargetkan untuk mendeteksi risiko penyakit pada unggas yang bermigrasi dan rantai nilai unggas.
  • Menumbuhkan kepercayaan publik terhadap sains dan membangun kerja sama multilateral yang kuat di berbagai bidang, termasuk sektor publik dan swasta, lembaga penelitian, masyarakat, dan lainnya.
  • Membangun integrasi antara sektor kesehatan manusia, kesehatan hewan dan lingkungan selama kegiatan pemantauan melalui pendekatan One Health.
READ  Dengan China di cakrawala, Jepang dan Amerika Serikat mengadakan pembicaraan strategis pertama mereka tentang ASEAN