POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cara Mengatasinya: Menjelaskan Kesunyian Indonesia di Laut Natuna Utara

Cara Mengatasinya: Menjelaskan Kesunyian Indonesia di Laut Natuna Utara

Kami meminta para kontributor untuk mengumpulkan tanggapan singkat mereka seperti ini – dan seperti biasa, jika Anda mempunyai ide untuk disampaikan kepada The Interpreter, hubungi kami melalui detail kontak di halaman Tentang.


Diplomasi Indonesia seringkali dinilai kurang kuat, terutama terkait sengketa di Laut Cina Selatan. Ketika kapal survei Tiongkok Haiyang Dizhi Shihao bermanuver di dekat anjungan minyak Indonesia di zona ekonomi eksklusif Indonesia di Laut Natuna Utara selama sekitar satu bulan pada tahun 2021, Banyak analis mengutip Tanggapan diam Jakarta terhadap hubungan ekonominya dengan Beijing.

Namun artikel baru yang menarik dari Damus Agusman, mantan kepala penasihat hukum Kementerian Luar Negeri Indonesia, telah diterbitkan oleh The Guardian Jurnal Hukum Internasional IndonesiaMengungkap strategi Indonesia di balik keheningan.

“Pandangan Tiongkok selalu dibungkam, atau bahkan ambigu, dan memang dirancang seperti itu,” tulis Agosman tentang batas-batas “garis sembilan titik” Tiongkok yang terkenal kejam. Meskipun “respon diam-diam” yang dilakukan Indonesia pada gilirannya menuai kritik, para pengamat mengabaikan apa yang disebut sebagai “pendekatan taktis cerdas” yang dilakukan Indonesia.

Bertentangan dengan ekspektasi masyarakat yang cenderung mengharapkan adanya reaksi konfrontatif dari Indonesia terhadap aktivitas ilegal Tiongkok, hasil akhir dari konfrontasi tersebut adalah menguntungkan posisi hukum Indonesia. Ini bisa mewakili pepatah Jawa “menang tanpa ngasorake” yang berarti memenangkan perang tanpa mengekspos musuh.

Indonesia memprioritaskan penyelesaian proyek pengeboran yang dilakukan oleh Premier Oil di bawah lisensi Indonesia, dibandingkan menggunakan “diplomasi megafon” seperti yang terjadi sebelumnya, dan ketegangan yang diakibatkannya hanya akan menguntungkan Tiongkok. Sebaliknya, Agusman menulis, “kesuksesan mungkin membuktikan bahwa Indonesia mampu bertahan.” [with] Haknya yang sah untuk melakukan eksplorasi di perairan Natuna.”

Hal ini sangat kontras dengan pengalaman yang Agusman gambarkan di Vietnam dalam situasi serupa ketika penjaga pantai Tiongkok menyerbu operasi pengeboran minyak di Vanguard Bank, di lepas pantai tenggara Vietnam. Hanoi memutuskan untuk merespons hanya dengan cara yang konfrontatif Sebuah perusahaan eksplorasi minyak di Vietnam memutuskan untuk meninggalkan proyek tersebut.

READ  Laporan Outlook Pasar Otomotif Indonesia Tahun 2021

Dalam kasus Indonesia, tujuannya adalah melanjutkan eksplorasi minyak untuk mendapatkan hak hukumnya. Premier Oil berhasil menyelesaikan operasi pengeboran meskipun ada intervensi dari kapal survei Tiongkok dan kapal penjaga pantai. Strategi ini juga dapat menjelaskan sampai batas tertentu keputusan untuk melakukan tahap berikutnya Latihan militer gabungan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Laut Natuna UtaraMemperkuat posisi Indonesia terhadap klaim Tiongkok mengenai garis sembilan angka tanpa konfrontasi langsung.

Terkadang menghilangkan pengeras suara itu membantu.