POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita Dunia |  Universitas UEA menyelenggarakan simposium tentang ketahanan air dalam kondisi perubahan iklim di UEA selama Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28).

Berita Dunia | Universitas UEA menyelenggarakan simposium tentang ketahanan air dalam kondisi perubahan iklim di UEA selama Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28).

Gambar representatif.

Dubai [UAE]Pada tanggal 10 Desember, WAM: Universitas Uni Emirat Arab menyelenggarakan simposium bertajuk “Keamanan Air dalam Kondisi Perubahan Iklim di UEA: Tantangan dan Peluang” bekerja sama dengan Trends Research Consulting pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28) di Expo Dubai.

Muhammad Al-Ali, CEO Trends Research Consulting, memuji kemitraan yang bermanfaat antara kedua institusi, menekankan komitmen mereka terhadap kerja sama di bidang penelitian ilmiah. Beliau menekankan pentingnya menggunakan metode ilmiah rasional untuk menyebarkan pengetahuan dan mengatasi tantangan yang dihadapi berbagai masyarakat dan bangsa.

Baca juga | KEJUTAN AS: Wanita berkencan dengan Tinder, mobilnya terbakar setelah bertengkar soal uang di Florida, dan dia ditangkap.

Beliau menekankan efektivitas kerja sama ilmiah dengan mengacu pada peluncuran laporan bersama tentang keamanan air dengan Universitas UEA dan simposium bersama yang diadakan selama Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28). Inisiatif-inisiatif ini diyakini menunjukkan kekuatan kerja sama dalam mengatasi permasalahan saat ini dan membuka jalan bagi masa depan yang berkelanjutan.

Al-Ali menyoroti fokus laporan ini pada keamanan air, yang merupakan topik penting dalam agenda COP28. Ia menekankan hubungannya dengan ketahanan pangan dan sistem pangan berkelanjutan, serta menekankan perlunya menyatukan upaya dari semua pihak terkait, termasuk lembaga penelitian dan akademis, untuk mencapai ketahanan air.

Baca juga | KTT COP28 2023: Bahrain mengumumkan pengurangan emisi sebesar 30% pada tahun 2035, dan nol karbon pada tahun 2060

Beliau menyatakan optimismenya mengenai masa depan, dan mencatat bahwa kerjasama yang sukses antara Trends Research Consulting dan Universitas Uni Emirat Arab akan diperkuat, yang menunjukkan efektivitasnya dalam menghadapi tantangan keamanan air.

Profesor Ahmed Murad, Dekan Riset di Universitas Uni Emirat Arab, menekankan pentingnya kemitraan strategis dengan Trends Research Consulting. Ia menunjukkan bahwa kerja sama ini meningkatkan hasil penelitian ilmiah dan menegaskan pentingnya keamanan air secara global sebagai tantangan yang memerlukan solusi ilmiah.

READ  Proposal Xi di APEC menawarkan peluang: Diplomat:

Murad menekankan sifat pemikiran ke depan dari studi keamanan air di UEA, saat ia menganalisis dampak beragam perubahan iklim terhadap sumber daya air. Studi tersebut memperkirakan suhu akan meningkat, menyebabkan peningkatan penguapan dan transpirasi tanaman. Laporan ini juga memperkirakan perubahan pola curah hujan, termasuk kekeringan parah dan hujan badai yang tiba-tiba, yang memengaruhi pengisian ulang air tanah. Selain itu, kenaikan permukaan air laut menimbulkan potensi risiko pergeseran pantai dan salinisasi air tanah pesisir.

Murad menyoroti perluasan sumber air non-tradisional sebagai strategi utama untuk menjembatani kesenjangan antara pasokan dan permintaan. Dia menekankan pendekatan proaktif UEA dengan memanfaatkan energi terbarukan dan memaksimalkan penggunaan air limbah yang telah diolah. Langkah-langkah ini membantu memitigasi dampak perubahan iklim di masa depan terhadap sumber daya air dan menjaga keseimbangan yang berkelanjutan.

Simposium diakhiri dengan diskusi panel yang dihadiri oleh Dr. Dalal Al Shamsi, Dr. Serhat Kubukoglu, Dr. Mohsen Sharif, Dr. Abdul Azim Ibrahim, dan Dr. Ahmed Saif Al Nasr. (Annie/Wam)

(Ini adalah cerita yang belum diedit dan dibuat secara otomatis dari umpan berita tersindikasi; staf saat ini mungkin tidak mengubah atau mengedit teksnya)