POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Sentral Indonesia: Menaikkan suku bunga bukanlah pilihan pertama pada tahap ini

Bank Sentral Indonesia: Menaikkan suku bunga bukanlah pilihan pertama pada tahap ini

Seorang wanita mengenakan masker pelindung berjalan di trotoar dekat pasar tradisional di tengah pandemi virus corona (COVID-19) di Jakarta, Indonesia, 30 Juli 2021. REUTERS/Willy Kurniawan

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA (Reuters) – Kenaikan suku bunga tidak akan menjadi opsi pertama bagi Bank Indonesia saat ini, bahkan ketika tingkat inflasi utama negara itu telah meningkat menjadi 7 tahun, kata wakil gubernur bank sentral di Forum Pasar Global Reuters, Jumat. tinggi.

“Kami memiliki ruang untuk meningkatkan tingkat kebijakan … tetapi pada titik ini, saya pikir kami tidak akan menempatkan ini sebagai opsi pertama dalam hierarki kebijakan kami,” kata Dodi Boddy Walyu dalam sebuah wawancara.

Laju inflasi inti Indonesia pada Juli naik menjadi 4,94%, di atas kisaran sasaran Bank Indonesia (BI) sebesar 2%-4%, namun laju inflasi inti tetap berada dalam kisaran sasaran sebesar 2,86%.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Seruan untuk kenaikan suku bunga juga meningkat setelah data yang dirilis awal bulan ini menunjukkan ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu tumbuh 5,44% tahun-ke-tahun pada kuartal kedua, lebih dari yang diharapkan.

BI dijadwalkan melakukan review kebijakan bulanan pada 22 dan 23 Agustus.

Waluyo mengatakan BI akan bekerja sama dengan pemerintah untuk mengatasi masalah pasokan yang telah menekan harga konsumen, menambahkan, “Kami tidak akan membiarkan inflasi utama naik.”

Dia juga menegaskan bahwa intelijen bisnis hanya akan menaikkan suku bunga ketika melihat kenaikan inflasi inti yang stabil.

BI adalah salah satu dari sedikit bank sentral Asia yang tidak menaikkan suku bunga acuan dari rekor terendah 3,50%, karena keuntungan dari ekspor komoditas mendorong ketahanan ekonomi Indonesia.

READ  Indonesia sedang berjuang untuk menjadi terang

Walyu mengatakan Indonesia berada di tempat yang lebih baik untuk menghadapi volatilitas pasar keuangan saat ini di tengah pengetatan kebijakan moneter global dan meningkatnya ketegangan geopolitik.

Dia membela langkah-langkah normalisasi kebijakan IIB, mengatakan itu tidak di belakang kurva karena bergerak untuk memperketat likuiditas di pasar keuangan.

Ia menambahkan, Indonesia sebagai tuan rumah G20 berharap ketegangan di Selat Taiwan tidak menghambat pembahasan dan upaya percepatan pemulihan ekonomi dari pandemi COVID-19.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Divya Chaudhry melaporkan. Pelaporan tambahan oleh Stefano Soliman. Ditulis oleh Gayatri Suryo; Pengeditan Kanupriya Kapoor

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.