POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahaya terkait iklim pendorong utama perpindahan baru pada tahun 2021: Organisasi Meteorologi Dunia

Pada bulan Juni, ada pengumuman kekeringan nasional, dengan 80 persen negara diklasifikasikan sebagai kekeringan parah atau berbahaya, di samping konflik yang meningkat, kerawanan pangan dan dampak kesehatan, sosial dan ekonomi dari Covid-19, dengan situasi kemanusiaan. , Aktor pembangunan dan pemerintah mengacu pada perpindahan keluarga petani.

Di Indonesia, tercatat 557.000 perpindahan bencana baru pada paruh pertama tahun ini, sebagian besar disebabkan oleh banjir.

Aktivitas manusia, termasuk penggundulan hutan, urbanisasi, dan degradasi lahan, telah mengurangi kemampuan beberapa wilayah di Indonesia untuk menyerap curah hujan yang tinggi. Antara Oktober dan November 2021, jauh sebelum puncak musim hujan, hujan deras dan banjir membuat lebih dari 50.000 orang mengungsi, dua kali lipat dari tahun 2020.

Demikian menurut laporan Organisasi Meteorologi Dunia.

Di Bangladesh, hujan muson menyebabkan banjir besar dan pengungsian jutaan orang setelah Topan Yas pada Mei dan Juni 2021. Banjir pada Juli 2021 di lokasi pengungsi Rohingya di Cox’s Bazar menghancurkan lebih dari 6000 tempat penampungan dan memaksa lebih dari 25.000 pengungsi untuk mengungsi. mencari tempat perlindungan. Berlindung di fasilitas umum atau dengan keluarga lain.

Banjir juga sangat mempengaruhi orang-orang yang tinggal di China dan Nepal.

“Tanpa langkah-langkah kesiapsiagaan yang diambil di daerah kamp, ​​termasuk memperkuat tempat perlindungan, membangun struktur penahan di lereng bukit dan memperbaiki drainase, jalan dan jembatan, dampak ini akan jauh lebih buruk,” kata laporan itu.

READ  Permintaan batubara menit terakhir yang hampir merusak kesepakatan iklim Glasgow - Politico