POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China, ASEAN mendorong pembicaraan komite kerja sama meskipun ada campur tangan AS

Cari tahu siapa yang membuat ombak di Laut Cina Selatan. Ilustrasi: Chen Chia/Global Times

Pada paruh kedua bulan ini, China dan anggota ASEAN akan mengadakan konsultasi tatap muka tentang Kode Etik (COC) di Laut Cina Selatan Kamboja meskipun virus corona baru sedang berlangsung.

China melakukan upaya tak henti-hentinya untuk perdamaian dan stabilitas regional, serta mendorong negosiasi Komite Hubungan Luar Negeri. Dengan latar belakang wabah yang terus mendatangkan malapetaka, konsultasi tatap muka dengan anggota ASEAN menunjukkan pentingnya China.

KTT khusus antara AS dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara berakhir pada 13 Mei, dan niat Washington untuk mengunci negara-negara Asia Tenggara untuk menghadapi China gagal lagi. Beberapa faktor menyebabkan hasil tersebut.

Pertama, perhatian dan tindakan yang diberikan dan diambil Washington untuk ASEAN sama sekali tidak memadai.

Misalnya, pada pertemuan puncak, Amerika Serikat berjanji untuk menginvestasikan hanya $150 juta untuk Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, sangat kontras dengan undang-undang yang disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat yang menetapkan bahwa negara itu akan memberikan bantuan $40 miliar kepada Ukraina. Selain itu, AS tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang kerangka ekonominya di kawasan Indo-Pasifik pada KTT seperti yang diharapkan. Sebagai gantinya, kerangka kerja tersebut dilaporkan akan diluncurkan secara resmi selama kunjungan yang direncanakan Presiden AS Joe Biden ke Jepang akhir bulan ini, di mana ia akan bertemu dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan menghadiri KTT Kuartet dengan para pemimpin puncak dari Jepang, Australia dan India. Hal ini menunjukkan bahwa Washington memberikan prioritas kepada negara-negara tersebut sebelum ASEAN.

Selain itu, kegagalan Amerika Serikat untuk menarik perhatian ASEAN juga berkaitan dengan kebijakan luar negeri anggota ASEAN. Sebagian besar dari mereka menganut strategi yang seimbang di antara kekuatan-kekuatan besar, yang secara fundamental berbeda dari desakan Amerika Serikat pada aliansi melawan China.

READ  Seorang wanita Papua menolak masuk ke klub malam karena wajahnya yang bertato

“Karena Asia Tenggara ditempatkan begitu menonjol dalam strategi Indo-Pasifik Washington, lebih banyak upayanya untuk mengadili anggota ASEAN akan terlihat,” Li Kaisheng, seorang peneliti di Akademi Ilmu Sosial Shanghai, mengatakan kepada Global Times. “Amerika Serikat memandang masalah Laut China Selatan sebagai daya ungkit penting untuk menahan China di kawasan. Tetapi mengingat situasi saat ini, sulit untuk mendorong irisan antara China dan ASEAN dengan menggelembungkan masalah Laut China Selatan. Dapat disimpulkan bahwa akan sulit untuk menghubungkan negara-negara Asia Tenggara dengan kendaraan anti-China AS meskipun ada upaya intensif.”

Washington telah berulang kali menyatakan “keprihatinan” atas masalah Laut Cina Selatan. Washington tidak tertarik pada bagaimana menyelesaikan masalah ini secepat mungkin, atau bagaimana memastikan perdamaian dan keamanan regional, tetapi bagaimana membuat masalah tersebut mengobarkan dan memperumit situasi untuk merusak hubungan China dengan ASEAN. Hasil seperti itu akan lebih menguntungkan Amerika Serikat. Dan semakin banyak “keprihatinan” yang dimiliki Amerika Serikat, semakin tidak menguntungkan bagi penyelesaian damai masalah Laut Cina Selatan.

Kunci penyelesaian masalah Laut China Selatan adalah mengandalkan negosiasi antara China dan anggota ASEAN. Sebagai negara regional, China memiliki kepentingan yang sama dengan anggota ASEAN – menjaga perdamaian dan stabilitas. Upaya China untuk memecahkan masalah ini konsisten dan benar. Misalnya, China bersikeras untuk memajukan negosiasi COC dan mengatasi perbedaan melalui konsultasi.

Berbeda dengan China, karena sistem bilateralnya, kebijakan luar negeri AS, termasuk kebijakan terhadap Asia Tenggara, masih ambigu. Sebagai negara di luar kawasan tetapi mencari dominasi dunia, Amerika Serikat hanya peduli dengan bagaimana Asia Tenggara menjalankan strateginya untuk menahan dan menekan China. Ini bisa menjelaskan mengapa Amerika Serikat kehilangan kepercayaan dari negara-negara di kawasan.

READ  Sebuah organisasi kemanusiaan mengatakan krisis pangan global akan menyebabkan "jutaan kematian":