POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ASEAN, Australia perkuat hubungan strategis di tengah ketegangan di Laut Cina Selatan – Radio Free Asia

Kepala blok regional mengatakan pada hari Rabu bahwa dua pemain di kawasan Indo-Pasifik, Australia dan ASEAN, telah sepakat untuk meningkatkan hubungan mereka menjadi “kemitraan strategis yang komprehensif,” mengumumkan jenis hubungan yang diperkuat dengan kelompok yang telah diinginkan China. sejak tahun lalu.

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan Australia memperkuat hubungan mereka sebulan setelah beberapa anggota blok itu mengkritik penandatanganan perjanjian AUKUS, di mana Washington dan London akan memberikan teknologi kepada Canberra untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir.

Brunei, yang memegang jabatan presiden bergilir Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara tahun ini, mengumumkan dalam sebuah pernyataan kepada presiden ASEAN bahwa kedua belah pihak sekarang bergerak melampaui hubungan strategis belaka.

“Kami sepakat untuk menjalin kemitraan strategis komprehensif antara ASEAN dan Australia yang bermakna, objektif, dan saling menguntungkan,” kata Presiden ASEAN.

Australia dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara pertama kali mengadakan dialog bilateral pada tahun 1974.

“Kami senang dengan kemajuan yang mantap dalam memperkuat hubungan dialog antara ASEAN dan Australia selama 47 tahun terakhir, termasuk implementasi Rencana Aksi Implementasi Kemitraan Strategis ASEAN-Australia,” kata presiden ASEAN.

Sebelum Brunei mengeluarkan pernyataan itu, Perdana Menteri Australia Scott Morrison berbicara tentang Kemitraan Strategis Komprehensif (CSP) saat memimpin delegasi negaranya ke KTT perdana ASEAN-Australia pada hari Rabu.

Dia mengatakan Canberra telah mengusulkan peningkatan hubungan dan “jika ASEAN memutuskan untuk menyetujui CSP, Australia tentu saja siap”.

“CSP, bagaimanapun, lebih dari sekadar label. Kami akan mendukungnya dengan inti yang memposisikan kemitraan kami untuk memenuhi tantangan kompleks di masa depan,” kata Morrison kepada rekan-rekan ASEAN-nya.

Dia menambahkan bahwa Canberra juga akan menyediakan 124 juta dolar Australia (93,1 juta dolar AS) dalam pembiayaan untuk proyek-proyek, yang diidentifikasi bersama oleh ASEAN dan Australia, untuk mengatasi tantangan yang muncul. Ini termasuk pemulihan dari COVID-19, terorisme, kejahatan transnasional, keamanan energi, dan transisi ke teknologi emisi yang lebih rendah.

READ  Wabah COVID-19 meninggalkan Asia Tenggara dengan ruang kebijakan yang terbatas

Cina vs ASEAN

Sementara itu, Beijing masih menunggu kabar dari ASEAN tentang keinginan China untuk meningkatkan kemitraannya dengan blok tersebut Laki-laki tahun lalu Dan Ulangi di bulan Juni. Negara adidaya Asia bersaing dengan Amerika Serikat – dan sekarang juga dengan Inggris dan Australia – untuk menggunakan pengaruhnya di kawasan yang telah menjadi teater geopolitik global.

“Keinginan China untuk memajukan hubungan bilateral mencerminkan kepentingan ekonomi dan strategis ASEAN yang telah berlangsung lama bagi Beijing,” kata ISEAS Yusof Ishak, sebuah think tank yang berbasis di Singapura, dalam sebuah artikel yang diterbitkan bulan lalu.

Pada KTT China-ASEAN pada hari Selasa, Beijing tidak berbicara tentang peningkatan hubungan. Tapi itu memperkuat pot dengan menawarkan untuk “mengadakan pertemuan puncak bersama untuk merayakan ulang tahun ke-30 hubungan dialog China-ASEAN,” yang mungkin dihadiri oleh Presiden Xi Jinping, menurut beberapa laporan.

Artikel di buletin ISEAS mengatakan proposal China sejauh ini telah disambut dengan “tanggapan sopan diam-diam” dari ASEAN.

“ASEAN khawatir bahwa adopsinya dapat ditafsirkan sebagai keberpihakan” terhadap Washington, tambahnya, seraya menambahkan bahwa setiap hubungan politik atau keamanan antara China dan blok itu akan rentan untuk mengubah ketegangan tarik-menarik terkait Laut China Selatan.

HMAS Waller (SSG 75) Angkatan Laut Australia, kapal selam diesel-listrik kelas Collins, terlihat di Pelabuhan Sydney pada 2 November 2016. [AFP]

China mengklaim hampir semua Laut China Selatan, termasuk perairan di dalam zona ekonomi eksklusif Taiwan dan anggota ASEAN, Brunei, Malaysia, Filipina, dan Vietnam.

Beijing sedang melakukan militerisasi di Laut Cina Selatan, yang dianggapnya sebagai halaman belakang.

Ia tanpa malu-malu meningkatkan serangannya ke zona ekonomi eksklusif negara-negara penuntut lainnya, menggunakan milisi angkatan lautnya untuk mengganggu para nelayan di perairan yang diklaim oleh negara-negara lain, dan menghentikan kapal-kapal survei di daerah-daerah kaya minyak di perairan negara-negara lain.

READ  Biden bergabung dengan KTT ASEAN yang dilewatkan Trump setelah 2017 - Asia Pasifik

Sekarang, dalam menghadapi percepatan kebebasan operasi navigasi Washington di Laut Cina Selatan, Beijing mencari sekutu di Asia Tenggara, tetapi negara-negara di kawasan itu waspada meskipun ada pengaruh keuangan China.

Pada hari Rabu, selama pidatonya di KTT Asia Timur, Presiden AS Joe Biden “menekankan komitmen Amerika Serikat terhadap tatanan internasional berbasis aturan dan menyatakan keprihatinan tentang ancaman terhadap tatanan itu.”

“Amerika Serikat akan terus mendukung sekutu dan mitra untuk mendukung demokrasi, hak asasi manusia, supremasi hukum, dan kebebasan laut,” kata Biden, menurut pernyataan Gedung Putih.

East Asia Summit merupakan forum dialog Indo-Pasifik yang beranggotakan sepuluh negara anggota ASEAN, Australia, China, India, Jepang, Selandia Baru, Korea Selatan, dan Rusia.

AUKUS dan ASEAN

Tak satu pun dari masalah ini menjadi faktor antara ASEAN dan Australia, meskipun perjanjian trilateral AUKUS telah menjadi sumber kemarahan bagi beberapa negara anggota blok tersebut.

Baik ASEAN maupun Australia tidak segan-segan membahas kesepakatan antara Australia, Amerika Serikat, dan Inggris yang diumumkan pada 15 September.

AUKUS diyakini dirancang untuk melawan pengaruh Beijing yang berkembang di Indo-Pasifik, khususnya di Laut Cina Selatan.

Tiga negara demokrasi maritim AUKUS tidak menyebut China. Mereka mengatakan perjanjian itu akan memungkinkan mereka untuk lebih mendukung kepentingan keamanan dan pertahanan satu sama lain dan “membantu menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik.”

Namun Indonesia dan Malaysia tidak senang dengan kesepakatan tersebut, dengan mengatakan hal itu akan mendorong perlombaan senjata – mungkin nuklir – di Asia Tenggara. Filipina, Singapura dan Vietnam lebih optimis tentang AUKUS. Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, yang beroperasi dengan suara bulat, tidak dapat menyepakati pernyataan bersama tentang perjanjian tersebut.

READ  'Seseorang berbohong': FM Prancis menuduh Australia mengkhianati kapal selam dalam gelombang kritik terbaru | kebijakan luar negeri Australia

Perdana Menteri Morrison dan pejabat senior Australia lainnya berbicara melalui telepon dan bertemu langsung dengan para pemimpin dan menteri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, untuk meyakinkan mereka bahwa Canberra memahami komitmennya terhadap non-proliferasi nuklir dan percaya pada sentralitas ASEAN di Asia Tenggara. .

Pada hari Rabu, pernyataan ketua ASEAN mengatakan blok itu menyambut “dukungan berkelanjutan dan penekanan Australia pada sentralitas ASEAN” dan komitmennya terhadap perdamaian, stabilitas dan keamanan regional.

Di antara negara-negara anggota ASEAN, Indonesia menegaskan kembali keprihatinannya tetapi juga mengatakan bahwa pihaknya sepenuhnya mendukung hubungan serikat pekerja yang baru dan lebih baik dengan Australia.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pengaturan seperti AUKUS “seharusnya tidak mempersulit metode kerja kerja sama kami”.

Sementara itu, Morrison dari Australia mengatakan kepada ASEAN bahwa AUKUS memperkuat dukungan Canberra untuk arsitektur regional yang dipimpin ASEAN.

“AUKUS menambah jaringan kemitraan kami yang mendukung stabilitas dan keamanan kawasan,” katanya, Rabu.

Dilansir BenarNews, layanan berita online RFA.