POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Taiwan mengkonfirmasi pasukan AS melatih tentara di pulau itu – CNN

TAIPEI (Reuters) – Presiden Tsai Ing-wen mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNN bahwa sejumlah kecil tentara AS berada di Taiwan untuk berlatih dengan tentara Taiwan, menekankan kehadiran pasukan AS di pulau berpemerintahan sendiri yang dianggap China itu. Ratu.

ketegangan Hubungan antara Taiwan dan China, yang tidak mengesampingkan perebutan paksa pulau itu, telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir dengan meningkatnya tekanan militer dan politik di Beijing.

“Kami memiliki berbagai kerja sama dengan Amerika Serikat dengan tujuan meningkatkan kemampuan pertahanan kami,” kata Tsai kepada CNN dalam wawancara yang ditayangkan Kamis.

Ketika ditanya berapa banyak anggota layanan AS yang dikerahkan di Taiwan, dia hanya mengatakan itu “tidak sebanyak yang orang pikirkan”.

Konfirmasi ini datang pada saat China meningkatkan tekanan militer secara tajam terhadap Taiwan, termasuk misi berulang-ulang pesawat tempur China di Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan.

“Kemerdekaan Taiwan adalah jalan buntu dan tidak akan ada jalan kembali bagi mereka yang mendukungnya,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin ketika ditanya tentang pernyataan Tsai.

“Amerika Serikat harus mematuhi prinsip satu-China … bukan apa pun yang dianggap sepihak,” katanya, seraya menambahkan bahwa Amerika Serikat harus menghentikan urusan militer dan resmi dengan Taiwan.

Sementara banyak media Taiwan dan internasional, termasuk Reuters, melaporkannya sebelumnya Latihan Dengan pasukan AS, konfirmasi resmi dapat memperburuk hubungan AS-China pada saat Beijing melakukan latihan militer di dekat Taiwan.

Ditanya tentang komentar Tsai, Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kucheng mengatakan kepada wartawan bahwa interaksi militer antara Taiwan dan Amerika Serikat “banyak dan sangat sering” dan itu telah berlangsung lama.

“Selama pertukaran ini, topik apa pun dapat didiskusikan,” katanya, seraya menambahkan bahwa Tsai tidak mengatakan bahwa pasukan AS secara permanen ditempatkan, atau dibentengi di Taiwan, sebagai tanggapan atas pertanyaan anggota parlemen bahwa jika memang demikian, itu mungkin menjadi alasan China untuk menyerang pulau.

READ  Risiko bencana tanah longsor di Kivu Rift terkait dengan deforestasi dan pertumbuhan populasi - ScienceDaily

“Tidak ada hubungan antara pertukaran personel dan penempatan pasukan,” kata Chiu.

Amerika Serikat menarik pasukannya yang ditempatkan secara permanen di Taiwan ketika memutuskan hubungan diplomatik dengan Taipei demi Beijing pada tahun 1979.

Amerika Serikat, seperti kebanyakan negara, tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taiwan tetapi merupakan sekutu internasional terpenting dan pemasok utama senjata. Taiwan mengirim pilot F-16 untuk berlatih di Pangkalan Angkatan Udara Luke di Arizona.

Tsai mengatakan Taiwan adalah negara merdeka dan telah berulang kali bersumpah untuk mempertahankan demokrasi dan kebebasannya.

(Laporan oleh Ben Blanchard dan Yimo Lee) Pelaporan tambahan oleh Gabriel Crossley. Diedit oleh William Mallard dan Mike Harrison

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.