POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa itu kekosongan Bootes?  Lubang misterius di alam semesta

Apa itu kekosongan Bootes? Lubang misterius di alam semesta

Temui Barnard 68, yang — jika kita percaya Internet (padahal sebenarnya bukan) — “ruang kosong yang begitu besar sehingga jika Anda melewatinya Anda tidak akan bertabrakan dengan apa pun selama 752.536.988 tahun.”

Meskipun bijaksana untuk tidak membatasi kecepatan (hei, secara teknis benar bahwa jika Anda melakukan perjalanan dengan kecepatan beberapa meter per tahun, Anda mungkin tidak akan mencapai apa pun dalam 752.536.988 tahun), namun sebenarnya tidak demikian.

Gabungan warna gambar tampak dan inframerah dekat Barnard 68.

Apa yang Anda lihat di atas adalah gambar sebenarnya dari Nebula Barnard 68 yang gelap – yang jaraknya sangat dekat (400 tahun cahaya) sehingga tidak ada apa pun yang terlihat antara Nebula tersebut dan Matahari – yang diambil oleh Very Large Telescope milik European Southern Observatory (ESO). pada bulan Maret 1999. Namun, wilayah ini penuh dengan bintang, meskipun Anda tidak dapat melihatnya saat Anda mencitrakan area tersebut menggunakan cahaya tampak, berkat awan molekuler.

menyukai ESO menjelaskan“Pada panjang gelombang ini, awan kecil tersebut benar-benar buram karena efek buram dari partikel debu di dalamnya.”

Jika Anda memotretnya dengan inframerah, berikut bintang-bintangnya:

Gambar inframerah Barnard 68

Gambar komposit Barnard 68. Bagian tengahnya, berwarna merah, menunjukkan area yang dicitrakan dalam inframerah.

Seperti yang dikatakan Francesca Benson dari IFLScience, mengatakan bahwa ini adalah ruang hampa karena Anda tidak dapat melihat di balik nebula yang gelap adalah seperti mengklaim bahwa matahari tidak ada karena adanya awan.

Namun para pecinta kekosongan besar dan aneh di luar angkasa, jangan putus asa, karena banyak sekali misteri di angkasa tak berujung di alam semesta.

Ketiadaan yang besar: kekosongan nyata dalam ruang

Boötes Void, yang sering disebut sebagai “Kekosongan Besar” atau “Kekosongan Besar”, adalah petak ruang sebenarnya yang berisi galaksi lebih sedikit dari yang Anda perkirakan. Jaraknya antara 250 dan 330 juta tahun cahaya, dan merupakan salah satu ruang hampa terbesar yang kita ketahui. Untuk menempatkannya dalam konteks, itu tentang 2% dari diameter Dari seluruh alam semesta yang terlihat.

READ  NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa untuk mengunjungi Psyche, dunia logam yang tak terlihat

Kekosongan ini pertama kali ditemukan pada tahun 1981, selama survei pergeseran merah galaksi. mempublikasikan hasilnya di a kertas Dengan judul “Satu juta parsec kekosongan di Boötes?”, para astronom mencatat bahwa salah satu penjelasan yang masuk akal atas data yang mereka kumpulkan adalah bahwa wilayah tersebut “hampir tidak memiliki galaksi”.

Perlahan-lahan, para astronom mulai menemukan galaksi di wilayah tersebut, dan pada tahun 1997 dipastikan terdapat sekitar 60 galaksi di wilayah tersebut. Tidak ada yang bagus Ini adalah wilayah yang seharusnya berisi sekitar 2.000 galaksi (jika ruang angkasa seperti ini). Meskipun tidak banyak yang menunjukkan bahwa gagasan kita tentang pembentukan galaksi tidak benar mengenai ruang hampa – salah satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa galaksi terbentuk dari penggabungan ruang-ruang kosong yang lebih kecil – masih merupakan eksperimen pemikiran yang aneh untuk membayangkan bagaimana seseorang di dalam ruang hampa harus memandangnya. alam semesta.

Sebagai seorang astronom kata Greg Aldering: “Jika Bima Sakti berada di tengah-tengah kekosongan Boötes, kita tidak akan mengetahui keberadaan galaksi lain hingga tahun 1960an.”

Versi sebelumnya dari artikel ini diterbitkan pada Agustus 2022.