POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat melihat “tantangan” awal dalam berurusan dengan pemerintahan baru Filipina

WASHINGTON, 11 Mei (Reuters) – Amerika Serikat sedang mencari keterlibatan awal dengan pemerintahan Ferdinand Marcos Jr. yang baru terpilih di Filipina, meskipun pertimbangan historis berarti kemungkinan ada beberapa tantangan awal, kata pembuat kebijakan utama AS di Asia. Rabu.

“Waktu akan menjawab, tetapi harapan kami akan menjadi awal yang baik,” Kurt Campbell, koordinator Indo-Pasifik Gedung Putih untuk wilayah Marcos, mengatakan tentang kemenangan menentukan Marcos dalam pemilihan presiden Filipina pada hari Senin.

“Kami sedang mencari partisipasi awal,” katanya. “Ada beberapa pertimbangan historis yang mungkin (berarti), setidaknya pada awalnya, bahwa akan ada beberapa tantangan dalam hubungan ini.”

“Tetapi jelas bahwa Filipina memainkan peran penting dan kami akan berusaha untuk melanjutkan kemitraan yang erat di bidang keamanan dan meningkatkan hubungan perdagangan dan ekonomi,” tambahnya.

“Kami mengantisipasi bahwa kami akan dapat terus bekerja sama dengan erat,” kata Campbell, seraya menambahkan bahwa hubungan AS dengan Presiden Filipina yang akan keluar Rodrigo Duterte “benar-benar bangkit kembali” menjelang akhir masa jabatannya, “setidaknya pada tingkat strategis, dan kami sangat ingin melanjutkannya.”

Campbell membuat komentar di Institut Perdamaian AS menjelang pertemuan puncak Presiden Joe Biden dengan negara-negara Asia Tenggara pada Kamis dan Jumat. Filipina tidak akan hadir di tingkat pemimpin karena relokasinya. Baca lebih banyak

Filipina adalah sekutu lama AS dalam perjanjian itu, tetapi kemenangan Marcos tampaknya mempersulit upaya AS untuk membalas China, saingan strategis utama Washington. Baca lebih banyak

Marcos, putra mantan diktator Filipina dengan nama yang sama, memiliki hubungan lama dengan China dan sedang mencari kesepakatan baru dengan penguasa China Xi Jinping atas perairan yang disengketakan di Laut China Selatan yang strategis dan kaya sumber daya.

READ  Penerimaan campuran AUKUS adalah gejala dari garis patahan strategis di Asia Tenggara

Hubungan Marcos dengan Amerika Serikat diperumit oleh penghinaan terhadap perintah pengadilan atas penolakannya untuk bekerja sama dengan Pengadilan Distrik Hawaii, yang pada tahun 1995 memerintahkan keluarga Marcos untuk membayar $2 miliar harta rampasan kepada para korban Marcus Sr. Al Qaeda.

Pelaporan tambahan oleh David Bronstrom, Michael Martina dan Simon Lewis. Diedit oleh Mark Porter dan David Gregorio


Tidak memberikan pendapat: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan mungkin tidak mencerminkan pandangan Kitco Metal Inc. Penulis telah melakukan segala upaya untuk memastikan keakuratan informasi yang diberikan; Namun, Kitco Metals Inc. tidak bisa. Penulis juga tidak menjamin keakuratan ini. Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan ajakan untuk melakukan pertukaran komoditas, sekuritas, atau instrumen keuangan lainnya. Kitco Metals Inc. tidak menerima Penulis artikel ini akan bertanggung jawab atas kerugian dan/atau kerusakan yang timbul dari penggunaan publikasi ini.