POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat bersiap memasukkan Ukraina ke dalam agenda G-20

Amerika Serikat bersiap memasukkan Ukraina ke dalam agenda G-20

Pemerintahan Biden tampaknya siap untuk memasukkan diskusi tentang konsekuensi ekonomi internasional dari invasi Rusia dan kemungkinan rekonstruksi Ukraina sebagai bagian dari agenda KTT G-20 pada November, sebuah gagasan yang kemungkinan akan menciptakan perselisihan lebih lanjut di forum ekonomi.

“Tidak jarang peristiwa yang mempengaruhi komunitas internasional, seperti Ukraina dan invasi Rusia ke Ukraina, memainkan peran sentral dalam forum internasional,” Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada VOA saat briefing pada hari Rabu. “Dan pemulihan ekonomi mereka, pembangunan kembali dan pembangunan kembali mereka akan menjadi sesuatu yang akan dilibatkan dan ditangani oleh komunitas global.”

Pada bulan Maret, Presiden Joe Biden mengatakan ingin mengeluarkan Rusia dari G-20 atau mengundang Ukraina sebagai pengamat pada KTT G-20 mendatang di Bali, Indonesia.

“Dimasukkannya Ukraina tidak berarti bahwa ini hanya tentang pertempuran di lapangan. Kita perlu membangun kembali Ukraina,” tambah Psaki, seraya mencatat bahwa Ukraina telah mengajukan keanggotaan di Uni Eropa, yang merupakan bagian dari Kelompok Dua Puluh . .

Menanggapi kritik bahwa tuntutan Barat untuk mengecualikan Moskow mengganggu agenda KTT dan menciptakan keretakan dalam kelompok, Psaki mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin telah menunjukkan dirinya sebagai “pariah dunia” dan “tidak memiliki tempat di forum internasional”.

Setelah aneksasi Krimea pada tahun 2014, Moskow dikeluarkan dari Kelompok Delapan (G-8), yang sekarang dikenal sebagai Kelompok Tujuh (G-7). Namun, G20 adalah kelompok yang jauh lebih luas dengan banyak kepentingan yang bersaing.

Boikot G20

Biden tidak mengatakan dia akan memboikot KTT G20 jika Putin hadir, tetapi bersikeras bahwa forum itu tidak bisa “seperti biasa”. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison juga menyuarakan keprihatinan tentang partisipasi Putin.

READ  China Tekan Klaim Maritim Indonesia di Laut China Selatan

Ini menempatkan Presiden Indonesia Joko WidodoSebagai ketua G20 tahun ini, dia berada dalam posisi yang sulit. Dia harus bersiap untuk menjamu para pemimpin dari 20 ekonomi terbesar pada saat dunia secara teknis masih di bawah pandemi dan berusaha mencapai konsensus tentang masalah ekonomi paling mendesak di dunia sambil bergulat dengan persaingan geopolitik baru yang dilepaskan oleh perang Putin.

Anggota kekuatan menengah, termasuk India, Brasil, Afrika Selatan, Meksiko, Arab Saudi, dan lainnya, memiliki agenda mereka sendiri yang berpusat pada pemulihan pascapandemi yang tidak selaras dengan fokus Barat untuk mengisolasi Putin dan membantu Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

“Semua ini harus dinegosiasikan ulang,” kata William Pomeranz, penjabat direktur Institut Wilson Keenan, kepada Voice of America. “Sebagian besar anggotanya tidak merasa berkewajiban untuk membangun kembali Ukraina.”

Meskipun dapat dimengerti bahwa anggota G-20 non-Barat enggan untuk melampaui kecaman Rusia terhadap agenda tersebut, Gregory Pauling, yang meneliti kebijakan luar negeri AS di kawasan Asia-Pasifik di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan kepada VOA Tidak ada kemungkinan bagi Biden dan para pemimpin Barat lainnya untuk duduk bersama Putin di meja KTT.

Pada akhirnya untuk Jakarta, kata Pauling, mungkin bermuara pada apakah mereka bersedia menukar kehadiran Putin dengan beberapa pemimpin Barat. Dan sementara diplomat Indonesia lebih memilih negosiasi yang tenang daripada deklarasi publik dari para pemimpin Barat, di beberapa titik ketegangan akan muncul.

“Indonesia tidak akan pernah membatalkan undangan Vladimir Putin tanpa tekanan yang signifikan, dan tekanan itu harus dilakukan secara terbuka, cepat atau lambat,” kata Pauling.

Presiden Indonesia Joko Widodo memberikan pidato pada upacara peluncuran stasiun pengisian kendaraan listrik umum pertama, yang akan digunakan untuk kendaraan listrik pengangkut para pemimpin selama konferensi G20 tahun ini, di resor Indonesia Bali pada 25 Maret 2022.

Dilema Jakarta

Sebagai kekuatan menengah yang berjuang untuk pulih dari pandemi, Indonesia berfokus pada penggunaan kepresidenan G20 untuk menciptakan lingkungan yang memungkinkan bagi negara berkembang untuk unggul dan melindungi forum dari persaingan geopolitik yang dapat menambah ketidakpastian pasar, kata Dina Prapto Raharja, pendiri Pusat Penelitian Kebijakan Sinergi Berkantor pusat di Jakarta, VOA.

“untuk dia [Widodo’s] Pribto Raharja mengatakan keinginan tersebut pada dasarnya adalah untuk memastikan bahwa (Kelompok) 20 akan menjadi forum yang dapat mempertahankan mandatnya, yaitu mandat ekonomi. Ketidakmampuan negara-negara berkembang untuk keluar dari krisis COVID-19 – itu harus menjadi agenda.”

Dia mengatakan dimasukkannya Ukraina sebagai pengamat, seperti yang disarankan Biden, akan memperumit masalah karena kepentingan utama Kyiv adalah untuk mengamankan bantuan melawan agresi Rusia dan tidak ada hubungannya dengan tujuan G-20. Namun, Jakarta harus menyiapkan mekanisme kontingensi untuk memungkinkan pandangan tentang Ukraina disiarkan tanpa mengganggu fokus KTT.

Sementara itu, masyarakat Indonesia memandang invasi Rusia ke Ukraina sebagian melalui kacamata sikap anti-Barat dan skeptisisme terhadap kebijakan luar negeri AS. Sentimen ini telah diperkuat oleh propaganda pro-Putin yang didorong di media sosial.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa 95% pengguna TikTok dan 73% pengguna Instagram di Indonesia mendukung Rusia setelah Zelenskyy mengatakan Ukraina membutuhkan bantuan dari NATO dan Barat,” Dodi Rodianto, pendiri perusahaan analisis data yang berbasis di Jakarta, Evello, mengatakan kepada VOA Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa Widodo dapat membayar harga politik jika pemerintahnya dipandang tunduk pada tuntutan Barat untuk mengusir Putin dari KTT.

Sejauh ini, Jakarta belum membatalkan undangan Putin atau setuju memasukkan Ukraina dalam agenda G20. Awal bulan ini, seorang juru bicara mengatakan pemerintah masih mempelajari pandangan berbagai anggota dan akan terus fokus pada Tiga pilar kepresidenannya dari Kelompok Dua PuluhRekayasa kesehatan global, transisi energi berkelanjutan, dan transformasi digital.

Matthew Goodman, ketua ekonomi politik Simon di CSIS, mengatakan G-20, sebagai kelompok informal yang didirikan pada 1999 setelah krisis ekonomi global, tidak memiliki mekanisme untuk mengeluarkan anggota.

“Itu tidak memiliki seperangkat aturan formal atau bahkan alasan yang jelas tentang siapa yang ada di dalam kelompok dan siapa yang tidak,” kata Goodman kepada VOA. “Dalam istilah praktis, 19 negara lainnya akan mengatakan, ‘Kami tidak ingin negara ke-20 dalam grup.'”

Ini tidak mungkin mengingat posisi China bahwa Moskow adalah anggota penting forum, serta keengganan anggota lain untuk mengutuk Rusia, termasuk India, Brasil, Afrika Selatan, dan Arab Saudi.

Seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional mengatakan kepada Voice of America bahwa Amerika Serikat akan melanjutkan diskusi dengan mitra G20, termasuk Indonesia.

“Kami akan terus mengeksplorasi keterlibatan saat perang Putin berlarut-larut dan kami sudah dekat dengan KTT para pemimpin G20, yang masih tujuh bulan lagi,” kata juru bicara itu.

dukungan rusak

Sementara ada dukungan kuat dari Eropa dan G7 untuk upaya Biden untuk meminta pertanggungjawaban Rusia, dukungan setelahnya lebih terbagi.

Yang paling menonjol adalah G-20 dan Quad, India. New Delhi, yang bergantung pada Moskow untuk peralatan militer, abstain dari pemungutan suara di PBB mengenai konflik tersebut.

Posisi kontradiktif India dalam perang Ukraina adalah simbol pengaruh signifikan Rusia di seluruh dunia. Analis mengatakan Washington harus mengingat realitas geopolitik ini.

Pomeranians Wilson Center, mengatakan.

Pemerintahan Biden juga harus mempertimbangkan bagaimana perang di Ukraina dapat membangkitkan naluri nonblok.

“Ada risiko jika Anda tidak memiliki persaingan antara dua blok ini,” Stuart Patrick, direktur Lembaga Internasional dan Program Tata Kelola Global di Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan kepada VOA. Dia mencontohkan, banyak negara yang membenci pengalaman Perang Dingin menghadapi mereka sebagai pion dalam kompetisi global.

Persepsi tentang selektivitas kebijakan luar negeri AS juga merupakan faktor, kata Patrick. Sulit bagi Washington untuk menggalang dukungan global melawan Moskow mengingat invasinya ke Irak dan Afghanistan, dan pengakuan pemerintahan Trump atas pencaplokan Dataran Tinggi Golan oleh Israel.

“Saya tidak memiliki pembaruan apa pun di bidang itu,” kata Psaki kepada Voice of America bulan lalu ketika ditanya apakah pemerintahan Biden memiliki rencana untuk mencabut pengakuan.