POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zomato IPO: Teknologi yang menunggu IPO sudah memicu FOMO, Deckorn drop di India

Mumbai: IPO perusahaan teknologi pertama India, Zomato, akan menjadi acara terbesar tahun 2021 untuk pasar modal India. Penawaran umum perdana perusahaan yang termasuk dalam segmen Sunrise sering kali menjadi sangat gila.

Beberapa pelaku pasar percaya bahwa kegemaran untuk mengambil bagian dari sektor teknologi pangan India yang sedang berkembang ini mungkin begitu kuat sehingga Zomato dapat memberlakukan penilaian desimal ($ 10 miliar atau lebih) pada saat sahamnya mulai diperdagangkan di bursa.

Ada kemungkinan tersendiri bahwa IPO akan dihargai dengan valuasi yang lebih tinggi. Perusahaan pialang Ambite Capital mengatakan dalam sebuah catatan bahwa ruang internet India memiliki banyak harapan karena banyak faktor makro.

Setelah penggalangan dana baru-baru ini dari Tiger Global dan beberapa lainnya, Zomato bernilai $ 5,4 miliar, menjadikannya salah satu startup paling berharga di India.

Namun, Ambit Capital sendiri memperkirakan perusahaan mencapai $ 7,2 miliar, mengingat lintasan panjang pertumbuhan pendapatan di masa depan dan posisi dominan perusahaan yang semakin meningkat di pasar jasa pengiriman.

“Sekarang dalam posisi yang baik untuk menemukan pasar agregat yang lebih besar dan lebih dapat diakses untuk dirinya sendiri, yang akan melampaui pengiriman makanan. Peluang pasar organik lebih jauh mendukung penyebabnya, karena struktur industri adalah duopoli,” kata pialang itu.

Ambit Capital sangat yakin dengan potensi Zomato sehingga mereka menilai perusahaan lebih dari 11 kali lipat harga untuk penjualan berjangka dua tahun, lebih dari 100 persen premium untuk rekan-rekan seperti Meituan Cina dan premi 45 persen untuk Doordash AS.



Manajer dana mengatakan investor India telah ditolak kesempatan untuk berinvestasi di internet dan ruang teknologi, yang telah melihat ledakan di pasar seperti Amerika Serikat dan China meskipun menjadi rumah bagi beberapa perusahaan teknologi terbesar di dunia.

READ  Duo mantan kayu ini bergabung dengan perusahaan teknologi hidrogen Logan Energy

Ini adalah kerinduan untuk memiliki saham teknologi dan berpartisipasi dalam apa yang tampaknya menjadi ledakan satu generasi, karena reksa dana lokal meluncurkan penawaran dana baru yang akan berinvestasi secara eksklusif di saham atau ETF semacam itu dengan eksposur ke saham teknologi.

Keberhasilan reksa dana baru-baru ini seperti Parag Parikh Advisory Service telah dikaitkan dengan eksposur dana tersebut ke beberapa saham teknologi terbesar di Amerika Serikat, seperti Facebook dan Alphabet.

Kekuatan inovasi dan teknologi telah didokumentasikan dengan baik di pasar Cina, di mana kekayaan yang sangat besar telah dibangun di bidang teknologi. Hal ini wajar untuk menimbulkan faktor FOMO di kalangan asset manager di India, ”kata Ambit Capital.

Selain itu, kurangnya pilihan untuk memiliki saham teknologi murni dalam portofolio juga cenderung mendorong ulasan Zomato.

Investor asing, yang telah menunggu untuk belajar tentang sektor teknologi India, telah mendorong penilaian beberapa perusahaan platform internet yang terdaftar seperti Info Edge India dan IndiaMART Intermesh di luar alasan dan diharapkan untuk mengakuisisi saham seperti Zomato.

“Investor akan mencari untuk memanfaatkan cerita seperti Zomato karena di sinilah pertumbuhan berada… karena kelangkaan pertumbuhan di India, jujur ​​saja,” kata Amit Jiswani, pendiri dan kepala investasi di Stallion Asset Management.

Jiswani memperkirakan Zomato akan mencatat valuasi sekitar $ 15 miliar, tapi “itu harus tumbuh lebih cepat daripada sekarang untuk mempertahankan peringkat seperti itu.”