POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mata-mata Inggris memperingatkan otoritas lokal tentang bahaya teknologi ‘kota pintar’

Mata-mata Inggris telah memperingatkan bahwa teknologi kota pintar yang dirancang untuk menyederhanakan layanan publik mungkin terbukti menjadi “target yang menarik” bagi negara-negara musuh yang berusaha mengganggu infrastruktur Inggris atau mencuri data sensitif.

Intervensi National Center for Cybersecurity, cabang dari GCHQ, mencerminkan kekhawatiran yang berkembang dalam komunitas intelijen bahwa otoritas lokal mungkin secara tidak sengaja membuat kontrak berisiko yang dapat membuat mereka terkena serangan siber atau membahayakan privasi individu. Financial Times menemukan bahwa kesepakatan yang dibatalkan pada menit-menit terakhir melibatkan Dewan Bournemouth di Dorset, yang sedang mempersiapkan kontrak dengan perusahaan e-commerce China Alibaba untuk menyediakan layanan “tempat pintar”.

bimbingan Laporan kepada dewan yang diterbitkan pada hari Jumat menyoroti risiko pemasok teknologi kota pintar di luar negeri yang ditekan untuk “mengakses dan membocorkan data” atas nama layanan keamanan dan intelijen di negara asal mereka. Saran keamanan termasuk keamanan siber dan langkah-langkah perlindungan data, serta saran untuk memahami ancaman yang ditimbulkan oleh pemasok.

Nasihat NCSC, yang direview oleh Financial Times, tidak menyebutkan perusahaan atau negara yang menjadi perhatian. Tetapi China adalah pemasok utama teknologi kota pintar, yang menggunakan jaringan kamera dan sensor untuk meningkatkan efisiensi layanan dari parkir dan transportasi hingga penggunaan energi. Sistem ini telah digunakan secara luas di kota-kota seperti Beijing, Shanghai, dan Guangzhou.

Awal tahun ini, strategi pertahanan dan keamanan baru Inggris menguraikan rencana untuk memperdalam hubungan perdagangan dengan China sambil terus melindungi infrastruktur penting dan teknologi sensitif terhadap gangguan musuh.

Dalam sebuah posting blog yang menyertai instruksi tersebut, direktur teknis NCSC Ian Levy menyebut film The Italian Job tahun 1969, di mana pencuri merekrut seorang profesor untuk menutup sistem kontrol lalu lintas Turin untuk menyebabkan macet sehingga mereka dapat mencuri truk penuh batangan emas.

READ  Win Streak berakhir di Tennessee Tech

Adegan kemacetan dari film 1969 The Italian Job. Direktur teknis National Cybersecurity Center mengatakan serangan buntu sekarang “akan memiliki efek bencana”. © Paramount Pictures

Blog Levi’s menjelaskan bahwa serangan “kebuntuan” sekarang “akan memiliki efek bencana.” “Seperti ini [smart cities] Semakin terhubung, layanan yang mereka sediakan di mana-mana kemungkinan besar akan membuat mereka menjadi target pelaku jahat, “tulis blog tersebut.

Analis pemerintah lokal memperkirakan jumlah kontrak kota pintar yang berpotensi berisiko yang diidentifikasi dalam otoritas lokal Inggris dalam angka tunggal. Contoh Bournemouth menimbulkan kekhawatiran karena di bawah kontrak, Alibaba dapat mengelola dan mengontrol sejumlah besar data, menurut orang-orang yang mengetahui skema tersebut.

Sebuah proposal investasi dari Dorset Local Enterprise Partnership yang dihosting di situs web Bournemouth, Christchurch dan Ball telah menetapkan rencana untuk membuat platform data lokasi pintar, yang juga dikenal sebagai “City Mind”, yang akan menggunakan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin.

Sebuah laporan kemitraan terpisah yang diterbitkan pada akhir 2018 mengutip “kelas berat global” termasuk Alibaba dan perusahaan telekomunikasi China Huawei sebagai anggota konsorsium kota pintar di kawasan itu.

Kesepakatan Alibaba dibatalkan pada 2019 setelah campur tangan dari pemerintah pusat, menurut dua orang yang mengetahui diskusi tersebut. Dewan Bournemouth tidak mengomentari kontrak yang dibatalkan tetapi mengatakan bahwa “keamanan data dan perlindungan informasi pribadi” akan menjadi “bagian integral” dari skema tempat pintar yang akan datang.

Alibaba adalah pemasok cloud dan perangkat lunak terkemuka untuk proyek kota pintar di Asia, termasuk proyek “lalu lintas pintar” di Hangzhou di Cina, Malaysia, dan Makau. Dia menolak mengomentari kesepakatan Bournemouth.

Dewan Bournemouth sedang mempersiapkan kontrak dengan perusahaan e-commerce China Alibaba © Thomas Faull / Alamy

Huawei, yang dilarang dari jaringan 5G pemerintah tahun lalu, dan penyedia kamera pengintai Dahua dan Hikvision, yang telah dimasukkan daftar hitam Amerika Serikat karena dugaan keterlibatan mereka dalam pelanggaran hak asasi manusia, juga aktif di sektor ini.

Dewan Milton Keynes, yang telah menandatangani kontrak dengan Huawei untuk proyek kota pintar 5G, telah membatalkannya dan berencana untuk mengesampingkan perangkat perusahaan China menyusul keputusan Downing Street untuk mulai beroperasi dalam skala yang lebih besar.

“Sesuai anjuran pemerintah, alat itu dalam waktu lima tahun akan dilepas,” katanya. Kontrak tersebut merupakan bagian dari program tempat tidur uji 5G untuk menguji teknologi di berbagai lokasi termasuk stadion sepak bola, rumah sakit, dan kampus.

Dahua, yang memiliki bisnis di Inggris Raya dan Irlandia, secara aktif mempromosikan layanannya kepada otoritas setempat. Seorang pejabat dewan mengingat acara “Kota Aman” dari Dahua beberapa tahun lalu yang menyarankan bahwa pengenalan wajah dapat digunakan untuk membantu mengidentifikasi dan menemukan pasien demensia yang tersesat atau bingung. Petugas tersebut mengatakan bahwa ide tersebut tidak dikejar karena mereka tidak menganggapnya sebagai penggunaan teknologi pengawasan yang tepat. Dahua tidak mengomentari program khusus ini, tetapi mengatakan “sepenuhnya mematuhi semua hukum dan peraturan daerah”.

Pakar kebijakan China telah menarik perbandingan antara perusahaan China yang menargetkan dewan Inggris dan Beijing yang merundingkan kesepakatan infrastruktur dengan negara bagian Victoria di Australia. Kontrak tersebut, yang kemudian dibatalkan oleh Canberra, dikritik sebagai bentuk campur tangan asing yang merusak posisi perdagangan pemerintah federal di China.

Ada bukti yang berkembang bahwa perusahaan China yang terlibat dalam pembagian kontrak kota pintar “paling banter, dapat mengakses data pribadi dalam jumlah besar yang dapat berdampak dan keamanan,” Alexi Drew, seorang spesialis dalam teknologi dan keamanan yang berkembang di King’s College London, berkata. Risiko tinggi, dan dalam kasus terburuk, secara aktif mentransmisikan data ini ke China. “

Drew menambahkan bahwa jumlah pengetahuan yang dapat diperoleh dari kota pintar tentang pola perilaku dan segala sesuatu mulai dari pengiriman hingga perdagangan dan perjalanan “hampir tidak mungkin untuk ditekankan secara berlebihan.”

Tobias Ellwood, seorang anggota parlemen konservatif untuk Bournemouth East dan ketua Komite Pemilihan Pertahanan House of Commons, mengatakan dia “terkejut” bahwa dewannya tidak menyadari kekhawatiran yang diperdebatkan di Parlemen tentang partisipasi perusahaan China dalam infrastruktur kritis. Dia menuduh negara musuh “mengeksploitasi organisasi yang tidak memiliki keahlian GCHQ”.

Stadion MK, Milton Keynes. Dewan lokal menandatangani kontrak dengan Huawei untuk proyek kota pintar 5G © Chris Gascoigne / Alamy

Namun, Paul Wilson, kepala bisnis di Connected Places Catapult, inkubator yang dirancang untuk mempercepat adopsi teknologi kota pintar, mengatakan dia memahami risikonya tetapi tidak bijaksana untuk “membuang bayi dengan air mandi” dengan menciptakan rasa panik atas potensi yang ada. ancaman.

Dia berpendapat bahwa manajemen data akan sangat penting jika kota ingin meningkatkan kemampuan jaringan 5G untuk memberi daya pada lingkungan perkotaan, dan mengatakan akan “jengkel” jika proyek semacam itu dianggap terlalu berbahaya.

Sementara perusahaan China adalah pemimpin di sektor ini, Wilson mengatakan pesaing seperti Nokia dan Ericsson dapat menyediakan perangkat keras yang dibutuhkan untuk mendukung teknologi kota pintar berbasis 5G sementara perusahaan telekomunikasi dan teknologi besar, termasuk BT, Vodafone dan Tech Mahindra, dapat mengelola dan berkontribusi untuk Proyek.