POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zim vs Ban, ODI Pertama, 2022 – Sikander Raza

Sikander Reda Dia menghabiskan tahun-tahun pembentukannya mempersiapkan diri untuk menjadi pilot pesawat tempur di Angkatan Udara Pakistan (PAF). Kondisi matanya mencegahnya untuk menjadi satu, tetapi masa kecilnya bermimpi menjadi pilot pesawat tempur, dan pelatihan yang dia jalani di PAF College, membentuk pandangannya tentang kehidupan dan kriket untuk menjadi seorang pejuang, katanya. .
Raza kemudian menjadi insinyur perangkat lunak, lalu pemain kriket setelah terlambat memulai olahraga. Setelah sembilan tahun di ring internasional, Reda berada di zona merah. Dalam beberapa minggu terakhir, ia menjadi Player of the Tournament di Kualifikasi Piala Dunia T20, Player of the Series melawan Bangladesh di T20I Series, dan Player of the Match untuk Unbeaten 135 melawan Bangladesh. Dalam pertandingan internasional pertama pada hari Jumat.

Mengejar 304, Zimbabwe 62 banding 3 dengan 14. Mereka belum pernah mengalahkan Bangladesh dalam 19 pertandingan internasional dalam sembilan tahun. Cara Raza menyelamatkan pemain Zimbabwe dari sana dengan 135 dari 109 dan membawa mereka melewati garis, menunjukkan bahwa dia tidak terlalu terganggu oleh tekanan.

“Ada tekanan untuk tampil bagus dan memenangkan pertandingan, ada tekanan. Saya tidak akan berbohong,” kata Reda kepada ESPNcricinfo, Jumat. “Tentu saja, itu membantu saya dari latar belakang Angkatan Udara. Kami tidak menyerah. Saya dipukuli, saya terluka, jari-jari saya patah, jari kaki dll. Saya tidak peduli. Saya pribadi merasakannya. membantu menghabiskan tiga setengah tahun di perguruan tinggi PAF. Saya akan selalu menjadi pejuang dalam diri saya. Saya tidak bisa menjadi pilot pesawat tempur. Tapi saya percaya sebagai pribadi, saya akan selalu menjadi pejuang. Pelatihan mental dan fisik membuahkan hasil sekarang.”

Orang-orang Zimbabwe sedang mengintai mengetahui bahwa pemukul keras Ryan Pearl, yang menderita cedera tambahan saat bermain bowling, mungkin tidak mengenainya. Reda memukul pendatang baru kaya yang tidak bersalah, dan melawan serangan bowling Bangladesh yang haus akan bagian. Dia juga melawan sakit punggung setelah salah satu tepi bagian dalam mengenai pahanya sebelumnya.

“Biasanya saya keluar dengan pikiran kosong,” kata Reza. “Saya ingin menonton bola. Ini pertandingan ODI jadi saya ingin pergi dengan baik jika saya bisa. Mainkan saja beberapa tembakan yang akan memberi saya opsi batas saya. Jika tidak, saya pastikan bentuk saya bagus. Pastikan saya memilih panjang cukup awal.

READ  Berita UFC: Brendan Schwab berpikir Camaro Usman akan menjadi 'underdog terbesar sepanjang masa' melawan Canelo Alvarez

“Peran mulai mengalir masuk. The Innocents bermain bagus, jadi tekanannya hilang dari saya. Kami mencapai beberapa batas dan kemudian itu hanya momentum. Rencananya adalah untuk memenangkan pertandingan tetapi kami memecahnya menjadi sedikit. Kami ingin untuk mencapai tujuan kecil itu, dan pergi dari sana”.

Reda berjalan dengan baik hingga akhir hari ke-25 ketika duo Zimbabwe itu tampaknya menemui jalan buntu. Mereka bertarung dengan tenang selama sekitar lima kali, tetapi ketika Reza Mustafa Rahman memukul tanah enam kali untuk membawa setengah abadnya ke atas, Zimbabwe membalik ke sudut yang menentukan.

“Saya pikir rahasia enam pukulan saya adalah kelelawar kriket saya,” jelasnya. “Saya tidak melakukan sesuatu yang berbeda dari orang lain. Saya hanya memiliki kelelawar yang cukup baik.

“Saya mencari satu atau dua bola yang memberi saya batasan. Saya memastikan untuk mengatur waktu bola dengan baik. Begitu saya mulai mengatur waktu bola dengan baik, Tuhan telah memberkati saya dengan fakta bahwa jika saya memukulnya dengan baik, saya dapat membersihkan bola. batas bola yang besar. Begitu Anda mendapatkan kepercayaan diri, dan Anda mendapatkan bola yang Anda inginkan, Anda akan menjadi seperti itu. Tidak ada rahasia yang nyata, pada dasarnya.”

Reza juga memuji Kaya, yang mencapai seratus pertamanya hanya dalam pertandingan ODI keempatnya. “Dia bermain dengan kualitas dan presisi yang tepat. Itu adalah peran khusus. Kami memainkan kriket istimewa bersama. Kami menghabiskan banyak waktu bersamanya. Saya selalu mengatakan kepadanya bahwa ketika ada kesempatan, saya tahu dia akan bersinar. Tanduknya telah sangat memuaskan untuk menonton dari ujung yang lain.”

Ini adalah kemenangan besar bagi Zimbabwe, terutama dalam bentuk di mana mereka telah berjuang baru-baru ini. “Sangat bagus untuk menembus batas itu. Kami belum pernah mengalahkan Bangladesh dalam sembilan tahun,” kata Raza. “Mereka unggul 19-0 dari kami. Kemenangan datang pada waktu yang tepat. India akan datang. Kami akan pergi ke Australia. Kami memiliki Piala Dunia untuk dinanti-nantikan. Ini saat yang tepat untuk Zimbabwe.”

READ  Bagaimana cara menonton Kings vs. Pelikan: Siaran langsung, saluran TV, waktu mulai pertandingan NBA hari Rabu
Namun, Raza tetap mewaspadai kualitas Bangladesh sebagai tim ODI dengan dua pertandingan tersisa di seri tersebut. “Kami tidak dapat mengesampingkan fakta bahwa Bangladesh adalah negara kriket besar. Mereka adalah yang pertama atau kedua di AS [World Cup Super League] Meja. Mereka menang 2-1 di Hindia Barat. Saya menolak untuk tidak menghormati Bangladesh. Mereka adalah kekuatan. Zimbabwe ingin memenangkan seri pada hari Minggu. Kami ingin tampil di posisi yang tepat.”