POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yang harus diperhatikan: Virginia Tech vs. Wake Forest

Yang harus diperhatikan: Virginia Tech vs. Wake Forest

Menuju pertemuan pertama mereka sejak tahun 2020, Hokies dan Demon Deacons akan berusaha untuk kembali ke jalur yang benar ketika mereka bertemu di dalam Lane Stadium pada Sabtu sore. Kickoff ditetapkan pada pukul 15:30 ET, dengan pertandingan disiarkan di Jaringan ACC.

Tiket Maroon Effect saat ini sudah terjual habis, namun para penggemar yang masih tertarik untuk menyaksikan pertandingan tersebut dapat melakukannya Beli tiket di SeatGeek, pasar sekunder resmi atletik teknis. itu Kemeja resmi Maroon Effect Sekarang tersedia untuk dibeli.

Keberhasilan jaringan lambat

Dipimpin oleh pelatih kepala lama Dave Clawson, dapat dikatakan bahwa Wake Forest melakukan apa pun selain serangan tradisional. Berkat kesuksesan yang mereka peroleh selama beberapa tahun kalender terakhir, Diakon Iblis telah didokumentasikan dengan baik memanfaatkan serangan jaring lambat mereka dengan mudah, menciptakan tantangan besar bagi lini depan lawan mana pun.

Meskipun ada perubahan di quarterback musim lalu dengan Mitch Griffis sekarang menjadi kuncinya, ‘Deacs masih sangat produktif dalam sisi ofensif, dengan beberapa bola kuno yang bagus menjadi alasan utama mengapa.

Meskipun angkanya tidak muncul di grafik, Wake masih memiliki rata-rata 5,51 yard per game dan dapat melemahkan pertahanan lawan secara tidak sinkron dengan campuran yang berkembang lambat.

“Anda harus memiliki sedikit kesabaran,” kata pelatih Teknologi itu Brent Berry Dia berkata. “Tetapi ada juga waktu dan tempat di mana kita perlu menyerang garis latihan dan mencegah mereka mengambil waktu yang mereka perlukan…. Ini sulit.

“Mereka hanya masuk ke dalam dua atau tiga susunan pemain. Mereka menjaganya tetap sederhana, dan mereka sangat bagus dalam apa yang mereka lakukan. Mereka tidak melakukan banyak hal, tapi efektif.”

READ  World Rugby untuk menguji coba teknologi bola pintar di Piala Dunia U-20


Komunikasi pelatihan

Kembali kapan. Itu tentu saja merupakan cara yang tepat untuk menggambarkan hubungan Bray dan Clawson dalam hal dunia kepelatihan.

Meskipun pertama kali berhadapan dengan pelatih kepala lawan, Clawson sebenarnya melatih Brey ketika pelatih tahun kedua itu cocok sebagai bek bertahan untuk Buffalo Bulls pada tahun 1991.

Bray kemudian bertugas sebagai staf Bulls pada tahun berikutnya sebagai asisten mahasiswa pada tahun 1992, dan Clawson beralih ke sisi lain bola untuk melatih quarterback di tahun keduanya di bagian utara New York.

Sekarang, untuk pertama kalinya dalam 31 tahun, kedua rival kepelatihan akan bertemu lagi di lapangan dan akan melakukannya di masa mendatang, dengan Demon Deacon akan menjadi lawan tahunan setiap tahun.

Masalah zona merah

Meskipun menunjukkan kilatan, salah satu poin pembicaraan utama yang menjadi fokus Bray dan kawan-kawan adalah membatasi lawan di zona merah ketika menghadapi kesulitan di garis gawang mereka.

Saat ini, Tech adalah satu dari hanya empat tim nasional yang menyerah skor setiap kali lawan mengambil posisi mencetak gol, bergabung dengan tim seperti California, Kansas, dan Penn State. Tidak diragukan lagi, hal ini adalah sesuatu yang diperhatikan oleh Bray, dan ada peluang perbaikan akhir pekan ini.

The ‘Deacs mencetak 18 dari 23 gol ketika mereka mencetak gol di zona merah sejauh musim ini dan hanya menemukan zona akhir delapan kali.

“Ketika Anda berada di zona merah, itulah mentalitas yang diutamakan,” kata Bray. “Tetapi di situlah permainan harus dilakukan. Anda perlu melakukan permainan dengan jarak yard yang lebih sedikit di awal penguasaan bola untuk memberi Anda kesempatan untuk menempatkan mereka di balik jeruji besi di sana. Kami harus tampil lebih baik di sana. … Kami’ kita harus sedikit lebih berani.” “

READ  Amolyt Pharma Terpilih untuk Program French Tech 120

Generasi yang tahan lama

Meskipun Hokies telah berada di ACC selama hampir 20 tahun, Tech dan Wake hanya bermain tujuh kali sejak 2004.

Untuk menggali lebih dalam, Hokies dan Demon Deacons hanya bertemu dua kali di Blacksburg sejak 1983 — musim yang sama terakhir kali Tech kalah dari Wake Forest di dalam Lane Stadium. Sudah hari-hari sebelum Frank Beamer sejak Hokie kalah dari Wake di kandang sendiri. Dalam dua pertemuan sebelumnya, Tech mengungguli Deacs 88-38 selama rentang waktu tersebut, menempatkan program tersebut pada puncaknya di ACC.

Hoki ingin meraih kemenangan ketiga berturut-turut melawan Wake Forest di kandang, dengan tujuan mempertahankan rekor 40 tahun berturut-turut dan meningkatkan menjadi 3-4 pada musim 2023.