POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TCS memperingatkan lemahnya belanja teknologi AS setelah pendapatannya mengecewakan

TCS memperingatkan lemahnya belanja teknologi AS setelah pendapatannya mengecewakan

(Bloomberg) — Pendapatan kuartal kedua Tata Consultancy Services Ltd. sedikit mengalahkan perkiraan pasar, menggarisbawahi bagaimana kekhawatiran terhadap perlambatan ekonomi terus mengurangi belanja teknologi.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Laba bersih naik 8,7% menjadi 113,4 miliar rupee ($1,4 miliar) pada kuartal yang berakhir September. Analis rata-rata memperkirakan laba sebesar Rp 114,09 miliar. Penjualan naik 7,9% menjadi Rp 596,9 miliar. Saham TCS turun 1,7% pada awal perdagangan di Mumbai.

TCS memimpin industri layanan TI di India yang bernilai lebih dari $245 miliar, yang diperkirakan akan melambat karena perusahaan-perusahaan di AS dan luar negeri mengurangi penggunaan teknologi mereka untuk menghadapi kenaikan suku bunga dan inflasi. Perang yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina juga telah menciptakan ketidakpastian ekonomi bagi dunia usaha. Seperti rival lokalnya, Infosys Ltd, TCS juga berupaya meningkatkan pertumbuhan melalui layanan digital dengan margin lebih tinggi.

“Permintaan berada di bawah tekanan di pasar AS,” kata Chief Operating Officer N Ganapathy Subramaniam dalam wawancara dengan Bloomberg TV. “Kuartal ini, kami menandatangani kesepakatan senilai $4 miliar di Amerika Utara, dan ini merupakan angka yang cukup rendah.”

Klien memulai proyek yang akan memberikan hasil nyata dalam satu atau dua kuartal, sementara menunda proyek yang lebih lama, kata Subramaniam.

Apa yang dikatakan oleh Intelijen Bloomberg?

Tekanan terhadap pertumbuhan penjualan Tata Consultancy Services kemungkinan akan tetap lemah pada semester kedua, karena perusahaan terus memangkas pengeluaran TI, meskipun aktivitas kontrak baru semakin intensif. Meskipun rasio pembukuan terhadap faktur meningkat menjadi 1,6x dibandingkan 1,4x dalam dua kuartal terakhir, kami memperkirakan pertumbuhan penjualan tidak akan pulih dalam waktu dekat. Sisi positifnya, TCS kemungkinan akan mendapatkan keuntungan dari peningkatan konsolidasi vendor dan perbaikan biaya pada paruh kedua, yang dapat meningkatkan pemesanan secara keseluruhan.

READ  Demonstrasi Airbus yang dioptimalkan memperkenalkan teknologi baru untuk membantu pilot

– Anurag Rana, Analis

Klik di sini untuk mencari.

Krithivasan, CEO, TCS: “Pertumbuhan industri TI telah melambat, dan sampai ada kepastian mengenai prospek ekonomi global, moderasi ini akan terus berlanjut karena banyak klien akan mencoba menghemat uang untuk masa sulit di masa depan, jika mereka mengantisipasi hal tersebut. masa sulit.” Hal itu diungkapkannya saat konferensi pers di Mumbai, Rabu. “Setelah kepastian itu datang, Anda juga akan melihat pertumbuhannya. Jadi menentukan apakah akan sulit bagi perusahaan IT secara khusus adalah akibat dari perang atau situasi ekonomi global.

Secara terpisah, TCS menyetujui pembelian kembali saham senilai hingga Rp 170 miliar.

CEO Krithivasan pada bulan Juni mengubah struktur perusahaan yang berkantor pusat di Mumbai, berupaya mendapatkan margin yang lebih tinggi dari layanan seperti kecerdasan buatan dan komputasi awan. Krithivasan mengambil alih jabatan CEO setelah pendahulunya mengundurkan diri awal tahun ini.

Perusahaan telah bergabung dengan tujuh kelompok usaha yang mencakup sektor perbankan, keuangan dan asuransi hingga perawatan kesehatan, energi, dan ritel.

Baca selengkapnya: TCS mengubah struktur organisasi untuk memanfaatkan pengetahuan domain

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2023 Bloomberg L.P