POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yalla membuat janji sebagai perusahaan teknologi unicorn pertama di UEA. Kemudian datanglah penjualan singkat

(Bloomberg) — dipuji sebagai unicorn teknologi pertama UEA pada debutnya di Bursa Efek New York, perusahaan itu digambarkan sebagai “klub Timur Tengah.”

Tapi hari ini, Yalla Group Ltd. mungkin akan menguat. , startup obrolan suara yang berbasis di Dubai, memiliki tanda yang kurang menarik: pasar saham jatuh.

Setelah naik lima kali lipat dalam beberapa bulan setelah penawaran umum perdana tahun lalu, Yalla – jaringan sosial yang didukung China yang berbasis di UEA yang berarti “Ayo Pergi” dalam bahasa Arab – menyerahkan semua keuntungannya dan kemudian menyerahkan sebagian. Sejak memuncak pada lebih dari $40 pada bulan Februari, Yalla telah kehilangan lebih dari 80% dari nilai pasarnya. American Depositary Receipts, yang memulai debutnya di $7,50, sekarang secara konsisten di bawah $7 dan mencapai titik terendah sepanjang masa di $6,26 minggu lalu.

Ini adalah pertunjukan luar biasa bagi perusahaan yang pernah dimiliki oleh penguasa Dubai, Sheikh Mohammed bin Rashid al-Maktoum, membandingkannya dengan startup Silicon Valley yang ramai dan bahkan mengambil sedikit saham dari hedge fund miliarder Steve Cohen. Tetapi ketika ruang obrolan suara langsung yang sebelumnya terik menjadi dingin, pertumbuhan perusahaan yang mengesankan telah mendapat sorotan.

celana pendek bulat

Dalam beberapa bulan terakhir, penjual pendek Swan Street dan Gotham City Research telah menargetkan Yalla, mempertanyakan nomor pengguna aplikasi media sosial. Setelah hasil kuartalan Agustus Yalla, yang membuat saham jatuh 19% pada hari berikutnya, gugatan pemegang saham diajukan dengan tuduhan bahwa Yalla dan CEO Tao Yang membuat “pernyataan palsu dan menyesatkan.”

“Kami memperingatkan bahwa investor harus waspada terhadap risiko Yalla,” kata Nirgunan Tiruchelfam, kepala riset ekuitas konsumen di Tellimer yang berbasis di Singapura. Sementara Tiruchelvam tidak memiliki rekomendasi resmi untuk saham tersebut, ia menulis dalam catatan 16 September bahwa tuduhan tersebut menunjukkan “risiko mempercayai metrik non-keuangan.”

“Ini tidak berarti bahwa semua klaim penjual pendek adalah benar,” katanya dalam email ke Bloomberg News. “Tapi itu berarti ada banyak ketidakpastian.”

Juru bicara Yalla Kerry Gao membantah tuduhan short seller, mengatakan dalam sebuah pernyataan Mei bahwa laporan mereka “mengandung banyak kesalahan dan klaim yang menyimpang, menyesatkan dan tidak berdasar.” Menanggapi pertanyaan lanjutan dari Bloomberg News, dia menegaskan kembali posisi perusahaan. Zhao juga mengatakan tindakan kelas pemegang saham baru-baru ini “sebagian besar mengulangi tuduhan palsu” dari penjual pendek.

READ  Dublin adalah yang terbaik dalam teknologi, tetapi negara ini perlu berbuat lebih banyak untuk mendukung startup

“Kami yakin pengaduan itu tidak berdasar dan tidak berdasar,” kata Gao.

memakai buzz

Ketika Yalla muncul di Big Board pada September 2020, segalanya menjadi lebih berbeda. Pemegang saham utama perusahaan adalah orang Cina, termasuk direktur dan eksekutif, dengan struktur kepemilikan kompleks yang menggunakan banyak entitas lepas pantai, tetapi operasinya berbasis di Uni Emirat Arab.

Didukung oleh penilaian $ 1 miliar dan antusiasme untuk obrolan suara, yang akan terwujud lama setelah hiruk pikuk klub, ADR di Yalla meningkat dua kali lipat pada bulan Desember. Dua bulan kemudian mereka berlipat ganda lagi, menaikkannya menjadi $41,35 pada 11 Februari dan mendorong nilai pasar Yalla menjadi hampir $6 miliar.

Setelah itu, peruntungan pasar saham Yala mulai bergeser. Hype awal memudar dan persaingan dalam obrolan suara mulai memanas ketika perusahaan seperti Twitter memasuki arena. Tindakan keras China terhadap perusahaan-perusahaan yang terdaftar di AS juga tidak membantu. Pada bulan Mei, Yalla sudah hampir 50% dari puncaknya ketika Swan Street dan Gotham City mengungkapkan bahwa mereka menjual Yalla.

Swan Street, yang didirikan tahun ini oleh mantan analis Wall Street anonim, menurut situs webnya, mengatakan dalam laporan setebal 31 halaman bahwa jumlah Yalla tidak cocok dengan “pemeriksaan saluran” dan metrik penggunaan seperti jumlah rata-rata bulanan pengguna. dikembangkan oleh robot. Di akun Twitter-nya, Gotham City membandingkan Yalla dengan Luckin Coffee Inc. , perusahaan China yang go public dengan sangat meriah, tetapi mengajukan kebangkrutan di Amerika Serikat setelah mengatakan lebih dari seperempat bisnisnya mungkin curang. Pendiri Daniel Yu menulis dalam email bahwa Gotham City masih kekurangan Yalla.

(Swan Street menolak beberapa permintaan untuk mengomentari rekaman tersebut.)

Yalla menanggapi dengan mengatakan bahwa “tidak menempatkan bot apa pun di ruang obrolannya atau memanipulasi MAU atau data operasional atau keuangan lainnya” dan mengumumkan pembelian kembali saham senilai $150 juta – lebih dari jumlah yang diperolehnya dalam penawaran umum.

Nomor yang sesuai

Dalam pernyataan pendapatan Agustus, Yalla mengatakan rata-rata pengguna bulanan (MAU) mencapai rekor tertinggi 22,1 juta pengguna pada akhir kuartal kedua. Sementara pendapatan meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi $66,6 juta dari tahun lalu, jumlah tersebut berada di ujung bawah panduan Yalla, memperdalam penjualan ADR.

Analisis oleh peneliti aplikasi seluler Apptopia untuk Bloomberg menunjukkan bahwa semua aplikasi Yalla yang digabungkan memiliki rata-rata 5,41 juta pengguna bulanan pada akhir Juni, sekitar seperempat dari angka yang dilaporkan oleh perusahaan. Apptopia mengumpulkan data untuk mengevaluasi kinerja aplikasi dan menghitung Google, Microsoft, Facebook, dan Andreessen Horowitz di antara para pelanggannya.

READ  Bangunan teknologi San Jose menarik investor lokal, dan Lembah Silikon masih panas

Terlepas dari peningkatan pengguna yang dilaporkan, tidak ada peningkatan yang sesuai dalam pencarian Internet untuk istilah “Obrolan Yalla” (dalam bahasa Inggris dan Arab) dan “aplikasi Yalla”, berdasarkan metrik pencarian Google Trends.

David Toffley, Dosen Senior dalam Etika Terapan dan Keamanan Siber di Griffith University di Queensland, Australia, mengatakan jumlah Yalla “mencerminkan sesuatu seperti pertumbuhan eksplosif yang dinikmati Clubhouse di tahun pertama operasi pengujian beta”. “Aku skeptis.”

Empat hari setelah Yalla mengumumkan pendapatan kuartal kedua, Jeffrey Krause, seorang investor ritel yang diwakili oleh Scott + Scott Attorneys at Law, sebuah firma hukum untuk klaim penipuan pemegang saham, menggugat Yalla dan CEO-nya, mengklaim bahwa mereka menyesatkan investor tentang metrik keuangannya dan gagal untuk itu. Pengungkapan bahwa perusahaan melebih-lebihkan metrik pengguna dan pendapatan. Tujuh investor lain telah mengajukan proposal untuk bertindak sebagai penggugat utama dalam gugatan dan untuk mewakili kelas pemegang saham yang berpikiran sama yang telah menderita kerugian dari ADR Yalla.

Zhao mengatakan perkiraan Apptopia “tidak konsisten dengan data keuangan dan operasi yang kami kumpulkan dari operasi bisnis kami sendiri dan ditinjau oleh auditor kami.” Dia menambahkan bahwa tren pencarian Google tidak secara akurat mencerminkan pertumbuhan dan popularitas perusahaan. Zhao mengatakan budaya komunitas interaktif Yalla telah menciptakan dampak dari mulut ke mulut yang kuat dan pertumbuhannya telah diuntungkan dari munculnya jejaring sosial online selama pandemi, serta beriklan di Facebook. Dia menegaskan bahwa klaim itu tidak berdasar.

Pertanyaan pengguna

Apapun masalahnya, beberapa investor telah memutuskan untuk menyerah. Pengajuan peraturan per 30 Juni menunjukkan bahwa Cohen’s Point72 Asset Management, pemilik lepas pantai besar di awal tahun, telah menjual posisi ADR 520.000-nya. Perusahaan menolak berkomentar.

ADR ditutup di bawah harga IPO selama 20 sesi berturut-turut. Sejak puncaknya di Yalla pada bulan Februari, resesi telah menghapus sekitar $5 miliar nilainya dan mendorong kapitalisasi pasarnya di bawah $930 juta.

Pada 17 Oktober, analis Morgan Stanley yang dipimpin oleh Omar Sheikh menurunkan target harga ADR perusahaan menjadi $7 dari $16. Dalam catatan penelitian, dia menulis bahwa survei Morgan Stanley AlphaWise terhadap pengguna media sosial di salah satu pasar terbesar Yalla, Arab Saudi, menunjukkan “rendahnya kesadaran dan penggunaan aplikasi Yalla, yang mengurangi kepercayaan kami pada kemampuan perusahaan untuk mencapai tingkat tinggi profitabilitas jangka panjang.”

READ  Fase Perekrutan dan Manufaktur Layanan TI Baru Pertumbuhan lapangan kerja di industri teknologi AS, CompTIA Report

Kunjungan baru-baru ini ke aplikasi menunjukkan bahwa pengguna mengobrol secara real time di ruang audio yang berbeda, meskipun sulit untuk mengetahui siapa mereka atau, seperti yang disarankan penjual, apakah ada orang sungguhan di balik semua akun ini. Bloomberg menghubungi sejumlah orang di halaman Facebook Yalla tentang game online populer mereka yang disebut Ludo, yang mirip dengan Parcheesi, dan mereka mengatakan bahwa mereka terutama menggunakan aplikasi Yalla untuk mengobrol sambil bermain game seperti domino atau Ludo.

Gao mengatakan Yalla bekerja sama dengan sejumlah influencer media sosial untuk mempromosikan platformnya, termasuk presenter TV Lutfi Al Zoubi dan Fadia Al Taweel. Zoabi mengatakan dia menghadirkan segmen olahraga harian yang disiarkan di platform Yalla. Istrinya, Sally Asaad, dulu bekerja di Yalla tetapi tidak lagi bekerja di sana, menurut profil LinkedIn-nya. Tawil tidak menanggapi permintaan komentar.

Namun, tidak mudah untuk secara mandiri menemukan orang-orang terkenal yang menggunakan atau akrab dengan layanan Yalla. Bloomberg News telah berbicara dengan lebih dari 15 pengusaha teknologi, profesional, dan influencer di UEA selama beberapa bulan terakhir, dan tidak satu pun dari mereka yang menggunakan aplikasi Yalla atau mengenal siapa pun yang menggunakannya. Belum pernah mendengar banyak sebelumnya.

Salah satunya adalah Lana Al Baik, model berusia 26 tahun, influencer media sosial yang tinggal di kantor pusat Yalla di Dubai. Dia memiliki 56.600 pengikut di Instagram dan menggunakan aplikasi obrolan suara Clubhouse ketika dia pertama kali memulai. Saat mengejar gelar masternya di bidang komunikasi, Al-Baik mengatakan bahwa dia melakukan banyak penelitian tentang startup lokal sebagai bagian dari studinya. Dia tidak pernah datang lagi.

“Kami berbicara dengan orang-orang yang merupakan pemain besar seperti Google,” katanya. Kami telah berbicara tentang perusahaan seperti ini sepanjang waktu. Tapi aku belum pernah mendengar tentang Yalla.”

© 2021 Bloomberg LB