POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Protes Facebook dan Netflix menunjukkan pekerja teknologi tidak takut menerima keluhan di depan umum

Silicon Valley memiliki lawan baru yang kuat: tenaga kerjanya sendiri.

Tertarik oleh gaji mereka yang tinggi, fasilitas kelas dunia, dan janji akan kemampuan untuk membuat perubahan positif di dunia, karyawan dari perusahaan teknologi dan internet terbesar telah lama menempati posisi nomor satu dalam ukuran kepuasan dan loyalitas kerja. Tetapi dengan perusahaan mereka yang sering menjadi pusat konflik politik dan budaya yang kontroversial, mereka semakin menyimpulkan bahwa berbuat baik membutuhkan melanggar batas perusahaan — sering kali di depan umum.

Episode terbaru di Facebook dan Netflix telah melihat pekerja teknologi mendapat masalah dengan majikan mereka di luar gedung — ke media, ke jalan-jalan, dan ke Capitol Hill — dengan cara yang jarang terjadi beberapa tahun yang lalu.

“Kami melihat perubahan besar dalam standar tenaga kerja,” kata Catherine Prause, pendiri dan CEO TechEquity Collaborative, sebuah organisasi yang berfokus pada mobilisasi sektor teknologi untuk mengatasi ketidaksetaraan ekonomi. “Eksekutif dan manajemen senior sering kali berasal dari tradisi yang mengharapkan para pekerja untuk memeriksa kehidupan pribadi dan pendapat mereka di depan pintu. Pekerja peringkat dan file, terutama milenium dan Generasi Z, tidak ingin membuat kompromi semacam ini.”

“Kami melihat perbedaan ekspektasi yang muncul secara terbuka akhir-akhir ini,” Prause menambahkan melalui email.

Pergeseran itu ditampilkan sepenuhnya di Facebook Papers, sebuah proyek jurnalisme berskala besar yang dibangun di atas rim dokumen internal Facebook masa lalu yang disediakan oleh whistleblower Francis Haugen, mantan manajer produk perusahaan. Kebocoran Haugen mengungkap keengganan Facebook untuk mengekang aliran misinformasi anti-vaksin, kurangnya broker konten bahasa lokal, dan kekhawatiran Apple mengindikasikan itu digunakan untuk membeli dan menjual pembantu di Timur Tengah.

Dan Haugen bukan satu-satunya pekerja Facebook yang kecewa; Seperti dokumen yang bocor terungkap, karyawan turun ke papan pesan internal perusahaan untuk mengungkapkan keprihatinan mereka tentang peran jaringan sosial dalam pemberontakan 6 Januari di Capitol dan hal-hal lain.

READ  Strategy Analytics mengidentifikasi segmen pembeli teknis yang baru dan dapat ditindaklanjuti

Di Netflix, acara spesial terbaru komedian Dave Chappelle—platform eksklusif tempat Chappelle membuat pernyataan yang dikecam oleh banyak orang sebagai transphobe—memicu kemarahan publik besar pertama oleh staf.

Pekan lalu, karyawan transgender Netflix dan sekutu mereka memprotes di Los Angeles dalam pemogokan terorganisir. Beberapa karyawan juga merilis daftar tuntutan (dalam langkah yang mencerminkan tindakan Haugen) bahwa seorang karyawan diduga membocorkan laporan keuangan tentang Chappelle ke media, yang menyebabkan pemecatan karyawan tersebut.

Karyawan Google menimbulkan kemarahan terhadap proyek perusahaan yang mereka tolak, bergabung dengan beberapa ratus serikat pekerja. Pekerja Amazon telah berbicara menentang praktik lingkungan dan tenaga kerja perusahaan. Perusahaan teknologi yang lebih kecil dan lebih di bawah radar – Hootsuite, Basecamp, dan Coinbase – telah menangani perhitungan internal mereka sendiri tentang konflik antara apa yang diinginkan pekerja dan apa yang dibutuhkan manajemen.

Pergeseran oleh pekerja teknologi ke saluran eksternal untuk mengagitasi perubahan merupakan perubahan budaya yang signifikan bagi Silicon Valley, yang telah lama membanggakan diri pada transparansi internal dan pemberdayaan orang, dan di mana pekerja biasa pernah sebagian besar menerima gagasan bahwa kolaborasi internal tanpa gesekan dan jujur ​​membutuhkan kepemimpinan dan kewajiban untuk menjaga rahasia perusahaan.

Standar-standar ini mungkin sudah ada ketika perusahaan mempekerjakan beberapa ribu pekerja, kata Adam Fisher, penulis buku itu Lembah Jenius: Sejarah Lembah Silikon Tanpa Sensor. “Tapi sekarang ini adalah beberapa perusahaan terbesar yang pernah ada di planet ini – setidaknya dalam nilai, mungkin berdasarkan volume; dan metrik lainnya juga – sulit untuk merahasiakannya.”

Proposisi nilai telah berubah, kata Fisher, dengan perusahaan membutuhkan bakat yang memberi pekerja teknologi “kekuatan ekonomi yang signifikan.” “Perusahaan-perusahaan ini tidak berjalan sendiri, kami ada di suatu tempat [where] Saya mendapat bonus penandatanganan jutaan dolar untuk beberapa insinyur muda saya yang paling terkenal, secara harfiah, jadi Anda harus peduli dengan apa yang mereka pikirkan, apa pun itu.”

READ  Para lansia menikmati hari besar di pertandingan lintasan dan lapangan terakhir

Forrest Briscoe, seorang profesor manajemen di Penn State, mengatakan whistleblowing dan demonstrasi adalah “saudara dekat, dengan banyak tumpang tindih teoretis” – tetapi kedua strategi memiliki beberapa perbedaan juga.

“Aktivitas sering (tetapi tidak selalu) melibatkan kerja tim,” kata Briscoe melalui email, sementara “whistle-blowing sering (tetapi tidak selalu) mencakup tuduhan pelanggaran/pelanggaran aturan.”

Satu dapat mengarah ke yang lain, kata Arunima Krishna, asisten profesor hubungan masyarakat di Universitas Boston yang karyanya telah mengeksplorasi aktivisme karyawan.

“Saya pikir perbedaan utama antara apa yang terjadi di Netflix versus Facebook, dan mengapa saya kurang optimis tentang yang terakhir adalah bahwa … Facebook dalam pikiran saya adalah kegagalan untuk menanggapi aktivitas karyawan, sehingga memindahkan aktivitas itu ke tahap berikutnya, Krishna mengatakan melalui email. untuk kesalahan biasanya hasil dari perlawanan karyawan terhadap kebijakan yang diabaikan, memaksa (mantan) karyawan untuk mengungkapkan tuduhan kesalahan.

Sama seperti karyawan memiliki berbagai tanggapan untuk dipilih ketika dihadapkan dengan ketakutan atau frustrasi tentang atasan mereka, CEO juga memiliki fleksibilitas dalam cara mereka menanggapi penolakan.

Camille Reyes, profesor di Departemen Komunikasi Universitas Trinity, mengatakan keputusan yang dibuat organisasi dalam krisis ditemukan di sepanjang “kontinum kontinjensi.”

Salah satu ujung rantai ini, kata Reyes, adalah “akomodasi”, ketika sebuah perusahaan dengan tegas meminta maaf atau menyerah sepenuhnya pada tuntutan seorang karyawan aktivis. Pada ekstrem yang lain adalah “advokasi” di mana “organisasi bekerja keras untuk mempertahankan diri”.

Dalam tanggapan awalnya terhadap protes ke Chappelle, Reyes mengatakan, Netflix berada di akhir seri panggilan, dengan kepemimpinan perusahaan mengirim memo yang mengatakan komedi khusus “tidak diterjemahkan langsung ke dalam bahaya dunia nyata.” Selanjutnya, Netflix secara bertahap bergeser lebih dekat ke tengah, “dalam upaya membangun empati” tetapi masih belum sepenuhnya merangkul kekhawatiran karyawan, katanya.

READ  Keahlian teknis: Jelajahi Dashlane, sistem manajemen kata sandi

Sebaliknya, Facebook telah “bekerja keras di sisi advokasi”.

“Mereka terus berusaha mendiskreditkan Hogan,” kata Reyes. “Selain menyerangnya hanya sebagai mantan karyawan yang tidak puas, tampaknya poin pembicaraan utama mereka dengan media arus utama adalah bahwa poin data yang menuduh kejahatan Facebook dipilih sendiri, dan memberikan gambaran yang salah.”

Facebook telah berhati-hati tentang apakah itu akan membalas terhadap Haugen karena whistleblowing.

Namun, ini adalah strategi yang berisiko, dan dapat merusak reputasi Facebook dalam jangka panjang — lebih dari pendekatan Netflix yang bimbang tetapi semakin mendamaikan.

kata Ed Carbery, profesor asosiasi dan ketua manajemen di University of Massachusetts Boston, dan Nishi Gautam, penasihat Carbery dan kandidat doktor yang meneliti aktivitas karyawan teknologi. “Secara umum, perusahaan perlu berhati-hati saat menangani masalah ini dengan serius, mempercayai karyawan mereka ketika mereka mengatakan mereka memiliki masalah dan mendengarkan mereka.”

Ini adalah dinamika yang harus dipikirkan oleh perusahaan teknologi lebih dan lebih ketika karyawan mereka menjadi semakin nyaman menayangkan cucian kotor perusahaan mereka di depan umum.

“Dengarkan karyawan Anda, dan dengarkan apa yang penting bagi mereka,” kata Krishna, asisten profesor di Universitas Boston. “Mereka ingin memiliki suara di organisasi mereka, dan mereka tidak takut menggunakan suara itu untuk melawan organisasi jika mereka yakin nilai-nilai organisasi tidak diikuti.” – Los Angeles Times / News Tribune