POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xi memberi tahu para pemimpin Asia Tenggara bahwa China tidak mencari ‘hegemoni’

Klaim teritorial Beijing atas laut berbenturan dengan klaim banyak negara Asia Tenggara dan telah memicu kekhawatiran dari Washington hingga Tokyo.

Tetapi Xi mengatakan China tidak akan pernah mencari hegemoni atau menggunakan ukurannya untuk memaksa negara-negara yang lebih kecil, dan akan bekerja dengan ASEAN untuk menghilangkan “gangguan.”

“China telah, sedang, dan akan selalu menjadi tetangga yang baik, teman baik, dan mitra baik ASEAN,” kata Xi seperti dikutip oleh media pemerintah.

Penegasan kedaulatan China atas Laut China Selatan mengadu melawan anggota ASEAN, Vietnam dan Filipina, sementara Brunei, Taiwan dan Malaysia juga mengklaim bagian-bagiannya.

Filipina pada Kamis mengutuk tindakan tiga kapal penjaga pantai China Dikatakan bahwa mereka memblokir dan menggunakan meriam air di kapal-kapal pasokan menuju atol yang diduduki Filipina di laut.

Amerika Serikat pada hari Jumat menggambarkan tindakan China sebagai “berbahaya, provokatif dan tidak dapat dibenarkan,” dan memperingatkan bahwa setiap serangan bersenjata terhadap kapal Filipina akan memicu komitmen pertahanan bersama Amerika Serikat.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan kepada pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh Xi bahwa dia “membenci” perselisihan tersebut dan mengatakan aturan hukum adalah satu-satunya jalan keluar dari konflik tersebut. Dia merujuk pada putusan arbitrase internasional yang dikeluarkan pada 2016 yang menyimpulkan bahwa klaim maritim China atas laut tidak memiliki dasar hukum.

Duterte, yang akan meninggalkan jabatannya tahun depan dan telah dikritik di masa lalu karena gagal menghukum, kata Duterte Perilaku China di perairan yang disengketakan.

ASEAN meliputi Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Myanmar tidak muncul

Xi mengatakan kepada KTT bahwa China dan ASEAN “telah menyingkirkan kesuraman Perang Dingin” – ketika kawasan itu terbelah oleh persaingan kekuatan besar dan konflik seperti Perang Vietnam – dan bersama-sama menjaga stabilitas regional.

READ  Industri minyak sawit Malaysia berupaya memperluas peluang ekspor - Bagian 1 MPOC

China sering mengkritik Amerika Serikat karena “pemikiran Perang Dingin” ketika Washington melibatkan sekutu regionalnya untuk melawan pengaruh militer dan ekonomi Beijing yang semakin meningkat.

Presiden AS Joe Biden bergabung dengan para pemimpin ASEAN dalam pertemuan puncak virtual pada Oktober dan menjanjikan keterlibatan yang lebih besar dengan kawasan itu.

Menteri Luar Negeri Malaysia Saifuddin Abdullah mengatakan pada hari Senin bahwa KTT diadakan tanpa perwakilan dari Myanmar. Alasan untuk tidak hadir tidak segera jelas, dan juru bicara pemerintah militer Myanmar tidak menanggapi panggilan yang meminta komentar.

ASEAN mengesampingkan pemimpin junta Myanmar Min Aung Hlaing, yang telah memimpin tindakan keras berdarah terhadap oposisi sejak merebut kekuasaan pada 1 Februari, dari pertemuan puncak virtual bulan lalu atas kegagalannya membuat kemajuan dalam menerapkan rencana perdamaian yang disepakati, dalam pengecualian blok yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Myanmar menolak mengirim perwakilan junior dan menyalahkan ASEAN karena menyimpang dari prinsip non-intervensi dan tunduk pada tekanan Barat.

Sumber-sumber diplomatik mengatakan China telah menekan Min untuk menghadiri KTT itu.