POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Woolworths, Accenture beralih ke pengungsi untuk bakat teknologi

“Ketika mereka mendengar tentang program ini, mereka sangat senang memiliki kesempatan untuk menyoroti fakta bahwa mereka memenuhi syarat,” kata Ms Hunter.

Seorang mentor akan ditugaskan ke kadet dan mengerjakan proyek di departemen TI di Woolworths, WooliesX, atau departemen analisis data WiQ.

“Pengumpulan Bakat yang Belum Dimanfaatkan”

“Kumpulan pengungsi yang kita bicarakan benar-benar kumpulan bakat yang belum dimanfaatkan dan perusahaan Australia pada umumnya benar-benar mencari lebih banyak bakat teknologi dan digital,” kata Hunter.

“Kami memiliki kebutuhan di tempat kerja dan ada beberapa orang yang sangat berkualitas dan berbakat dalam kelompok ini yang berjuang untuk mendapatkan peluang bukan karena kesalahan mereka sendiri.”

Abed Labbad, yang tiba di Australia sebagai pengungsi dari Suriah pada tahun 2017, akan memulai magang berbayar selama 12 minggu di Woolworths Group Technology pada bulan Juli.

“Saya sangat senang karena saya sudah menunggu momen ini sejak saya datang ke Australia,” kata Lebad.

Selama empat tahun terakhir, Tuan Lubbed bekerja di sebuah pompa bensin di malam hari agar hari-harinya bebas untuk belajar. Dia pertama kali belajar berbicara bahasa Inggris dan kemudian mulai belajar Teknologi Informasi di TAFE.

Dia mendaftar tahun lalu dengan gelar Sarjana Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) di Western Sydney University, tetapi meskipun ada permintaan untuk bakat teknologi, dia tidak dapat menemukan peran.

Isi celah keterampilan

“Bahkan ketika saya belajar di TAFE dan universitas, saya melamar pekerjaan. Tetapi tanpa pengalaman, sangat sulit untuk mencari pekerjaan di bidang IT. Saya menantikan untuk memulai bisnis di dunia nyata,” kata Pak Lebad .

Program pelatihan keterampilan digital selama lima bulan juga mencakup kursus pelatihan keterampilan dan ketahanan selama tiga hari yang dipimpin oleh Community Corporate, sebuah organisasi yang membantu para pengungsi mencari pekerjaan, dan program pelatihan delapan minggu dengan akreditasi industri yang dipimpin oleh perusahaan perangkat lunak ServiceNow.

READ  Harga saham Tech Mahindra: Beli Tech Mahindra, target harga Rs 1.470: Kotak Securities

Eric Swift, direktur pelaksana ServiceNow Australia dan Selandia Baru, mengatakan program ini dikembangkan untuk membantu klien dan mitranya, seperti Woolworths dan Accenture, mencari lebih banyak bakat teknologi yang beragam dan diminati.

“Hal utama yang kami dengar dari pelanggan dan mitra kami adalah kami ingin menjembatani kesenjangan keterampilan ini dengan individu yang dapat langsung produktif dalam bisnis atau organisasi mereka,” kata Mr. Swift.

“Dibutuhkan pendekatan baru ini untuk memberdayakan orang-orang dari berbagai latar belakang dengan keterampilan yang dibutuhkan ini.”

Dengan pelanggan yang mencapai 70 persen dari ASX 200, Swift mengatakan dia berharap lebih banyak perusahaan akan bergabung dengan program ini.

Sementara pemberi kerja membayar tunjangan kadet, program ini juga didanai sebagian melalui Program Percobaan Keterampilan Kadet Digital, dana $10,7 juta untuk meningkatkan jumlah warga Australia dari berbagai latar belakang untuk memulai karir mereka di sektor teknologi.