POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Perusahaan Nigeria Dapat Mempertahankan Bakat Teknologi

Meningkatnya peristiwa meninggalkan bakat teknologi di luar negeri di tengah tekanan ekonomi global menimbulkan tantangan besar bagi perusahaan yang mencari keterampilan khusus di Nigeria, negara terpadat di Afrika.

Menurut para ahli, perkembangan tersebut memiliki efek negatif pada organisasi dan perusahaan di dalam negeri seperti bank, berkontribusi terhadap gangguan transaksi, antara lain.

Dalam sebuah pernyataan baru-baru ini, CEO Sterling Bank Abubakar Suleiman menyebut keluarnya bakat teknologi seperti itu sebagai “pengunduran diri yang signifikan”.

BusinessDay menjangkau para ahli di ekosistem teknologi yang mengidentifikasi berbagai cara perusahaan di Nigeria dapat mempertahankan bakat.

Muhammad Habib, seorang insinyur perangkat lunak, menjelaskan bahwa pemerintah memiliki peran penting dalam mencegah bakat teknologi meninggalkan negara itu.

Jika pemerintah dan bisnis Nigeria dapat memastikan keamanan warganya dan penyediaan utilitas dasar seperti listrik yang tidak terputus. “Saya pikir orang akan senang untuk tinggal,” katanya.

Habib juga menyebutkan bahwa sebagian besar perusahaan di Nigeria harus mulai melihat bakat teknis sebagai bagian dari proses produksi dan memberi nilai tambah pada pekerjaan mereka.

“Perilaku tidak etis di tempat kerja harus dihentikan jika perusahaan benar-benar ingin mempertahankan talenta teknologi. Kedengarannya seperti ini, itu terjadi di banyak tempat kerja di mana pengembang trainee berubah menjadi anak laki-laki dan perempuan yang penting karena mereka mencari pengalaman untuk mengembangkan diri, ” katanya. Habib: “Beberapa tidak dibayar, tetapi mereka harus tahan dengan perilaku seperti ini dari atasan mereka.”

Insinyur perangkat lunak telah mengungkapkan bahwa sebagian besar perusahaan mengambil keuntungan dari tingkat pengangguran yang tinggi dan dibayar rendah di negara itu, menggunakan bakat teknis mereka secara berlebihan atas nama keinginan untuk memberikan yang terbaik, yang mengarah pada keseimbangan kehidupan kerja yang tidak sehat. Dia berkata, “Jika perusahaan dapat mengikuti proses yang semestinya dalam pengembangan perangkat lunak seperti proses pengembangan yang cepat, jam kerja yang fleksibel dan membayar sesuai dengan nilai karyawan, saya pikir relay akan berkurang.”

READ  Rencana Bisnis yang Berfokus pada Crypto Dari Rekrutmen Fidelity Tech

Akinola Olumide, Finacle dan C24 Scripting Officer di bank Nigeria papan atas, mengindikasikan bahwa perusahaan di Nigeria harus menerapkan praktik kerja jarak jauh untuk mempertahankan bakat teknologi mereka.

Menurutnya, penyebaran pandemi COVID-19 telah menjadi magnet bagi banyak talenta teknologi karena beberapa terlihat melakukan bisnis untuk perusahaan yang berbeda secara bersamaan. Dia menyatakan bahwa setelah periode ini, sebagian besar pengembang mulai mencapai tujuan yang lebih tinggi dan tidak ada dari mereka yang ingin kembali ke fungsi fisik.

Perusahaan harus mendorong praktik telecommuting untuk mempertahankan pekerja teknologi. Sejak pandemi, developer atau teknisi tidak mau lagi mengambil pekerjaan yang tidak jauh-jauh. Setiap tawaran pekerjaan yang saya dapatkan hari ini tidak jauh, saya selalu menolaknya. “Pandemi telah membuka mata banyak orang sehingga Anda sebenarnya bisa lebih produktif saat bekerja dari rumah, dan banyak bank dan perusahaan teknologi kami mulai memanggil karyawan mereka untuk kembali bekerja secara fisik,” kata Olomed.

Namun, pengembang web tidak menghindar dari kenyataan bahwa sebagian besar talenta teknologi menyalahgunakan hak istimewa untuk bekerja dari rumah karena beberapa tertangkap terlibat dalam kesibukan sampingan selama jam kerja.

Dia berkata, “Seorang rekan mengemudikan bisnis Uber selama jam kantor dan sayangnya baginya, dia memilih orang besar saat dia sedang rapat tim di tempat kerja. Tapi kemudian pro lebih besar daripada kontra. Untungnya sekarang, ada inventaris pemantauan alat yang dapat digunakan di stasiun kerja. Untuk memantau waktu kerja dan jam kerja pada sistem saat bekerja dari rumah.”

Dia juga mencatat bahwa personel keamanan negara juga memiliki peran untuk dimainkan di bidang retensi bakat teknis. Dia menyatakan bahwa mereka perlu menemukan cara untuk membedakan antara penipu dan pengembang teknologi.

READ  Saham teknologi besar kembali menguat setelah musim dingin yang keras

Baca juga: Eksodus talenta teknologi, gangguan menggagalkan transfer uang

“Polisi dan sekuritas kita juga harus memulai pekerjaan dengan baik dan mengetahui bahwa setiap orang yang memiliki laptop bukanlah penjahat dunia maya. Ketika saya bekerja di Surulere, saya tidak dapat menghitung berapa kali polisi menghentikan saya. Bahkan ketika saya membawa kartu identitas saya. , “kata Olomed. Laptop itu dengan jelas menunjukkan bahwa itu milik sebuah perusahaan.”

Sementara itu, seorang insinyur teknis Nigeria yang berbasis di Inggris, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan perlunya perusahaan Nigeria untuk mulai mempekerjakan lebih banyak pengembang junior yang pada akhirnya akan mengambil alih dari rekan senior ketika mereka harus pergi.

“Semua orang tahu bahwa sangat sedikit perusahaan Nigeria yang dapat bersaing dengan apa yang dibayar orang di platform lepas. Jadi diharapkan orang yang berpengalaman dapat pergi untuk mencari peluang bagus lainnya. Perusahaan Nigeria perlu mulai mengevaluasi pengembang junior dalam hal memberi mereka kesempatan Untuk bekerja dengan insinyur senior mereka, sehingga ketika chief engineer pergi, junior telah belajar banyak dan dapat mengambil posisi chief engineer sebelum kepala baru datang, ”katanya.

Dia juga mengungkapkan bahwa mengizinkan insinyur junior untuk berlatih bersama rekan seniornya adalah kemenangan bagi perusahaan dan pengembang junior.

Mengutip bank, dia menjelaskan bahwa sistemnya terlalu ketat untuk pengembang seperti dirinya. Sebagian besar bank Nigeria masih beroperasi dengan cara kuno, katanya, “dan ini adalah masalah besar bagi pengembang terutama mereka yang bekerja di luar sistem perbankan. Beberapa bank masih beroperasi penuh di lokasi untuk staf TI mereka dan ini merupakan masalah. untuk pengembang berpengalaman karena ada perusahaan internasional yang bersedia memberi mereka token Excellent di atas gaji yang dibayarkan oleh perusahaan Nigeria dan dengan tingkat fleksibilitas yang baik.”

READ  Simposium Pemimpin Industri Berfokus pada Karir di Bidang Teknologi - Masyarakat

Insinyur tersebut menyatakan bahwa perusahaan dan perusahaan Nigeria juga harus mulai membayar pekerja mereka, terutama bakat teknologi, berdasarkan nilai yang mereka bawa ke organisasi dan bukan berdasarkan jumlah tahun yang mereka habiskan di industri atau berdasarkan usia.

Pada saat yang sama, jelaskan bahwa mereka juga harus menawarkan insentif yang menguntungkan bagi pekerja mereka dan beri mereka alasan untuk selalu menemukan nilai dalam apa yang mereka lakukan.