POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Women Tech Award Menghormati Utah Women ‘At All Levels’

Dewan Teknologi Wanita memberikan penghargaan kepada 21 finalis untuk Penghargaan Teknologi Wanita di Grand America Hotel pada hari Kamis. (Jenny Rollins, KSL.com)

SALT LAKE CITY – Ketika biografi 21 finalis wanita dibacakan selama Utah Women’s Technology Awards Kamis, dua tema utama menonjol: keluarga dan inklusi. Kedelapan pemenang adalah kelompok wanita beragam yang berspesialisasi dalam segala hal mulai dari hubungan masyarakat hingga keamanan siber.

Kelas-kelas tersebut mencakup beberapa kelas untuk kepemimpinan dan memulai perubahan di berbagai bidang, selain kelas untuk siswa. Pemenang Women’s Technology Awards 2021 adalah:

  • Kepemimpinan Komunitas: Juliette Bautista, Kapasitas Klub
  • Kepemimpinan Pendidikan: Lindsey Henderson, Dewan Pendidikan Negara Bagian Utah
  • Pemimpin Teknik: Mandy Rogers, Northrop Grumman
  • Perubahan katalis: Nikki Walker, Domo
  • Kepemimpinan Transformasional: Dr. Sahabat Mahmoud, motivator kesehatan
  • Komando Keamanan Cyber: Sherry Cowley, Sistem Informasi Kesehatan 3M
  • Inovator Teknologi: Sujatha Sampath, Teknologi Mikron
  • Penghargaan Jalur Mahasiswa: Anna Bell, Universitas Utah

Women’s Technology Council, organisasi nasional yang berfokus pada dampak ekonomi perempuan di sektor teknologi dan kelompok di balik Women Tech Awards, telah memberikan penghargaan kepada lebih dari 300 perempuan di semua aspek teknologi sejak diselenggarakan 14 tahun lalu. Organisasi ini berbasis di Silicon Slopes dan berfokus pada dampak ekonomi perempuan di industri teknologi melalui program yang menciptakan jalur bagi perempuan dari sekolah menengah hingga dewan direksi. Finalis yang dipilih diharuskan untuk dikaitkan dengan negara bagian Utah, bahkan jika mereka saat ini tidak tinggal di negara bagian tersebut.

Selama pandemi COVID-19, wanita telah terpengaruh secara tidak proporsional, wanita kulit berwarna dan wanita dengan anak-anak khususnya. Sebuah studi baru-baru ini dari Universitas Harvard menunjukkan bahwa wanita kulit hitam tiga kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 daripada pria kulit putih dan Asia.

Center for American Progress mencatat bahwa wanita kehilangan 5,4 juta pekerjaan bersih selama resesi yang disebabkan oleh pandemi, dibandingkan dengan 4,4 juta pria yang hilang. Penelitian ini juga menyatakan bahwa sebagian besar alasan wanita kehilangan pekerjaan atau meninggalkan pekerjaan adalah meningkatnya tanggung jawab keluarga karena sekolah dan pembibitan tutup.

Cindy Tetro, presiden dan salah satu pendiri Dewan Teknologi Wanita, mengatakan kepada KSL.com pada bulan Juni.

Menurut situs web Women Tech Council, tujuan dari penghargaan tahunan ini adalah untuk “merayakan wanita yang menciptakan inovasi di setiap sektor industri teknologi dan berdampak pada masyarakat kita secara mendasar.” Harapannya adalah untuk mempercepat perjalanan penerima dan menginspirasi lebih banyak perempuan dan anak perempuan untuk mengejar bidang STEM.

Nikki Walker pemenang penghargaan, Direktur Pengalaman Merek dan Keterlibatan Komunitas di Domo, menciptakan dan memimpin program dan inisiatif hubungan masyarakat yang berfokus pada keragaman, inklusi, kesetaraan di tempat kerja, rasa memiliki, dan keterlibatan masyarakat. Pekerjaan sebelumnya termasuk menciptakan inovasi kecantikan etnik untuk firma PR kecantikan menengah yang terkenal di New York, dan dia sebelumnya mengatakan kepada KSL.com bahwa dia berharap pencalonannya sebagai wanita kulit hitam menunjukkan wanita dan gadis kulit berwarna bahwa mereka ” diinginkan dan dibutuhkan dalam teknologi.”

Seiring dengan banyak pencapaian inovator teknologi Sujatha Sampath, dia juga seorang advokat untuk keragaman, kesetaraan, dan inklusi dalam Micron dan ikut mendirikan kelompok sumber daya karyawan pertama perusahaan untuk mempromosikan keragaman dan inklusi.

Juru bicara terkenal dan mantan juru bicara Olimpiade Shannon Bahrk berbicara tentang bagaimana ketika dia peringkat nomor satu di skating bebas dunia, dia mengalami cedera lutut yang membutuhkan operasi dan enam jam terapi fisik sehari untuk pulih. Di akhir setiap sesi, terapis fisiknya akan berkata, “Oke, satu lagi.” Dan suatu hari ketika dia benar-benar tidak ingin melakukan sesuatu yang lain, “itu bergeser dalam pikiran saya mungkin itu keunggulan kompetitif saya,” katanya kepada hadirin.

Jika dia bisa terus mendorong dirinya untuk melakukan hanya satu lebih banyak dari pesaingnya selama pelatihan, dia akan bisa mengalahkan mereka nanti. Dan dia membuat comeback dramatis menggunakan pola pikir itu.

Dia kemudian menyebutkan bahwa dia mengalami beberapa kali keguguran ketika mencoba untuk memiliki bayi dan akhirnya pensiun dari bermain ski setelah kehamilan yang sukses. Sebaliknya, dia memulai bisnisnya sendiri dan mengambil setiap kesempatan untuk mengembangkan bisnis itu dengan tetap berpegang pada pola pikir “satu lagi”, terutama di tengah mencoba menyeimbangkan pekerjaan dan peran sebagai ibu.

Mayoritas dari 21 finalis menyebutkan menjadi ibu bersama dengan banyak prestasi luar biasa lainnya di bidangnya dan bagaimana menjadi ibu itu sendiri dan pelajaran yang mereka pelajari darinya membantu mereka maju dalam karir mereka.

Laura McCarty, Wakil Presiden Technical Support Americas for Pure Storage, menyatukan keluarga dan keragaman dengan mencatat bahwa perannya sebagai ibu tunggal mendorongnya untuk ingin membantu orang mencapai kesuksesan, dan dengan demikian mengilhami keputusannya untuk memelihara keragaman, Inklusi & Milik inisiatif.

Finalis Jamie Lyon, wakil presiden strategi dan pengembangan bisnis di Lucid, mengatakan perannya sebagai ibu dari dua anak kecil membuatnya menghargai jaringan. Dengan melihat jaringan sebagai membangun hubungan, dapat menekankan hubungan manusia daripada hanya peluang bisnis.

Pemenang Penghargaan Kepemimpinan Komunitas, Juliette Bautista pindah dari Peru ke Utah, sehingga putrinya dapat mengakses layanan kesehatan yang dia butuhkan. Tetapi ketika Bautista tiba di Utah, dia memperhatikan bahwa tidak ada program setelah sekolah seputar pemrograman untuk anak-anak, yang secara khusus mempengaruhi siswa Latin dan penyandang disabilitas. Dia memutuskan untuk memulai programnya sendiri dan membuat Club Ability, sebuah program yang mengajarkan pemrograman anak-anak.

Bautista berbicara tentang bagaimana dia mengajar murid-muridnya untuk membuat video mereka sendiri untuk memahami bahwa ilmu komputer bisa menyenangkan. Dia berbicara tentang seorang gadis kecil yang membuat mainannya sendiri dan berkata, “Siswa ini akan menjadi inovator teknologi masa depan dan teknologi holistik.” Namun dari semua pencapaian Bautista, dia mengatakan dalam otobiografinya bahwa dia merasa pencapaian terbesarnya adalah menjadi seorang ibu.

Cerita terkait

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Lulusan Sekolah Menengah Atas Teknologi CAST berusaha keras untuk menjadi seorang atlet E-Sports College