POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wenzhou, pusat Jalur Sutra Maritim, memanfaatkan peluang Inisiatif Sabuk dan Jalan bersama mitra globalnya

Wenzhou, pusat Jalur Sutra Maritim, memanfaatkan peluang Inisiatif Sabuk dan Jalan bersama mitra globalnya

WENZHOU, Tiongkok (ANTARAJ/Xinhua) – Luasnya lautan memang tidak ada batasnya, namun selama ratusan tahun, penjelajahan manusia yang tak terhitung jumlahnya melintasi lautan telah menghadirkan dunia yang lebih lengkap dan lengkap kepada publik, serta semakin mendongkrak perekonomian dan perdagangan global. Pertukaran budaya.
Selama pertukaran maritim antara Timur dan Barat, lahirlah Jalur Sutra Maritim, yang tidak hanya membuat Barat terpesona dengan rempah-rempah, sutra, dan keramik dari Timur, namun juga menyaksikan pembelajaran timbal balik antar peradaban yang difasilitasi oleh misionaris Italia Matteo Ricci. Dan orang Barat lainnya yang menyeberangi lautan untuk menjelajahi Timur.
Pada tanggal 3 Oktober 2013, Tiongkok mengusulkan untuk bersama-sama membangun Jalur Sutra Maritim Abad 21. Bersama dengan Sabuk Ekonomi Jalur Sutra yang diusulkan pada tanggal 7 September di tahun yang sama, keduanya merupakan Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative), yang memperbarui sejarah indah pertukaran ekonomi, perdagangan dan budaya antara Timur dan Barat.
Untuk merayakan ulang tahun ke-10 Inisiatif Sabuk dan Jalan, Konferensi Pertukaran Walikota tentang Dampak Kota Jalur Sutra Maritim tahun 2023 diadakan pada tanggal 24 hingga 25 November di kota pesisir tenggara Wenzhou, sebuah pertemuan internasional tingkat tinggi lainnya untuk memperkuat komunikasi dan kerja sama dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan. Setelah Forum Sabuk dan Jalan Ketiga untuk Kerja Sama Internasional.
Hampir 400 tamu, termasuk pejabat kota, pakar dan peneliti dari 15 negara di Asia, Eropa, Afrika dan Amerika, berkumpul di Wenzhou, pusat penting Jalur Sutra Maritim, menurut komite eksekutif. Mereka mengadakan diskusi meja bundar mengenai pembangunan sistem bisnis yang harmonis dan simbiosis serta mempromosikan warisan budaya Jalur Sutra Maritim dalam upaya memanfaatkan peluang kerja sama dan mengembangkan jalur perdagangan.
Jalur Sutra Maritim lahir dari keterbukaan dan berkembang melalui pertukaran. Kota-kota di sepanjang Jalur Perdagangan memiliki semangat kepeloporan yang berbeda, dan Wenzhou adalah salah satu contohnya. Sejak zaman kuno, kota pelabuhan yang kaya ini telah memainkan peran penting dalam mempromosikan perdagangan dan hubungan budaya melalui jangkauan global, vitalitas komersial, warisan budaya, dan pertukaran aktif.
Di Pulau Jiangxin kecil di tengah aliran Sungai Oujiang di utara Wenzhou, terdapat dua kuil kuno yang dibangun masing-masing pada Dinasti Tang dan Dinasti Song di timur dan barat pulau. Selama lebih dari 1.000 tahun, mercusuar ini dikenal sebagai mercusuar tertua di Jalur Sutra Maritim.
Di seberang sungai, dermaga yang tenggelam, berton-ton pecahan keramik dan reruntuhan kota kuno Shumen atau Shumen telah digali dari situs pelabuhan kuno Shumen di Wenzhou, menunjukkan kemakmuran dan kesinambungan Maritim kuno. Jalan Sutra.
Pada abad ke-13, utusan Tiongkok Zhou Daguan, penduduk lokal Wenzhou, mengunjungi Kamboja pada periode Angkor. Ia tidak hanya membawa kebudayaan Tiongkok ke Kamboja, tetapi juga menulis Catatan Kamboja, yang merupakan gambaran nyata tentang pertukaran persahabatan antara masyarakat Tiongkok dan Kamboja pada saat itu. Ini adalah satu-satunya materi sejarah di dunia yang mencerminkan kemakmuran Dinasti Angkor.
“Saya yakin semangat Tuan Zhou Daguan dapat menginspirasi kita semua – baik seniman, sejarawan, atau teman dari semua lapisan masyarakat – untuk menjelajahi hal-hal yang belum diketahui, meneruskan warisan budaya kita, dan menjalin persahabatan internasional yang lebih erat,” kata Kamboja. Pangeran Sisowath Tiso.
Selama berabad-abad, Wenzhou tetap menjadi pusat pengaruh di sepanjang Jalur Sutra Maritim, memainkan peran unik dalam memfasilitasi komunikasi dan kerja sama antar kota-kota sejenis.
Dalam beberapa tahun terakhir, bisnis peti kemas perdagangan luar negeri di Pelabuhan Wenzhou berkembang pesat, seiring dengan perluasan jaringan jalur perdagangan luar negeri dan peningkatan kapasitas layanan jalan raya. Rute pelabuhan dekat laut ini dapat menjangkau Rusia, Korea Selatan, Filipina, dan negara lain, dan total memiliki 15 jalur perdagangan luar negeri.
Pada tahun 2018, Wenzhou membentuk tim resmi tingkat tinggi untuk mempromosikan pertukaran ekonomi dan perdagangan antara Wenzhou dan negara-negara serta wilayah Inisiatif Sabuk dan Jalan. Sejauh ini, volume perdagangan kota tersebut dengan negara-negara Inisiatif Sabuk dan Jalan telah melampaui 640 miliar yuan. Dalam dekade terakhir, perdagangan Wenzhou dengan negara-negara BRI meningkat dari 53,33 miliar yuan menjadi 147,05 miliar yuan.
Dengan semangat kepeloporan Jalur Sutra Maritim, masyarakat Wenzhou yang berpikiran terbuka memanfaatkan peluang untuk mempromosikan pengembangan Inisiatif Sabuk dan Jalan yang berkualitas tinggi dan membuka diri ke tingkat yang lebih tinggi.
Wenzhou kini memiliki 36 kota kembar dan kota pertukaran persahabatan di seluruh dunia, dan 380.000 penduduk Wenzhou tinggal dan bekerja di hampir 60 negara BRI. Perusahaan swasta multinasional Wenzhou, seperti Tsingshan Holdings Group, telah berkelana ke luar negeri untuk memperluas pijakan mereka di negara-negara Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI), yang telah membangun taman ekonomi dan perdagangan luar negeri dalam jumlah terbesar secara nasional untuk kota setingkat kabupaten.
Selain menciptakan platform pertukaran, acara dua hari ini juga meluncurkan laporan tentang pengaruh kota-kota Jalur Sutra Maritim Tiongkok dan sepuluh kota paling berpengaruh di Jalur Sutra Maritim Tiongkok. Inisiatif kerja sama dalam pengembangan inovatif kota-kota Jalur Sutra Maritim diluncurkan, membuka babak baru dalam komunikasi dan kerja sama antar kota-kota mitra.
Kota Wenzhou yang menjadi tuan rumah konferensi, yang masyarakatnya memainkan peran penting dalam memfasilitasi pertukaran ekonomi dan budaya lintas batas serta menggali warisan sejarah, pelabuhan kuno Shumen di Jalur Sutra Maritim, mendapat peringkat tinggi pada beberapa indikator dan masuk dalam daftar terpilih.
Pengembangan bersama Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) mengupayakan pembangunan, mendukung hasil yang saling menguntungkan, dan menginspirasi harapan. Walikota Wenzhou Zhang Zhenfeng mengatakan bahwa Wenzhou akan berusaha mencapai integrasi maksimal di jalur perdamaian, kemakmuran, keterbukaan, inovasi dan peradaban.
“Kami sangat berharap konferensi ini dapat dimanfaatkan sebagai peluang kerja sama praktis dan bekerja sama untuk mencapai hasil yang saling menguntungkan melalui pertukaran antar kota dan masyarakat guna memberikan momentum baru dalam mendorong pembangunan Inisiatif Sabuk dan Jalan yang berkualitas tinggi,” Zhang menambahkan.
Sumber: Komite Eksekutif Wenzhou pada Konferensi Pertukaran Walikota 2023 tentang Dampak Kota Jalur Sutra Maritim

READ  PM Kepulauan Solomon selamat dari mosi tidak percaya setelah berminggu-minggu protes | berita Dunia

Reporter: Kawat PR
Editor: Kawat PR
Hak Cipta © Antara 2023