POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dekade terakhir merupakan dekade terpanas dalam sejarah • Earth.com

Dekade terakhir merupakan dekade terpanas dalam sejarah • Earth.com

Laporan komprehensif dari Organisasi Meteorologi Dunia Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) mengonfirmasi bahwa dekade terakhir merupakan dekade terpanas yang pernah tercatat.

Iklim global 2011-2020: satu dekade percepatan Hal ini menunjukkan adanya percepatan yang mengkhawatirkan dalam laju perubahan iklim selama periode ini.

Dekade terpanas

Laporan tersebut, yang dirilis pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28), menyoroti kebutuhan mendesak akan tindakan iklim yang lebih ambisius untuk membatasi kenaikan suhu global tidak lebih dari 1,5°C di atas tingkat pra-industri.

Organisasi Meteorologi Dunia menemukan bahwa tahun 2020 adalah salah satu tahun terpanas dalam dekade ini, sama seperti tahun 2016, yang disebabkan oleh fenomena El Niño yang kuat. Anomali suhu terbesar pada dekade ini – melebihi rata-rata suhu pada tahun 1981-2010 sebesar lebih dari 2 derajat Celsius – terjadi di Kutub Utara.

Para penulis menggarisbawahi perubahan yang mengkhawatirkan di wilayah kutub dan pegunungan tinggi, termasuk rekor laju pencairan es dan kenaikan permukaan laut yang dipicu oleh peningkatan konsentrasi gas rumah kaca.

Salah satu temuan yang paling mengejutkan adalah laju penyusutan gletser, rata-rata sekitar satu meter per tahun. Kerugian yang belum pernah terjadi sebelumnya ini menimbulkan ancaman jangka panjang yang signifikan terhadap pasokan air bagi jutaan orang di seluruh dunia.

Hilangnya lapisan es benua Antartika meningkat hampir 75% antara tahun 2011 dan 2020 dibandingkan dekade sebelumnya, hal ini menunjukkan tren kenaikan permukaan laut di masa depan yang mengkhawatirkan dan risiko yang diakibatkannya terhadap wilayah pesisir dataran rendah.

Meskipun ada tren yang mengkhawatirkan, laporan ini menawarkan secercah harapan mengenai lubang ozon di Antartika. Jumlah tersebut lebih kecil selama periode 2011-2020 dibandingkan dua dekade sebelumnya. Hasil positif ini disebabkan oleh upaya internasional untuk menghapuskan bahan kimia perusak ozon berdasarkan Protokol Montreal.

READ  Kona Low meringankan kondisi kekeringan di Big Island, namun hanya dalam jangka pendek: Big Island Now

Emisi gas rumah kaca

“Setiap dekade sejak tahun 1990-an suhunya lebih hangat dibandingkan dekade sebelumnya, dan kami tidak melihat adanya tanda-tanda bahwa tren ini akan berbalik. Semakin banyak negara yang melaporkan rekor suhu tertinggi dibandingkan dekade lainnya. Lautan kita semakin cepat memanas, dan laju pemanasan global semakin cepat. pemanasan meningkat lebih dari dua kali lipat.” permukaan laut dalam waktu kurang dari satu generasi.Sekretaris Jenderal WMO Profesor Petteri Taalas berkata: “Kita kalah dalam perlombaan untuk menyelamatkan gletser dan lapisan es yang mencair.”

“Hal ini jelas didorong oleh emisi gas rumah kaca antropogenik. Kita harus mengurangi emisi gas rumah kaca sebagai prioritas utama dan mutlak bagi planet ini untuk mencegah perubahan iklim menjadi tidak terkendali.

“Cuaca kita menjadi semakin ekstrem, dengan dampak yang jelas dan nyata terhadap pembangunan sosial dan ekonomi. Kekeringan, gelombang panas, banjir, siklon tropis, dan kebakaran hutan menghancurkan infrastruktur, merusak tanaman pertanian, mengurangi pasokan air, dan menyebabkan pengungsian massal. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa ancaman panas ekstrem, khususnya, telah meningkat secara signifikan dalam dekade terakhir.

Peristiwa ekstrem

Laporan ini mendokumentasikan dampak buruk dari peristiwa ekstrem terhadap ketahanan pangan, pengungsian dan migrasi serta menghambat kemajuan dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Tujuan pembangunan berkelanjutan (Tujuan Pembangunan Berkelanjutan).

Para ahli menunjukkan bahwa perbaikan dalam prakiraan cuaca, peringatan dini dan manajemen serta tanggap bencana membawa perubahan, dengan jumlah korban jiwa akibat kejadian ekstrem menurun meskipun kerugian ekonomi meningkat.

Aspek keuangan juga dibahas, karena laporan ini menunjukkan bahwa pendanaan iklim pemerintah dan swasta meningkat hampir dua kali lipat antara tahun 2011 dan 2020. Namun, penulis menekankan perlunya peningkatan pendanaan yang signifikan untuk mencapai tujuan iklim.

READ  Menlu Tiongkok mengindikasikan bahwa jalan menuju KTT Xi-Biden tidak akan mulus

Temuan-temuan penting dari dekade terpanas

Laporan ini didasarkan pada analisis dan penilaian yang dilakukan oleh banyak ahli, termasuk para ahli di layanan meteorologi dan hidrologi nasional, pusat iklim regional, dan mitra PBB.

Temuan utamanya mencakup rekor suhu rata-rata global pada periode 2011-2020, tren pemanasan yang terus berlanjut selama beberapa dekade berturut-turut, dan peningkatan konsentrasi gas rumah kaca yang mengkhawatirkan. Para penulis juga menyoroti peningkatan laju pemanasan dan pengasaman laut, frekuensi dan intensitas gelombang panas laut, serta percepatan kenaikan rata-rata permukaan laut global.

Singkatnya, laporan WMO merupakan pengingat penting akan percepatan dan dampak perubahan iklim yang kompleks. Laporan ini menyerukan tindakan global yang mendesak untuk memitigasi perubahan-perubahan ini, termasuk perlunya pengurangan emisi yang berkelanjutan dan kebijakan iklim yang ambisius untuk melindungi masa depan planet kita.

Seperti dirimu yang sebenarnya sedang membaca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

—-

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Rall dan Earth.com.