POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Warna coklat indah’ ​​spesies katak baru dari New Guinea | Biologi

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Griffith University telah mendeskripsikan spesies baru katak pohon Australia Litoria Dari hutan hujan di New Guinea.

Litoria Mira. Kredit Gambar: Steve Richards.

Litoria Spesies besar katak pohon asli Australia, Pulau Bismarck, Kepulauan Solomon, New Guinea, Kepulauan Sunda Kecil, dan Kepulauan Maluku.

Marga Termasuk Lebih dari 90 spesies dan Dimiliki Ke subfamili monotipe Litterinae dalam famili Pelotriadidae.

Spesies yang baru tiba, dinamai Litoria Mira, Berasal dari New Guinea dan tersebar luas di rawa-rawa dataran rendah.

Dr Paul Oliver, seorang peneliti di Museum Queensland dan Universitas Griffith, berkata: “Begitu kami melihat makhluk baru itu, kami mulai menyebutnya katak coklat.

“Kerabat dekat Litoria Mira Aku s Katak Pohon Hijau Australia (Litoria Kerulia). ”

“Salah satunya adalah bahwa kedua spesies itu identik kecuali hijau umum, sedangkan spesies baru memiliki warna cokelat yang indah.”

“Apa yang sedikit mengejutkan tentang penemuan ini adalah bahwa katak pohon hijau Australia yang terkenal dan umum memiliki kerabat yang tidak diketahui sejak lama di hutan hujan dataran rendah di New Guinea,” katanya.

“Karena itu kami menamai katak baru Litoria Mira Karena kata itu Melihat Latin berarti kejutan atau keanehan. ”

“Katak memiliki banyak buaya di daerah yang sangat panas dan berawa, jadi semua ini mendorong penelitian,” kata Dr. Steve Richards, seorang peneliti di Museum Australia Selatan.

“Nugini bukanlah tempat yang terkenal bagi kebanyakan orang Australia; banyak kelompok hewan yang berbagi.”

“Jadi memahami keanekaragaman hayati di New Guinea membantu memahami sejarah dan asal usul fauna unik Australia.”

Meskipun Australia dan New Guinea terhubung melalui darat selama Periode Ketiga (2,6 juta tahun yang lalu) dan berbagi banyak elemen biologis, New Guinea sekarang mendominasi hutan hujan dan Savannah di utara Australia.

READ  WHO mendukung 'ekuitas vaksin' karena jumlah kematian virus korona global melebihi tiga juta

“Menyelesaikan pertukaran biologis antara dua wilayah ini sangat penting untuk memahami bagaimana hutan hujan dan habitat sabana telah berkembang dan menyusut seiring waktu,” kata Dr. Oliver.

“Perkiraan diferensiasi spesies baru dalam penelitian kami menunjukkan bahwa masih ada kontak antara dua spesies di Pliocene (5,3 hingga 2,6 juta tahun lalu) di habitat tropis utara Australia dan New Guinea.”

“Hasil ini menggarisbawahi luas dan konektivitas hutan hujan dataran rendah dan lingkungan sabana di seluruh Australia utara dan selatan New Guinea dan perubahan besar yang telah terjadi di wilayah tersebut sejak akhir era Piosen.”

SEBUAH Kertas Menjelaskan penemuan itu Jurnal Zoologi Australia.

_____

Paul M. Oliver Dan lain-lain. 2021. Beberapa koloni perairan trans-torus oleh katak pohon Litoria Kerulia Grup, dengan deskripsi ras baru dari New Guinea. Jurnal Zoologi Australia 68 (1): 25-39; doi: 10.1071 / ZO20071