POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wall Street merosot karena kerugian teknologi, ketidakpastian pajak sangat membebani

Sebuah tanda jalan Wall Street terlihat di luar New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, New York, AS, 28 Juni 2021. REUTERS/Andrew Kelly/File Photo

  • Nasdaq memimpin kerugian karena perusahaan teknologi besar jatuh
  • S&P 500 diperdagangkan mendekati rata-rata pergerakan 50 hari
  • Kedaluwarsa opsi tiga kali lipat cenderung meningkatkan volatilitas
  • Satu set indikator untuk kerugian mingguan
  • Indeks turun: Dow 0,49%, S&P 0,71%, Nasdaq 0,96%

(Reuters) – Indeks saham AS jatuh pada hari Jumat, dipimpin oleh perusahaan teknologi besar, sementara ketidakpastian atas kenaikan pajak perusahaan dan pertemuan Federal Reserve mendatang membebani sentimen.

Nasdaq (.IXIC) adalah pemain terburuk di antara indeks utama AS dan ditetapkan untuk mencatat hari terburuk sejak akhir Juli karena rakit pembacaan ekonomi yang kuat mendorong investor untuk beralih ke sektor yang sensitif secara ekonomi dan keluar dari teknologi minggu ini.

Louise Dudley, Manajer Portofolio Ekuitas Global di Federated Hermes International Business.

Tiga indeks utama sekarang bersiap untuk kerugian mingguan, dengan S&P 500 menuju kinerja terburuknya dalam dua minggu sejak akhir Februari.

Kekhawatiran bahwa kemungkinan kenaikan pajak perusahaan dapat mempengaruhi pendapatan juga mempengaruhi pasar, dengan Demokrat teratas berusaha untuk menaikkan tarif pajak perusahaan tertinggi menjadi 26,5% dari 21% saat ini.

“Kami mengharapkan volatilitas modal yang signifikan karena perubahan tarif pajak perusahaan AS memainkan peran ke depan saat kedua belah pihak bernegosiasi, terutama untuk sektor ‘pajak rendah’ ​​yang terlibat seperti teknologi dan bioteknologi, dan perusahaan dengan pendapatan internasional yang besar,” kata Dudley.

Fokus sekarang adalah pada pertemuan Federal Reserve minggu depan, karena investor memperdebatkan apakah kumpulan data ekonomi yang kuat minggu ini dapat mendorong bank untuk mempersingkat jadwalnya untuk memotong stimulus moneter.

READ  Perombakan S&P 500 membuka jalan bagi dominasi teknologi deflasi sebesar 28%

Data Kamis menunjukkan kenaikan tak terduga dalam penjualan ritel mengikuti pembacaan datar aktivitas pabrik dan penurunan inflasi, menunjukkan bahwa pemulihan ekonomi AS telah bertahan meskipun ada kenaikan baru-baru ini dalam kasus delta variabel COVID-19.

Imbal hasil treasury juga naik didukung data, menunjukkan peningkatan optimisme tentang ekonomi karena investor menjual obligasi safe-haven.

Pada 11:48 ET, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 168,97 poin, atau 0,49%, menjadi 34.580,72, S&P 500 (.SPX) kehilangan 31,57 poin, atau 0,71%, menjadi 4442,18 dan Nasdaq Composite (. .IXIC) kehilangan 146,08 poin atau 0,96% menjadi 15.035,68 poin.

Analis mengatakan S&P 500 diperdagangkan mendekati rata-rata pergerakan 50 hari, yang cenderung menjadi dukungan utama untuk indeks. Pada dasarnya, kerugian hari Jumat dapat menyebabkan pemulihan minggu depan.

50-DMA cenderung menjadi level support utama untuk indikator

Berakhirnya opsi saham, indeks saham berjangka dan kontrak opsi indeks di kemudian hari, yang dikenal sebagai triple magic, juga diperkirakan akan menyebabkan volatilitas selama sesi perdagangan.

Di antara penggerak lainnya, pembuat vaksin Moderna (MRNA.O) dan Pfizer (PFE.N) jatuh di tengah perdebatan yang sedang berlangsung mengenai apakah orang Amerika harus menerima dosis booster vaksin Pfizer/BioNTech COVID-19. Baca lebih lajut

Penurunan saham melebihi jumlah saham maju dengan rasio 2 banding 1 di Bursa Efek New York dan rasio 1,4 banding 1 di Nasdaq.

S&P 500 membuat 7 tertinggi baru 52-minggu dan dua terendah baru, sedangkan Nasdaq mencatat 68 tertinggi baru dan 60 terendah baru.

Pelaporan tambahan oleh Ambar Warrick di Bengaluru; Diedit oleh Sumyadb Chakrabarti dan Arun Koyor

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.