POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anggaran teknologi sedang booming, perguruan tinggi membutuhkan saran yang bisa dia berikan

Seperti perusahaan lain yang berusaha mengelola di masa COVID, industri olahraga telah berusaha mempertahankan operasi di dunia yang jauh. Semakin banyak departemen olahraga perguruan tinggi dan tim olahraga profesional beralih ke Teamworks, alat perangkat lunak untuk keterlibatan dan manajemen atlet yang awalnya dikembangkan oleh Zach Morides, mantan gelandang ofensif Duke.

Untuk menyelidiki lebih lanjut ruang lingkup giliran hipotetis ini, Staf SportsTechX ditugaskan untuk membantu menghasilkan laporan tentang transformasi digital. Beberapa temuan mereka: $5 miliar diinvestasikan dalam teknologi olahraga pada paruh pertama tahun 2021; Setiap peserta mengatakan bahwa penggunaan teknologi mereka telah meningkat, meskipun hampir setengahnya tidak meningkatkan anggaran teknologi mereka; Dan hampir dua pertiga kelompok olahraga tidak menetapkan sasaran pemotongan biaya yang terbatas. Faktanya, sebagian besar investasi baru telah diarahkan pada bidang-bidang yang menghasilkan pendapatan (stadion dan pengalaman penggemar) daripada pemotongan anggaran (mengotomatiskan operasi tim, misalnya).

Morris, penduduk asli Glenview, Illinois, tingginya 6 kaki-6, yang mulai menjaga dua musim terakhirnya pada tahun 2006 dan 2007, dan telah menjadi CEO Teamworks sejak 2009. Perusahaan ini sekarang memiliki lebih dari 550 klien B2B — termasuk 270 Sekolah Divisi I NCAA dan tim dua digit di masing-masing dari lima liga olahraga utama Amerika Utara – sambil mendidik Hampir 50 juta dolar dalam investasi, termasuk Afia Capital, dioperasikan oleh mantan Raider James Onwalu. Teamworks memperoleh INFLCR pada tahun 2019 Memajukan undang-undang nama, gambar, dan rupa (tidak ada) yang membuka jalan bagi atlet perguruan tinggi untuk mendapatkan bayaran. Morris berbicara dengan SportTechie minggu ini untuk membahas temuan laporan tersebut.

Apa yang ingin Anda ketahui saat meminta laporan ini?

Kami telah belajar dari anekdot dan dari angka kami sendiri, bahwa perusahaan kami telah berakselerasi, dan benar-benar memulai pada kuartal keempat tahun lalu. Kami baru saja melihat percepatan luar biasa dalam jumlah keuangan kami. Orang-orang baru saja membeli Teamworks pada tingkat yang lebih cepat daripada sebelumnya. Apa yang telah kita lihat sepanjang tahun lalu, mulai bulan Maret, adalah penggunaan yang luar biasa. Jadi kami melihat sendiri bahwa orang-orang secara signifikan meningkatkan penggunaan produk kami. Mereka membeli produk kita lebih cepat dari sebelumnya. Apakah ini hanya kita? Apakah ini sesuatu yang terjadi di seluruh industri?

Apa yang kami temukan dari laporan ini adalah tren investasi teknologi dalam olahraga — sementara itu sudah semakin cepat, tentu saja, selama dekade terakhir — dan bahwa setiap organisasi baru saja menekan throttle di seluruh papan. 100% organisasi yang disurvei mengatakan bahwa kami telah meningkatkan penggunaan teknologi secara signifikan. Akibatnya, mereka telah meningkatkan lebih dari 50% anggaran teknologi mereka. Kami melihat secara internal apa yang terjadi pada bisnis kami, dan kami ingin mendapatkan gambaran tentang pasar teknologi olahraga yang lebih luas.

Bagaimana investasi dalam teknologi olahraga berubah?

READ  Sejumlah terbatas tiket WVU-Virginia Tech yang dikembalikan sekarang dijual

Investasi modal ventura akan selalu menjadi turunan dari pertumbuhan pasar. Dan ya, pasar ini berakselerasi seperti orang gila, itulah sebabnya saya melihat $5 miliar diinvestasikan pada paruh pertama tahun ini. Sekadar memberi Anda beberapa sejarah, jika Anda kembali ke Seri A kami pada tahun 2016, sebagian besar perusahaan modal ventura atau grup investasi pribadi, jika Anda memasukkan teknologi olahraga kepada mereka, mereka tidak tahu — apa pun — tentang pasar, bagaimana besar itu untuk berkembang. Entah mereka tidak memiliki pengetahuan untuk mengembangkan minat, atau mereka terbakar – mereka melakukan investasi, mungkin pada 2010, 2011, 2012, ketika pasar belum matang.

Sekarang, saya pikir Anda melihat sedikit serbuan emas di komunitas investasi. Dan sebagian karena begitu banyak yang berubah dalam organisasi ini, dan salah satunya adalah generasi kepemimpinan saat ini — apakah itu pelatih perguruan tinggi, pelatih perguruan tinggi, kelompok kepemilikan untuk tim profesional, atau orang yang menjalankan tim profesional itu — teknologi telah menghilang dari sesuatu yang mereka anggap sebagai item baris di OpEx mereka [operating expenses] menjadi bagian penting dari strategi kemenangan mereka.

Pergeseran ini telah memainkan peran besar dalam prioritas dan ukuran anggaran teknologi, yang tumbuh pada tingkat yang mencengangkan. Tapi kemudian, hal lain adalah, fakta bahwa industri terus tumbuh dan peran teknologi dalam menciptakan lebih banyak aset yang dapat dijual oleh organisasi-organisasi ini. Anda lihat apa yang saya sebut pensiunan – organisasi masih terjebak dengan cara lama – mereka telah ditendang oleh COVID. Ada 30% dari setiap pasar yang mereka masuki, “Anda tahu, apa yang kami lakukan adalah bekerja, apa yang telah kami lakukan selama 20 tahun terakhir. Mengapa kami perlu berubah? Dan semua orang dengan pola pikir itu telah diserang di akhir-akhir ini. tahun. Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak. Organisasi yang telah kami datangi yang secara harfiah 24 bulan lalu berkata, “Saya tidak membutuhkan produk Anda,” dan sekarang datang kepada kami dan berkata, “Seberapa cepat Anda dapat melakukannya? ?”

Di tingkat atlet, tahun lalu kami menambahkan Nama, Gambar, Kesamaan, dan NFT – peran apa yang dimainkan Teamworks dalam mendukung mereka?

Dalam mengakuisisi INFLCR, kami membeli perusahaan yang sekarang, sejauh ini, pemimpin industri – 100%. Mereka mendekati 200 sekolah dari divisi pertama. Mereka memiliki sebagian besar atlet perguruan tinggi paling berharga yang menggunakan produk mereka. Kami mencoba menjadi tuan rumah atas nama atlet, atas nama organisasi. Anda melihat bahwa dalam apa yang telah kami lakukan dalam pertukaran di mana kami telah dengan jelas menyatakan bahwa kami tidak akan berperan dalam melayani merek. Kami akan fokus dan benar-benar jelas tentang siapa pelanggan kami. Klien kami adalah perusahaan dan atlet.

Tetapi apa yang akan kami lakukan adalah memainkan peran dalam memeriksa semua pasar berbeda yang dapat dipilih oleh para atlet untuk berpartisipasi atau tidak, menyediakan materi pendidikan bagi mereka yang telah kami saring dan sertifikasi, dan menyediakan integrasi dengan platform tersebut. Sangat mudah bagi para atlet untuk memutuskan bergabung dengan Cameo, Influential, OpenSponsorship, dll. Dan mereka memiliki semua informasi yang mereka butuhkan untuk menangani semua hal lain yang ikut bermain di hilir, seperti pajak, laporan keuangan, dll.

Peran kami akan terus berkembang. Tetapi peran yang ingin kami mainkan, menjadi jelas: Kami ingin membangun infrastruktur teknologi untuk maju ke nol. Kami tidak ingin menjadi segalanya bagi semua orang. Kami tidak ingin tangan kami berada di saku semua orang. Kami ingin membangun infrastruktur yang benar-benar akan menciptakan tatanan, struktur dan lingkungan persaingan di NIL. Menciptakan struktur pasar yang terorganisir, transparan, dan bebas seperti inilah yang akan memberikan hasil terbaik bagi para atlet.

Pertama-tama, apakah hanya atlet perguruan tinggi di puncak piramida yang diuntungkan atau Anda melihat lebih banyak keseimbangan?

READ  CO Tech Group memprediksi pertumbuhan pekerjaan dari New Climate Target / Federal Public News Service

Menjadi terbuka untuk NIL benar-benar banyak hal yang berbeda. Nomor satu, memungkinkan, ya, atlet yang bersaing di kompetisi nasional prime-time untuk berpartisipasi dalam dukungan, tetapi juga memungkinkan atlet Divisi Tiga yang memiliki saluran memasak YouTube untuk benar-benar memonetisasi saluran YouTube tersebut. Itu hanya berarti bahwa siapa pun dengan bakat apa pun juga berpartisipasi dalam atletik perguruan tinggi untuk menghasilkan uang dari bakat itu. Seseorang dengan saluran memasak YouTube, lebih banyak pengikut, dan lebih banyak kekuatan bintang, bisa dikatakan, quarterback terbaik di negara ini.

Apa yang benar-benar kembali ke sana adalah, seperti hal lainnya, NIL adalah sistem merit. Dan dia atau siapa pun yang dapat menarik paling banyak penggemar akan menghasilkan uang paling banyak, dan bukan hanya orang-orang yang berada di puncak tangga kompetisi.

Saya bisa mendapatkan pekerjaan di McDonald’s. Saya dapat bekerja pada catatan. Saya dapat bertanya kepada orang-orang apakah mereka ingin kentang goreng dengan itu. Saya bisa saja mewakili produk ini, tetapi saya tidak bisa mewakili produk perangkat lunak yang saya buat sendiri.

Saya ingat itu ada di sana Kicker di sekolah kelas satu yang memiliki saluran YouTube populer, dan NCAA tidak akan membiarkan dia melakukan keduanya.

Biarkan saya menceritakan sebuah cerita. Saya mendirikan Teamworks sebagai siswa-atlet. Saya sedang menulis program yang mengotomatiskan apa yang terjadi di latar belakang untuk perangkat lunak sepakbola kami. Dan musim dingin sebelum tahun terakhir saya berbaju merah, kami ingin pergi ke AFC dan membawanya ke tim lain. Kami menghubungi kantor kepatuhan kami di Duke, dan apa yang diberitahukan kepada kami adalah, “Bisa ada kerja tim. Kerja tim bisa diwakili. Zack tidak bisa ada di sana.”

Saya tidak diizinkan untuk menunjukkan program yang saya buat kepada pelatih dan tim lain yang mungkin seperti, jika ada, “Saya tidak yakin saya ingin membeli program dari seorang pria yang bermain di tim yang mungkin kita lawan. ” Tapi tahukah Anda apa yang bisa saya lakukan? Saya bisa mendapatkan pekerjaan di McDonald’s. Saya dapat bekerja pada catatan. Saya dapat bertanya kepada orang-orang apakah mereka ingin kentang goreng dengan itu. Saya bisa saja mewakili produk ini, tetapi saya tidak bisa mewakili produk perangkat lunak yang saya buat sendiri.

Apa lagi yang membedakan Anda dari laporan ini?

READ  Barstow Community College menguraikan langkah-langkah baru yang berfokus pada kesehatan dan teknologi sebelum membuka kembali kampus

Atlet perguruan tinggi, terutama di puncak, sebelum COVID, beroperasi seperti startup Silicon Valley di mana mereka tidak terlalu peduli dengan profitabilitas. Itu hanya top line, top line, top line, top line, bagaimana kita meningkatkan pertumbuhan top line? Untuk pertama kalinya, peringkat teratas tidak hanya tumbuh, tetapi bagi banyak organisasi, peringkat teratas berkurang secara signifikan. Dan mereka kehilangan kendali atas garis atas – mereka tidak dapat mengontrol apakah peraturan negara akan berubah dan mengurangi pendapatan gerbang, dll.

Anda akhirnya melihat, untuk pertama kalinya, fokus serius pada intinya, yaitu mengatakan, “Hei, mari kita belajar sebagai administrator” — dan saya katakan “belajar” karena saya tidak tahu atletik perguruan tinggi kita ‘ve harus melakukan banyak ini, jujur, dalam 10 tahun terakhir – “untuk mendapatkan pekerjaan yang baik secara efisien.”

Apa yang saya lihat tahun lalu adalah beberapa organisasi [made] brengsek di lutut [decision], “Mari kita cari cara untuk memangkas biaya.” Tapi apa yang Anda lihat sekarang adalah, “Bagaimana kita memotong biaya dengan cara yang cerdas?” Dan cara paling cerdas untuk memangkas biaya adalah dengan melihat perusahaan seperti Amazon. Bagaimana kita bisa mengotomatisasi jalan keluar kita dari hal-hal yang dilakukan secara manual? Peran dan fungsi apa yang dapat kita otomatisasi? Proses apa yang mungkin tidak menghilangkan kepala, tetapi mencegah kebutuhan akan dua kepala lagi saat kita tumbuh?

Mereka semua beralih ke teknologi. Anda telah melihatnya dalam laporan kami bahwa 61% dari organisasi ini, dan 61% tahu bahwa mereka perlu memangkas biaya, tetapi bahkan belum memiliki target pemotongan biaya. Gagasan menjadi efektif sebagai suatu proses hanyalah sesuatu yang baru. Saya pikir jika Anda menempatkan rata-rata karyawan Amazon di departemen olahraga perguruan tinggi, dia akan mengalami serangan jantung. Tapi inilah yang mendorong adopsi teknologi karena mereka menyadari bahwa hanya meningkatkan keuntungan setiap tahun bukanlah suatu kepastian. COVID telah menjadi neraka angsa hitam yang berkata, “Mari kita ambil kesempatan ini untuk membuat ulang organisasi kita.” Ada beberapa orang yang benar-benar memimpin dalam hal ini dan melakukan pekerjaan dengan baik, dan tren ini akan terus berlanjut.