POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wall Street merenungkan konsekuensi buruk dari saham teknologi tinggi

Ketakutan inflasi yang meningkat mengancam untuk melakukan sesuatu bagi pembuat komputer dan perangkat lunak yang belum pernah terjadi dalam dua dekade: menjadikan mereka saham terburuk di pasar.

Namun, mereka tidak membuatnya mendekati harga murah. Dengan Indeks Nasdaq 100 terpukul selama tiga minggu dan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, beberapa analis bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika penilaian super di perusahaan seperti Alphabet dan perusahaan induk Facebook, Google, menarik semuanya kembali ke level menengah?

Anda hampir tidak ingin tahu jawabannya.

Perusahaan teknologi mendukung pasar saham AS. Tapi bagaimana jika kita melihat penurunan rating dari sini?Atribut untuk dia:Bloomberg

Menurut Leuthold Group, S&P 500 berisiko turun 37 persen jika kelipatan penjualan dan laba kembali ke tingkat rata-rata sejak 1995, titik pemicu yang dipilih untuk menangkap pergeseran ke atas yang luas dalam penilaian.

Raksasa teknologi yang dikenal sebagai FAAMG (Facebook, Amazon, Apple, Microsoft dan Alphabet’s Google) dapat menghadapi nasib serupa, menurut Gina Martin Adams dan Michael Casper dari Bloomberg Intelligence. Dalam model mereka, premi grup ke pasar dapat menyusut 24 persen lagi jika kembali ke rata-rata selama tujuh tahun menjelang pandemi 2020.

Yang pasti, kalkulasi ini lebih merupakan latihan daripada prediksi, dan dimaksudkan untuk menunjukkan bagaimana harga telah meregang setelah bertahun-tahun memperoleh keuntungan teknis yang tiada henti. Penilaian tersebut menjelaskan volatilitas pasar yang mengkhawatirkan akhir-akhir ini, karena setiap laporan ekonomi disisir untuk implikasinya terhadap kebijakan Fed.

Inilah mengapa portofolio inti Leuthold minggu ini mengurangi kepemilikan ekuitasnya sebesar 3 poin persentase menjadi 55 persen.

“Karena pekerjaan evaluasi tertimbang kami untuk S&P 500 tampaknya hampir sama ekstrimnya dengan saat puncak gelembung teknologi, kami pasti dapat memilih untuk menarik lebih banyak chip dari meja,” kata Doug Ramsay, kepala investasi di Leuthold, menambahkan bahwa sebuah perusahaan menahan diri untuk tidak bergeser lebih jauh menuju Kejatuhan karena lebih banyak saham yang berpartisipasi dalam reli baru-baru ini.

READ  RF umumkan konferensi tentang aset digital, geopolitik, dan teknologi baru - Berita Saksi Mata

Kecemasan yang disebabkan oleh penilaian yang diperpanjang terlihat di mana-mana. Ketika harga komoditas melonjak dan pasar tenaga kerja AS mengetat, kekhawatiran bahwa inflasi akan bertahan dan memaksa The Fed untuk menarik kembali dari stimulus lebih cepat dari yang diharapkan, saham-saham teknologi kaya dijual, mendorong indeks Nasdaq 100 menuju bulan terburuk sejak dimulainya pasar saham. Pandemi pada Maret 2020.