POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ASX turun 0,9 buah, jatuh untuk sesi ketiga karena kekalahan teknologi membebani

Saham dalam bisnis perangkat lunak akuntansi cloud mengalami hari terburuk mereka di pasar saham sejak Maret tahun lalu, turun 13 persen menjadi $ 117,39. Kinerja besar itu adalah salah satu hari terburuk perusahaan sejak bergabung dengan ASX pada 2012.

Xero menambahkan lebih banyak pelanggan dalam enam bulan hingga 31 Maret dibandingkan periode yang sama, tetapi gagal memenuhi perkiraan analis untuk pertumbuhan laba meskipun EBITDA melonjak 39 persen menjadi NZ $ 191,2 juta.

Afterpay adalah kinerja terburuk ketiga dalam sesi tersebut, turun 5,4 persen menjadi $ 84,50, level terendah sejak minggu pertama Oktober.

Penurunan saham Afterpay menambah serangkaian posisi terendah untuk dibeli sekarang, mendorong kembali raksasa tersebut, yang hampir setengah turun dari tertinggi Februari.

Bukti dari AS tentang kenaikan harga konsumen telah memberikan tekanan pada sektor teknologi yang rentan terhadap inflasi, sehingga menggerus nilai pendapatan di masa mendatang. IHK AS inti untuk April mengalahkan ekspektasi sebesar 3 persen, peningkatan tertinggi dalam 25 tahun.

Perusahaan teknologi seperti Afterpay telah mencapai peringkat tinggi berdasarkan keuntungan yang dijanjikan jauh di masa depan, dan ketika inflasi melemahkan nilai keuntungan tersebut, hal itu membatasi bobot mereka pada nilai pasar perusahaan itu.

Indeks Australia membalikkan penurunan tajam di AS dengan S&Indeks blue-chip P500 turun 2,1 persen dalam perdagangan Rabu, penurunan terbesar sejak hari pertama Maret, ketika pasar berada dalam cengkeraman aksi jual cepat obligasi pemerintah.

Pelaku dua bulan lalu adalah pendorong di balik tindakan itu lagi: meningkatnya kekhawatiran bahwa jumlah standar dari stimulus fiskal dan moneter akan menyebabkan kenaikan harga secara tiba-tiba.

Aksi jual saham AS terjadi di tengah data yang menunjukkan bahwa harga konsumen melonjak 0,8 persen pada April, pembacaan bulanan terbesar sejak 2008, menambahkan bukti baru bahwa percepatan inflasi dapat memaksa bank sentral untuk bertindak.

READ  Kyshoen Jarrett kembali ke Tech, bergabung dengan tim sepak bola

Pasar lokal juga terpengaruh oleh hari terburuk bagi Perenti, sebuah perusahaan jasa pertambangan, yang mengatakan dalam sebuah pernyataan menjelang pembukaan pasar bahwa mereka mengharapkan penurunan laba.

Saham perusahaan turun 29,2 persen menjadi 69, level terendah hanya dalam waktu satu tahun, ketika pasar keuangan masih menyerap efek COVID-19.

Dolar Australia yang lebih kuat dan dampak berkelanjutan dari epidemi akan membebani laba operasi pada paruh kedua tahun fiskal 2021, mendorong perusahaan untuk menyesuaikan proyeksi pendapatan, yang pada Februari mengatakan akan sejalan dengan paruh tahun sebelumnya.

Perusahaan mengatakan, “Kami telah merevisi perkiraan kami dan sekarang mengharapkan pendapatan dan laba operasi untuk paruh kedua FY 21 menjadi lebih lemah dibandingkan dengan paruh pertama FY 21”.

Sektor perawatan kesehatan memimpin pasar saham, naik 1 persen, sementara saham energi naik 0,1 persen. Dua sektor itu adalah satu-satunya yang menyelesaikan hari di wilayah positif.

Whitehaven Cole adalah pemimpin hari itu. Perusahaan membukukan keuntungan 6,4 persen untuk mengirim harga sahamnya menjadi $ 1,25, sebagian mundur dari keruntuhan tajam sejak pertengahan April ketika saham menembus $ 1,80.

Perusahaan mengatakan dalam update operasi bahwa saham di Graincorp melonjak 5,2 persen menjadi $ 5,43 setelah perusahaan melaporkan peningkatan laba, didukung oleh permintaan global yang kuat untuk biji-bijian Australia.