POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wall Street melonjak setelah aksi jual karena perusahaan teknologi besar bangkit kembali

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 29 September 2021. REUTERS/Brendan McDermid

  • Facebook bangkit kembali saat layanan dilanjutkan setelah pemadaman
  • Teknologi, Energi dan Keuangan adalah salah satu perusahaan maju teratas
  • Pendapatan PepsiCo dari peningkatan perkiraan pendapatan tahunan
  • Indeks naik: Dow 1,22%, S&P 1,30%, Nasdaq 1,36%

5 Okt (Reuters) – Indeks utama Wall Street naik lebih dari 1% pada hari Selasa karena saham pertumbuhan rebound dari aksi jual tajam, sementara sektor sensitif siklus ekonomi tetap disukai menjelang data penggajian bulanan yang diawasi ketat akhir pekan ini.

Saham dengan pertumbuhan tinggi termasuk Apple Inc (AAPL.O), Amazon.com Inc (AMZN.O), Microsoft Corp (MSFT.O), Netflix Inc Saham Alphabet Inc (GOOGL.O) naik antara 0,4% dan 3,3% pada perdagangan sore hari.

Facebook Inc (FB.O) naik 1,9% setelah terpukul sehari sebelumnya, ketika aplikasi dan platform berbagi foto Instagram mogok selama berjam-jam sebelum mendapatkannya kembali di malam hari.

Delapan dari 11 sektor utama Indeks S&P 500 diperdagangkan lebih tinggi. Energi (.SPNY) dan teknologi (.SPLRCT) memimpin kenaikan, sementara real estat pertahanan (.SLPRCR) dan utilitas (.SPLRCU) tertinggal sebagai tanda bahwa investor secara bertahap berubah lebih berisiko.

Sektor yang disebut nilai lainnya juga naik termasuk sektor keuangan (.SPSY) dan perbankan (.SPXBK).

“Tidak mungkin untuk terlalu khawatir tentang penurunan pasar yang sangat sederhana ini, yang sebagian besar terkonsentrasi pada saham teknologi dengan harga tinggi,” kata David Bahnsen, kepala investasi di Bahnsen Group.

“Sektor energi … telah mengungguli pasar selama periode paling bergejolak tahun ini dengan margin yang signifikan. Rotasi dan pergeseran kepemimpinan sedang berlangsung selama gelombang volatilitas pasar terbaru ini, dan ini bukan hanya tentang penghindaran risiko untuk uang. Risiko ada dalam cerita.”

READ  Anjing husky peringkat 18 minggu ini

S&P 500 berada di jalur untuk hari keempat berturut-turut dengan pergerakan 1% di kedua arah. Terakhir kali indeks mengalami begitu banyak volatilitas adalah pada November 2020, ketika naik atau turun sebesar 1% atau lebih selama tujuh sesi berturut-turut.

Sebagian besar saham teknologi terpukul keras pada hari Senin karena imbal hasil Treasury AS melonjak di tengah kekhawatiran tentang kemungkinan default pemerintah AS.

Presiden Joe Biden mengatakan pemerintah federal dapat melanggar batas utang $28,4 triliun dalam default bersejarah kecuali Partai Republik bergabung dengan Demokrat dalam pemungutan suara untuk menaikkannya dalam dua minggu ke depan. Baca lebih lajut

kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities di New York.

Investor sekarang menantikan rilis data ketenagakerjaan September pada hari Jumat yang dapat membuka jalan bagi penghentian program pembelian aset Federal Reserve AS.

Menambah taruhan untuk pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut adalah data terbaru, yang menunjukkan peningkatan belanja konsumen, aktivitas pabrik yang dipercepat dan pertumbuhan inflasi yang meningkat.

Data dari Institute for Supply Management menunjukkan bahwa indeks aktivitas non-manufaktur di Amerika Serikat naik ke angka 61,9 bulan lalu dari 61,7 di Agustus. Baca lebih lajut

Pada 11:56 EDT, Dow Jones Industrial Average naik 413,19 poin, atau 1,22%, menjadi 34416,11, S&P 500 (.SPX) naik 56,02 poin, atau 1,30%, menjadi 4.356,48, dan Nasdaq Composite. Indeks (.IXIC) naik menjadi 143,66 poin atau 1,36% menjadi 14.449,14 poin.

PepsiCo Inc (PEP.O) naik 1,4% karena perkiraan pendapatan setahun penuh meningkat. Baca lebih lajut

Masalah di muka melebihi jumlah pecundang dengan 1,83 banding 1 di Bursa Efek New York dan 1,54 banding 1 di Nasdaq.

READ  Tech Mahindra bekerja sama dengan universitas olahraga terbaik di dunia, Universitas Loughborough

Pelaporan tambahan oleh Shriyashi Sanyal dan Devik Jain di Bengaluru; Diedit oleh Anil de Silva dan Magu Samuel

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.