POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Berkembang – Saham mencapai level terendah enam minggu di tengah kekhawatiran China, penurunan teknologi

* Jatuhnya Baidu, Alibaba dan Tencent

* Rubel memimpin kerugian di Eropa, Timur Tengah dan Afrika

* Menunggu bank Rumania dan Polandia

(Reuters) – Saham pasar berkembang mencapai level terendah enam minggu pada hari Selasa di tengah kekhawatiran tentang pasar properti China dan karena krisis teknologi menyebar dari Amerika Serikat sementara memudarnya sentimen risiko merugikan sebagian besar mata uang.

Kekhawatiran tentang default oleh perusahaan real estat China tumbuh setelah Fitch menurunkan peringkat Sinic Holdings, dan karena investor mencerna upaya China Evergrande untuk melikuidasi tumpukan utangnya yang besar senilai $300 miliar.

Pasar juga mengalami penurunan tajam dalam saham teknologi AS, dengan Baidu Group yang terdaftar di Hong Kong dan Alibaba Group dan Tencent, beberapa saham pasar berkembang terbesar, turun antara 1% hingga 1,5%.

Indeks Ekuitas Pasar Berkembang MSCI turun sekitar 0,3%, sementara indeks teknologi berat Korea Selatan turun 1,9%.

Kenaikan hasil Treasury AS mempengaruhi sebagian besar mata uang pasar berkembang, dengan rubel Rusia memimpin kerugian awal di Eropa, Timur Tengah dan Afrika, turun 0,4%.

Investor sedang menunggu pemerintah untuk mengungkap rencana untuk membeli mata uang asing yang dapat merugikan rubel.

Rubel mendapat sedikit dukungan dari kenaikan harga minyak, yang melonjak ke level tertinggi dalam hampir tiga tahun setelah OPEC+ mengatakan hanya akan meningkatkan pasokan secara bertahap.

Tetapi saham Rusia naik 0,8%, memimpin kenaikan di wilayah EMEA karena minyak dan gas kelas berat diuntungkan dari harga minyak mentah yang lebih tinggi. Saham Gazprom naik 1,3 persen.

Investor khawatir harga komoditas yang lebih tinggi dapat memicu inflasi dan mengganggu aktivitas ekonomi, terutama di pasar negara berkembang.

READ  Chandler memindahkan Jacobs ke Colorado

Sementara teknologi memimpin penurunan, penjualan ada di mana-mana dengan hanya energi dan utilitas yang menunjukkan kenaikan. — dan untuk alasan yang jelas bahwa kenaikan harga energi telah memicu kekhawatiran setidaknya inflasi yang bergejolak jika bukan stagflasi langsung, tulis analis di Mizuho dalam sebuah catatan.

“Defisit ganda” dan/atau inflasi yang tinggi, mata uang pasar berkembang yang terkena kenaikan biaya impor energi, dapat tertahan atau terdepresiasi lebih buruk meskipun dolar melemah. “

Ekonomi global telah mengalami kenaikan inflasi yang tajam tahun ini, didorong oleh harga komoditas yang lebih tinggi, dan penghapusan pembatasan terkait COVID telah menyebabkan rebound dalam aktivitas ekonomi.

Beberapa bank sentral pasar berkembang telah memulai siklus kenaikan suku bunga tahun ini, sebagai tanggapan atas suku bunga yang lebih tinggi. Investor sekarang menunggu kemungkinan kenaikan di Rumania di kemudian hari, sementara bank sentral Polandia juga diperkirakan akan menaikkan suku bunga minggu ini.

Tetapi dengan inflasi AS yang juga meningkat, potensi tindakan Fed yang agresif telah membebani pasar negara berkembang dalam beberapa sesi terakhir.

Untuk GRAFIK tentang kinerja pasar FX di pasar negara berkembang pada tahun 2021, lihat tmsnrt.rs/2egbfVh Untuk GRAFIK tentang kinerja MSCI Emerging Index pada tahun 2021, lihat tmsnrt.rs/2OusNdX

Untuk berita paling penting di pasar negara berkembang

Untuk laporan pasar Eropa Tengah, lihat

Untuk laporan pasar Turki, lihat

Untuk laporan pasar Rusia lihat (Laporan oleh Ambar Warrick, Editing oleh Ed Osmond)