POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah COVID-19: Wabah terparah di Asia dan Asia Tenggara

Kasus yang bertambah, variabel yang meningkat, dan pembatasan yang diperbarui terus menunjukkan bahwa pandemi virus corona masih jauh dari selesai. Laporan mengatakan peningkatan wabah baru-baru ini terutama mempengaruhi Asia dan Asia Tenggara Associated Press.

  • Pada hari Rabu, tiga kematian terbesar di dunia dalam satu hari berasal dari negara-negara Asia, menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia.
  • Perkembangan politik di banyak negara telah memperumit upaya respons COVID-19 yang sudah sulit, menurut AP.

Inilah yang terjadi dengan virus corona di wilayah tersebut.

5. Wabah COVID-19 di Thailand

Beberapa minggu yang lalu, Thailand mengalami salah satu wabah terburuk di dunia. Pada awal Juli, sistem perawatan kesehatan sudah mulai runtuh di bawah peningkatan permintaan, lapornya Berita Gurun.

  • Peningkatan di negara ini terus mendorong kasus dan kematian ke rekor baru hampir setiap hari, dilaporkan Saluran Berita Asia.
  • Kamis, Thailand melaporkan 13,655 Kasus Baru – Rekor jumlah kasus baru COVID-19 untuk hari kedua berturut-turut, menurut Channel News Asia.
  • Kasus meningkat 83% minggu lalu, menurut data dari Waktu New York.

Gelombang terbaru wabah di Thailand didorong oleh varian delta bersama dengan tingkat vaksinasi yang rendah dan pembatasan penguncian yang terlalu sedikit di belakang, menurut British Guardian. Berita Gurun.

  • Hanya 16% Dari 69 juta penduduk Thailand yang menerima satu dosis, menurut Channel News Asia.
  • “Saya meminta maaf kepada orang-orang bahwa National Vaccine Institute tidak dapat menyediakan jumlah yang cukup dari vaksin yang sesuai untuk situasi ini,” katanya. Nakorn PremsryKepala Institut Vaksin Nasional, Rabu per Channel News Asia.

Untuk mengelola COVID-19 dalam jangka pendek, Thailand telah memperluas pembatasan penguncian. Untuk pengelolaan virus jangka panjang, negara tersebut telah secara resmi memulai proses bergabung dengan COVAX, inisiatif distribusi vaksin yang didukung PBB, dilaporkan. Saluran Berita Asia. Sejauh ini, Thailand menjadi satu-satunya negara Asia Tenggara yang belum bergabung dalam inisiatif tersebut.

READ  Seribu pengungsi masih dalam ketidakpastian karena kesepakatan AS hampir selesai

4. Wabah COVID-19 di India

Dalam jumlah absolut, India terus menyaksikan salah satu wabah COVID-19 paling mematikan di dunia. Negara ini terus melaporkan beberapa jumlah kasus harian tertinggi dan kematian harian, menurut Siapakah data.

  • Pada hari Rabu, India melaporkan jumlah kematian satu hari tertinggi di dunia – 3.998 kematian baru akibat COVID-19 – dan jumlah kasus baru tertinggi kedua – 42.015 kasus baru – menurut data dari Siapakah.
  • Menurut angka resmi, lebih dari 31,2 juta orang telah terinfeksi dan 418.000 orang telah meninggal karena COVID-19 di India, menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia.
  • Menurut sebuah studi baru-baru ini tentang kematian akibat virus di India, antara 3 juta dan 4,7 juta kematian tidak dihitung, menurut surat kabar Inggris The Guardian. Berita Gurun.

Sementara jumlah kasus dan kematian di India tetap tinggi dalam jumlah absolut, negara itu telah mengalami penurunan 9% dalam kasus selama seminggu terakhir, menurut The New York Times data.

3. Merebaknya COVID-19 di Rusia

Rusia saat ini mengalami lonjakan baru kasus COVID-19 yang didorong oleh varian delta, menurut Reuters. Negara ini juga menemukan kasus terisolasi dari varian gamma yang berasal dari Brasil.

  • Pada hari Rabu, Rusia mencatat angka kematian tertinggi ketiga di dunia, per Siapakah data.
  • Pada hari Kamis, negara itu mencatat 796 kematian baru, yang merupakan rekor baru untuk kematian dalam satu hari Moskow Times.

Minggu ini, Rusia mengalami peningkatan 3% dalam kasus dan rata-rata 24.221 kasus baru setiap hari, menurut data dari Waktu New York.

2. Wabah COVID-19 di Myanmar

Myanmar saat ini mengalami gelombang virus corona terburuk sejauh ini, dilaporkan CNN. Peningkatan terakhir didorong oleh variabel delta, vaksinasi rendah dan sistem perawatan kesehatan yang runtuh. Ketegangan politik yang sedang berlangsung dan ketidakpercayaan yang mendalam antara masyarakat dan junta militer yang berkuasa – yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta Februari – memperburuk situasi yang mengerikan. CNN.

  • Kasus COVID-19 di Myanmar meningkat sebesar 105% Selama seminggu terakhir, menurut data dari The New York Times.
  • Negara ini memiliki rata-rata harian 5472 kasus baru, menurut data New York Times.
READ  Menkeu: Indonesia imbangi ekonomi dengan dukungan pandemi

Laporan di lapangan menggambarkan gelombang kasus dan kematian saat ini bahkan lebih dahsyat, menurut AP. Pasokan oksigen pun semakin menipis. Ratusan dokter dan profesional medis lainnya – banyak di antaranya telah memimpin atau berpartisipasi dalam protes anti-militer – dilaporkan telah diserang atau ditangkap oleh militer. CNN.

  • “Anda tidak dapat menyerang COVID-19 dan menyerang dokter, perawat, dan klinik secara bersamaan,” katanya. Tom Andrews, pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia di Myanmar, menurut CNN.
  • “Inilah yang membuat situasi buruk secara dramatis menjadi lebih buruk di Myanmar,” katanya.
  • “Seluruh sistem perawatan kesehatan berantakan,” kata Andrews. “Jumlah orang yang terinfeksi baru saja muncul, dan tidak ada yang mempercayai dewan militer ini untuk memberi mereka informasi, perawatan kesehatan, atau vaksin yang mereka butuhkan untuk mengatasi pandemi ini.”

“Ini benar-benar bencana,” kata Andrews. “Ini menghancurkan imajinasi. Hal ini di luar kendali.”

1. Indonesia COVID-19 Indonesia

Selama seminggu terakhir, Indonesia telah muncul sebagai hotspot baru untuk COVID-19 di seluruh dunia Berita Gurun. Negara telah dihancurkan oleh seseorang Wabah terburuk di dunia in selama berminggu-minggu.

  • Negara mengalami 56% Terjadi peningkatan kasus dalam seminggu terakhir ini, menurut data dari The New York Times.
  • Indonesia mengatakan pekan lalu bahwa Indonesia telah mencatat jumlah kasus baru terbesar di dunia CNBC.
  • Kematian harian telah mencapai titik tertinggi baru karena sistem perawatan kesehatan negara itu terus runtuh di bawah wabah saat ini CNBC.

Bahkan jika kasus di Indonesia mulai melambat, dokter memperkirakan jumlah kematian COVID-19 akan meningkat dalam beberapa minggu mendatang, menurut CNBC. Yang terburuk mungkin belum berakhir bagi Indonesia.