POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tingkat kematian akibat COVID-19 meningkat di Asia Tenggara di tengah ledakan besar

Indonesia telah mengalihkan produksi oksigen hampir seluruhnya ke penggunaan medis semata-mata untuk memenuhi kebutuhan pasien COVID-19 yang kesulitan bernapas. Rumah sakit yang penuh sesak di Malaysia terpaksa merawat pasien di lapangan. Di tempat lain di Asia Tenggara, pekerja pemakaman bekerja siang dan malam untuk memenuhi permintaan yang suram akan kremasi dan penguburan baru.

gambar dari Kremasi di krematorium terbuka Selama puncak epidemi di India, dunia ketakutan pada bulan Mei. Tetapi dalam dua minggu terakhir, tiga negara di Asia Tenggara – Indonesia, Malaysia dan Myanmar – telah melewati puncak tingkat kematian per kapita mereka di India, dengan varian delta yang lebih menular memicu gelombang baru virus corona di wilayah tersebut.

Rekor jumlah kasus baru yang dilaporkan di negara-negara di seluruh kawasan telah menyebabkan sistem perawatan kesehatan berjuang untuk mengatasinya dan pemerintah berjuang untuk menerapkan pembatasan baru untuk mencoba memperlambat penyebaran penyakit.

Ketika Eric Lam dinyatakan positif COVID-19 dan dirawat di rumah sakit pada 17 Juni di negara bagian Selangor, Malaysia, pusat wabah negara itu, koridor rumah sakit pemerintah sudah penuh sesak dengan tempat tidur karena tidak ada ruang di bangsal.

Itu sebenarnya lebih baik daripada di beberapa rumah sakit lain di Selangor, negara bagian terkaya dan terpadat di Malaysia, di mana tidak ada tempat tidur gratis sama sekali dan pasien dilaporkan dirawat di lantai atau di atas tandu. Pemerintah sejak itu menambahkan lebih banyak tempat tidur rumah sakit dan menggeser lebih banyak bangsal untuk pasien COVID-19.

Lam, 38, yang dirawat di rumah sakit selama tiga minggu, ingat pernah mendengar mesin yang berbunyi bip terus-menerus di samping tempat tidur pasien selama dua jam sebelum seorang perawat datang untuk menghentikannya. Dia kemudian mengetahui bahwa pasien telah meninggal.

READ  Sebuah studi menemukan bahwa negara-negara di Timur Tengah menghadapi bahaya kenaikan suhu | Berita krisis iklim

Abhishek Ramal, Asia, mengatakan ada sejumlah faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan baru-baru ini di kawasan itu, termasuk orang-orang yang bosan dengan pandemi yang membiarkan tindakan pencegahan runtuh, tingkat vaksinasi yang rendah dan munculnya varian delta, yang pertama kali terdeteksi di India. Koordinator Kesehatan Darurat Pasifik untuk Palang Merah.

“Dengan langkah-langkah yang diambil negara, jika orang mengikuti dasar-dasar mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak dan vaksinasi, kita akan melihat penurunan kasus dalam dua minggu ke depan dari sekarang,” kata Ramal. Yang berbasis di Malaysia.

Sejauh ini, bagaimanapun, Langkah-langkah penguncian nasional Malaysia Itu tidak menurunkan tingkat infeksi harian. Negara berpenduduk 32 juta ini mengalami peningkatan kasus harian menjadi lebih dari 10.000 pada 13 Juli untuk pertama kalinya, dan mereka tetap tinggal di sana sejak itu.

Tingkat vaksinasi masih rendah tetapi meningkat, dengan hampir 15% dari seluruh populasi divaksinasi dan pemerintah berharap untuk memvaksinasinya pada akhir tahun.

Para dokter dan perawat bekerja tanpa lelah untuk mencoba dan mengikuti, dan Lamm adalah salah satu yang beruntung.

Setelah kondisinya awalnya memburuk, ia ditempatkan di ventilator di unit perawatan intensif yang terisi penuh dan perlahan pulih. Dia dipulangkan dua minggu lalu.

Tetapi dia kehilangan ayah dan saudara iparnya karena COVID-19, dan saudara lelaki lainnya masih menggunakan ventilator.

“Saya merasa terlahir kembali dan diberi kesempatan kedua untuk hidup,” katanya.

Dengan populasi besar hampir 1,4 miliar orang, India masih memiliki Jumlah total kematian COVID-19 telah meningkat dari negara-negara Asia Tenggara. Tetapi rata-rata tujuh hari kematian COVID-19 per juta orang memuncak pada 3,04 pada bulan Mei, menurut situs web sains Our World in Data, dan terus menurun.

READ  Eksportir perikanan pertanian mengkhawatirkan target $2,08 miliar karena pengiriman menurun

Indonesia, Myanmar dan Malaysia telah mengalami peningkatan tajam sejak akhir Juni, dan kematian COVID-19 tujuh hari rata-rata masing-masing 4,37, 4,29 dan 4,14 per juta, pada hari Rabu. Kamboja dan Thailand juga mengalami peningkatan kuat dalam kasus dan kematian akibat virus corona, tetapi sejauh ini rata-rata tujuh hari mereka masing-masing 1,55 dan 1,38.

Masing-masing negara di tempat lain memiliki tingkat yang lebih tinggi, tetapi peningkatan di Asia Tenggara sangat mengkhawatirkan untuk kawasan yang secara luas mempertahankan angka rendah di awal pandemi.

Dengan pengalaman India sebagai pelajaran, Rammal mengatakan, sebagian besar negara telah merespons dengan relatif cepat dengan pembatasan baru untuk memperlambat virus corona dan mencoba memenuhi kebutuhan semakin banyak orang yang dirawat di rumah sakit yang sakit parah.

“Orang-orang di daerah ini berhati-hati, karena mereka melihatnya tepat di depan mereka – 400.000 kasus sehari di India – dan mereka benar-benar tidak ingin mengulanginya di sini,” katanya.

Tetapi langkah-langkah ini membutuhkan waktu untuk mencapai efek yang diinginkan, dan negara-negara sekarang berjuang untuk menghadapinya.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, dengan populasi sekitar 270 juta orang, mencatat 1.449 kematian pada Kamis, hari paling mematikan sejak awal pandemi.

Kasus virus corona harian hingga pertengahan Juni sekitar 8.000, tetapi kemudian mulai meningkat dan mencapai puncaknya minggu lalu Lebih dari 50.000 infeksi baru setiap hari. Karena tingkat pengujian di Indonesia rendah, jumlah sebenarnya dari kasus baru diyakini jauh lebih tinggi.

Ketika rumah sakit di sana mulai kehabisan oksigen, pemerintah turun tangan dan memerintahkan produsen untuk mengalihkan sebagian besar produksi dari keperluan industri dan mengalokasikan 90% untuk oksigen medis, naik dari 25%.

READ  APLF ASEAN kembali ke Bangkok

Sebelum krisis saat ini, negara membutuhkan 400 ton oksigen untuk keperluan medis per hari; Dengan peningkatan tajam dalam kasus COVID-19, penggunaan harian meningkat lima kali lipat menjadi lebih dari 2.000 ton, menurut Wakil Menteri Kesehatan Dante Saxono.

Meski produksi oksigen saat ini sudah mencukupi, Lia Partakusuma, Sekjen RS Assn di Indonesia, mengatakan ada masalah distribusi sehingga beberapa rumah sakit masih mengalami kekurangan.

Di Indonesia, sekitar 14% populasi telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, Terutama dari Sinovac Chinese Cina.

Ada kekhawatiran yang berkembang bahwa Sinovac kurang efektif terhadap varian delta, dan baik Indonesia maupun Thailand sedang merencanakan dosis booster vaksin lain untuk petugas kesehatan yang divaksinasi Sinovac.