POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Filipina melarang perjalanan dari Malaysia dan Thailand untuk membatasi penyebaran delta

MANILA (Reuters) – Filipina akan melarang masuknya pelancong dari Malaysia dan Thailand, serta memperketat pembatasan di kawasan Manila, dalam upaya mencegah penyebaran virus corona jenis delta yang menular, kata juru bicara kepresidenan Filipina, Jumat.

Juru bicara kepresidenan Harry Roque mengatakan dalam pidato nasional bahwa larangan perjalanan akan berlaku mulai Minggu dan berlangsung hingga akhir Juli.

“Langkah ini diambil untuk mencegah penyebaran lebih lanjut dan transmisi komunitas varian COVID-19 di Filipina,” kata Roque.

Filipina sebelumnya telah melarang masuknya pelancong dari delapan negara, termasuk Indonesia dan India.

Untuk mencoba mencegah penularan lokal lebih lanjut dari varian delta, Presiden Rodrigo Duterte menempatkan wilayah metropolitan, sebuah urban sprawl dari 16 kota yang menampung lebih dari 13 juta orang, dan empat kabupaten di bawah pembatasan virus corona yang lebih ketat hingga akhir Juli.

Olahraga dalam ruangan dan tempat konferensi, tempat wisata dalam ruangan dan pusat kebugaran tidak diperbolehkan untuk melakukan bisnis, sementara kapasitas operasi untuk makan di dalam dan luar ruangan telah dikurangi.

Selain itu, anak-anak berusia antara 5 dan 17 tahun tidak akan diizinkan meninggalkan rumah mereka.

Filipina telah mencatat 47 kasus delta, delapan di antaranya aktif, dan tiga kematian.

Dengan lebih dari 1,53 juta infeksi dan hampir 27.000 kematian, Filipina memiliki jumlah kasus dan infeksi virus corona tertinggi kedua di Asia Tenggara, setelah Indonesia.

(Laporan oleh Neil Jerome Morales; Disunting oleh Ed Davies)

READ  Pejabat AS: lumpur dapat memperumit kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina