POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Voucher peningkatan teknologi F-35 hingga tahun 2025;  Versi “terpotong” di musim gugur

Voucher peningkatan teknologi F-35 hingga tahun 2025; Versi “terpotong” di musim gugur

F-35 yang dilengkapi dengan Tech Refresh Three, yang sebelumnya diperkirakan akan dikirim pada pertengahan tahun ini, tidak akan dikirimkan hingga tahun 2025, kata pejabat Lockheed Martin dalam laporan pendapatan kuartal pertama pada tanggal 23 April. Sementara itu, mereka berharap untuk menghadirkan versi paket perangkat keras/perangkat lunak yang disebut “terpotong” pada musim gugur ini.

CEO Jim Taiclet mengatakan akan ada dua versi TR-3: versi “kemampuan pelatihan tempur” yang akan dikirimkan pada kuartal ketiga tahun ini dan versi “kemampuan tempur penuh” pada tahun 2025. F-35 yang baru dibuat dengan TR-3 Menunggu selesainya pengujian dan integrasi. Ada sekitar 70 pesawat disimpan di lokasi yang tidak diketahui menunggu lampu hijau untuk pengiriman.

Kantor Program Gabungan mengatakan beberapa bulan yang lalu bahwa mereka sedang mendiskusikan peluncuran paket TR-3 yang “dipotong” agar pengiriman dapat dilakukan kembali dan mencegah gangguan lebih lanjut pada unit-unit di sejumlah negara yang telah menunggu F-35.

Penundaan ini disebabkan oleh masalah rantai pasokan terkait komponen TR-3 serta pengujian konfigurasi yang sedang berlangsung, yang mencakup prosesor dan paket perangkat lunak, serta peralatan baru lainnya yang memastikan F-35 Block 4 ditingkatkan menjadi pesawat tempur internasional. .

“Kami mengekstraksi semua perangkat lunak melalui semua perangkat keras baru dan mengintegrasikannya ke seluruh pesawat,” kata Taiclet, yang “membutuhkan waktu lebih lama dari perkiraan tim kami.”

Sementara itu, Kantor Program F-35 mengatakan program Blok 4 akan “ditata ulang,” dengan banyak kemampuan yang direncanakan kini ditunda hingga tahun 2030an.

Sebagai akibat dari pengujian dan penundaan pasokan, Taiclet mengatakan hanya 75 hingga 110 F-35 yang akan dikirimkan pada tahun 2024, dibandingkan target 156 pesawat. Bahkan jadwal yang paling sederhana pun mengasumsikan “penerimaan komponen tepat waktu,” katanya.

Program F-35 sebagian besar dilakukan secara bersamaan, dengan “pengembangan, produksi dan pemeliharaan” yang semuanya terjadi secara bersamaan, yang dapat menciptakan kemacetan, kata Taiclet.

READ  Kesepakatan Meta Giphy yang gagal dapat mengakhiri pengeluaran Big Tech

“Kami menyatukan semua sumber daya yang relevan di seluruh perusahaan kami dan berkolaborasi erat dengan pelanggan dan pemasok kami untuk sepenuhnya menerapkan kemampuan TR-3 yang dinantikan semua orang,” katanya.

Dia mengatakan stabilitas sistem meningkat dari versi perangkat lunak sebelumnya menjadi “konfigurasi yang mampu melakukan pelatihan tempur” dan pengujian penerbangan konfigurasi ini sekarang sedang berlangsung. Lockheed “mematangkan sistem hingga sekitar 95 persen kemampuan TR-3 dalam program uji penerbangan ini, dengan pembaruan perangkat lunak yang berkelanjutan untuk mendukung pengenalan kemampuan di seluruh program Blok 4 dan seterusnya,” tambah Taiclet.

Kapasitas yang terpotong berarti bahwa Lockheed Martin “dapat menyerahkan pesawat ini ke tangan komandan skuadron dan sayap serta komandan regional sehingga mereka dapat mulai melatih pilotnya dan melatih organisasi pemeliharaannya, serta mendapatkan infrastruktur dasar dan suku cadang serta peralatan. dan semuanya.” Yang lainnya.” Unduhan perangkat lunak final untuk versi ini akan tersedia “dalam beberapa bulan ke depan.” Namun, dia bersikeras bahwa pesawat tersebut “dapat dikerahkan dalam operasi tempur sebenarnya” jika diperlukan.

Versi 1 disebut 40P01 dan akan keluar “ketika kodenya stabil, mampu dan dapat dipelihara untuk mengirimkan pesawat TR-3 yang dikonfigurasi untuk digunakan dalam pelatihan tempur,” tetapi hanya dengan Versi 2 – 40P02 – kemampuan tempur penuh akan tersedia, JPO dikatakan. diwujudkan.

JPO mengatakan mitra F-35 dan “pemangku kepentingan” lainnya telah menyetujui kriteria untuk menerima pengangkutan TR-3.

Ketika TR-3 sepenuhnya dikirimkan, pengguna sudah memahami “pola operasional dan prosedur bagaimana pesawat sebenarnya diterbangkan dalam pertempuran,” kata Taiclet.

Meskipun ada penundaan TR-3, F-35 tetap laris, katanya. Baru-baru ini menjadi Republik Ceko Negara kedelapan belas yang membeli pesawatAmerika Serikat setuju untuk menjual pesawat tambahan ke Singapura.

READ  Ledakan teknologi Silicon Valley sekarang membantu bisnis lokal saat karyawan kembali ke kantor - NBC Bay Area

Lockheed mengapresiasi kesamaan ini dengan apa yang dilakukan oleh eksekutif program F-35 Letjen Michael Schmidt, yang mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata DPR pada tanggal 16 April bahwa seluruh program Blok 4 harus “ditata ulang” karena masalah pasokan dan logistik. Penundaan pengujian dan persyaratan shift.

Dalam kesaksian setebal 25 halaman yang disiapkan untuk sidang tersebut, yang berakhir tak lama setelah sidang dimulai, Schmidt mengatakan bahwa “tinjauan teknis mendasar” dari F-35 “memperkirakan bahwa banyak kemampuan Blok 4 tidak akan dikirimkan hingga tahun 2030-an karena kerumitan teknisnya. inefisiensi perangkat lunak, sumber daya manusia dan keuangan, kapasitas pengujian penerbangan, kualitas dan kapasitas laboratorium, dan kurangnya persyaratan khusus.

GAO dalam beberapa kesempatan mendesak Kongres untuk memisahkan Blok 4 dari keseluruhan program F-35 dan menjadikannya program akuisisi besar; Karena biaya dan kerumitannya, lebih baik menyoroti permasalahannya. JPO berencana membuat “subprogram” ini tahun depan, kata Schmidt.

Schmidt mengakui kepada komite DPR bahwa “pengiriman TR-3 memakan waktu yang sangat lama.”

Dia menjelaskan bahwa desain perangkat keras TR-3 belum sepenuhnya matang, dan ini merupakan “faktor utama yang mempersulit integrasi perangkat lunak”. Dampaknya adalah “penurunan produktivitas manufaktur suku cadang yang diperlukan untuk produksi pesawat terbang.” Hal ini pada gilirannya menyebabkan “penggunaan perangkat lunak untuk mengatasi tantangan kematangan desain perangkat keras”. “Kami memiliki arsitektur perangkat lunak yang kuat, tetapi hingga perangkat keras yang mendasarinya benar-benar matang, F-35 akan terus kesulitan dalam efisiensi integrasi perangkat lunak,” demikian temuan tinjauan independen terhadap arsitektur perangkat lunak.

Taiclet mengatakan ada hikmahnya dalam situasi ini dan bahwa perusahaan sedang beradaptasi dengan perubahan perangkat lunak yang diberlakukan, sehingga akan ada “peningkatan bertahap dalam kemampuan fungsi bertahap setiap beberapa tahun.” Dia menunjukkan bahwa Kementerian Pertahanan baru-baru ini memperpanjang umur layanan yang diharapkan dari pesawat tersebut

READ  Cepat: Perusahaan teknologi di balik pemadaman internet menjelaskan mengapa situs web utama tidak aktif di seluruh dunia Berita Sains & Teknologi

Peluncuran dua tahap TR-3 “akan menjaga produksi kami tetap pada jalurnya pada tahun 2024” dengan mengurangi jumlah pesawat yang harus disimpan Lockheed, kata Jay Malave, kepala keuangan Lockheed.

Malave juga mengakui bahwa memperluas TR-3 menjadi dua edisi dapat merugikan profitabilitas pada gelombang 15-17, karena waktu pengiriman mempengaruhi pembayaran kemajuan dan biaya insentif.

Lockheed melanjutkan upaya “anti-kerapuhan” dengan basis pemasok F-35 untuk memastikan ada banyak vendor untuk suku cadang dan komponen, kata Taiclet.

Dia menambahkan bahwa pandemi Covid-19 menegaskan bahwa “kita memerlukan sumber kedua dan mungkin ketiga serta keragaman geografis… Mengadakan sumber di luar Amerika mungkin bukan ide terbaik,” bahkan jika lebih banyak pasokan menyebabkan harga lebih tinggi.

Misalnya, Taiclet mengatakan pasokan kanopi F-35 adalah “salah satu pendorong penurunan terbesar kami,” yang menunjukkan bahwa perusahaan tersebut hanya bergantung pada satu pemasok untuk barang tersebut.

Dalam kesaksian yang disiapkan untuk HASC, Schmidt mengatakan bahwa JPO berupaya mengurangi konkurensi dalam program tersebut, dan bahwa Blok 4 yang “dikonsep ulang” telah “menetapkan Titik Keputusan Kemampuan (CDP) untuk mengevaluasi secara ketat kematangan teknis perangkat keras dan perangkat lunak serta kesiapan untuk pengenalan ke dalam keluarga pesawat produksi F.” -35.

Ia mengatakan bahwa peningkatan yang dikonsep ulang tersebut kini mencakup 88 peningkatan kemampuan yang “penting”, dan hal ini mencakup “kemampuan gabungan untuk peperangan elektronik; komunikasi, navigasi dan identifikasi; senjata baru untuk mitra selain senjata khusus AS, dan “kemampuan mitra yang unik .”

Blok 4 harus terdiri dari “apa yang sebenarnya dapat ditawarkan oleh industri,” kata Schmidt.