POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vietnam sedang berupaya untuk mentransfer teknologi mRNA di tengah masalah pasokan vaksin COVID-19

Petugas kesehatan menunggu giliran mereka saat Vietnam memulai peluncuran resmi vaksin Penyakit Coronavirus AstraZeneca (COVID-19) untuk petugas kesehatan, di Rumah Sakit Penyakit Tropis Hai Duong, Provinsi Hai Dung, Vietnam, 8 Maret 2021. Reuters / Than Hui File Foto

Vietnam sedang berusaha untuk mentransfer teknologi mRNA untuk memproduksi vaksin COVID-19 di dalam negeri, media pemerintah melaporkan pada hari Selasa, ketika para pejabat memperingatkan masalah pasokan hingga akhir tahun.

Vaksin MRNA, seperti yang dikembangkan bersama BionTech (22UAy.DE) dan Pfizer (PFE.N), merangsang tubuh manusia untuk membuat protein yang merupakan bagian dari virus, yang memicu respons imun.

Kantor Berita Vietnam melaporkan bahwa “mengingat terbatasnya pasokan ke Vietnam, terutama karena situasi COVID-19 menunjukkan perkembangan yang kompleks, Kementerian Kesehatan telah bertemu dengan perwakilan dari Organisasi Kesehatan Dunia untuk memfasilitasi negosiasi tentang transfer teknologi mRNA.”

Pemerintah berupaya membangun produksi vaksin dalam negeri setelah kemunduran manufaktur memperlambat peluncuran di beberapa negara.

Pembuat vaksin berada di bawah tekanan yang meningkat untuk merilis paten untuk membantu negara-negara miskin. BioNTech dan pembuat vaksin COVID-19 lainnya mengatakan bahwa mereka telah mentransfer pengetahuan produksi penting ke bagian lain dunia.

Pada hari Senin, BioNTech mengumumkan rencana untuk mendirikan pusat regional dan pabrik vaksin baru di Singapura. Baca lebih banyak

Vietnam dipuji karena rekornya dalam mengatasi wabah COVID-19 dengan cepat melalui pengujian massal yang ditargetkan dan program karantina yang ketat dan terpusat.

Tetapi wabah baru muncul akhir bulan lalu dan telah mencapai 25 dari 63 provinsi, dengan rekor 129 kasus harian dilaporkan pada hari Senin, meskipun infeksi masih relatif rendah pada 501 dalam dua minggu terakhir.

Vietnam mengatakan minggu lalu bahwa mereka bertujuan untuk mengelola semua dosis 928.800 AstraZeneca (AZN.L), yang sebagian besar datang melalui skema COVAX global, pada 15 Mei.

READ  Badan teknologi global menulis kepada pemerintah, mengatakan aturan keamanan siber baru akan membuat bisnis di India menjadi sulit

“Kementerian Kesehatan sedang berusaha untuk mendapatkan lebih banyak vaksin, dan kami berharap dapat menerima lebih banyak pada akhir tahun 2021, tetapi itu tidak akan cukup untuk mengimunisasi masyarakat,” kata Wakil Perdana Menteri Vu Duc Dam dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

“Setidaknya antara sekarang dan akhir 2021, Vietnam harus mengambil tindakan untuk memerangi COVID-19 seolah-olah belum menerima vaksin apa pun.”

Kriteria Kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.