POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

vidyut tech financing: Perusahaan pembiayaan EV Vidyut Tech mengumpulkan $4 juta dalam ekuitas dan pembiayaan utang

Startup pembiayaan kendaraan listrik dan manajemen siklus hidup kendaraan Vidyut Tech mengatakan Kamis bahwa pihaknya telah mengumpulkan $4 juta dalam campuran ekuitas dan pembiayaan utang yang dipimpin bersama oleh Force Ventures, Veda VC, dan ahli strategi energi bersih.

Beberapa nama terkemuka dalam ekosistem startup ikut serta dalam babak ini: Sujit Kumar, Mitra Pendiri Udaan; Sahel Barua, salah satu pendiri Delhivery; Kunal Shah, salah satu pendiri Cred; Sriharsha Majetti, salah satu pendiri Swiggy; Rajat Verma adalah salah satu pendiri Lohum.

Setelah pendanaan, startup ini bertujuan untuk bermitra dengan lebih banyak pembuat kendaraan listrik dan berekspansi ke lebih banyak wilayah. Ini juga akan menggandakan jumlah tim kredit, teknik, dan penjualan.

Didirikan pada tahun 2021, Vidyut Tech terutama melayani pemilik armada kendaraan komersial dengan memberi mereka pembiayaan kendaraan listrik dan rencana kepemilikan yang menghilangkan risiko memiliki baterai. Startup tersebut telah bermitra dengan pembuat kendaraan listrik seperti Mahindra, Attigreen, Euler Motors, dan OSM Vehicles untuk menyediakan apa yang diklaimnya sebagai “solusi kepemilikan kendaraan unik bagi pemilik kendaraan komersial.”

Pemilik kendaraan niaga dapat membeli kendaraan tanpa memiliki baterai, sehingga menurunkan biaya awal pembelian kendaraan listrik dibandingkan dengan kendaraan diesel.

Temukan cerita yang penting bagi Anda



Perusahaan mengklaim bahwa persyaratan uang muka untuk kendaraan listrik 2,5 hingga 3 kali lebih mahal daripada kendaraan diesel. Kepemilikan baterai dan kewajiban terkait berada pada Vidyut Tech.

Perusahaan mengatakan memiliki akses eksklusif ke data pengujian kendaraan dan baterai dari pembuat kendaraan listrik yang dapat digunakan untuk membangun model penjaminannya.

Startup tersebut dapat mengatasi masalah ketidakpastian masa pakai baterai dan mahalnya biaya penggantian baterai yang berkisar antara 40 hingga 50% dari nilai sebuah mobil, yang membuat pemilik kendaraan niaga enggan membeli baterai.

READ  Penghasilan teknologi akan segera dimulai. Harapkan banyak pembicaraan tentang ketidaksempurnaan.

Setelah tiga hingga lima tahun menggunakan baterai dalam kendaraan listrik, masa pakainya memburuk dan baterai biasanya langsung didaur ulang di mana berbagai elemen seperti litium, nikel, dan magnesium diekstraksi secara terpisah untuk digunakan kembali.

Vidyut Tech mengklaim akan bisa mendapatkan nilai sisa dengan menjual aki lama untuk berbagai kasus penggunaan seperti penyimpanan energi, dan memberikan aki baru kepada pemilik kendaraan secara gratis. Vidyut Tech telah bermitra dengan NBFC dan memberikan suku bunga efektif hingga 7% kepada kliennya.

“Kebutuhan terbesar bagi konsumen untuk membuka adopsi komersial kendaraan listrik adalah pembiayaan cerdas,” kata Xitij Kothi, salah satu pendiri Vidyut Tech. “Sementara pabrikan peralatan asli (OEM) mendorong batas teknologi kendaraan listrik, pasar tertinggal dalam inovasi di bidang pembiayaan. Siklus hidup dan perjalanan kepemilikan kendaraan listrik sangat berbeda dengan kendaraan ICE. Itu kebutuhan pasar solusi pembiayaan yang disesuaikan untuk kendaraan listrik.” Di Vidyut Kami memanfaatkan teknologi EV, didukung oleh mitra OEM kami, untuk membangun rangkaian teknologi yang secara fundamental mengubah pengalaman kepemilikan.”

Kothi telah bekerja di banyak unicorn, termasuk Swiggy, Rivigo, dan Flipkart. Salah satu pendiri lainnya, Gaurav Srivastava, telah bekerja dengan EV dan berbagi startup mobilitas Bounce dan Boston Consulting Group, yang beroperasi di sektor otomotif.

“Ada permintaan yang sangat besar dan perubahan strategi yang sedang berlangsung untuk perusahaan besar di seluruh industri yang kini menggerakkan rantai pasokan mereka menuju energi bersih dan menyambut solusi teknologi,” kata Udhan Kumar. “Namun, dalam skala besar di India, kekuatannya terletak pada membuka nilai dari pemilik armada kecil dan konsumen yang pada akhirnya akan mendorong adopsi.”

tetap terinformasi teknologi Dan Berita Startup itu penting. Berlangganan Untuk buletin harian kami untuk berita teknologi terbaru yang harus dibaca, dikirim langsung ke kotak masuk Anda.