POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Venezuela menjadi negara modern pertama yang kehilangan semua gletsernya » Explorersweb

Venezuela menjadi negara modern pertama yang kehilangan semua gletsernya » Explorersweb

Dalam peristiwa yang penting dan sangat meresahkan ini, para ilmuwan telah menurunkan peringkat gletser di Andes Venezuela menjadi sekadar “ladang es”. Perubahan kondisi Gletser Humboldt – juga dikenal sebagai La Coruna – menjadikan Venezuela negara kontemporer pertama di planet ini yang kehilangan seluruh gletsernya.

“Negara-negara lain kehilangan gletsernya beberapa dekade lalu setelah berakhirnya Zaman Es Kecil, namun Venezuela bisa dibilang negara pertama yang kehilangan gletsernya di era modern,” kata Maximiliano Herrera, ilmuwan iklim dan sejarawan cuaca. Penjaga. Ia menambahkan bahwa Indonesia, Meksiko, dan Slovenia kemungkinan besar akan menjadi negara berikutnya yang menerima penghargaan yang meragukan tersebut.

Meskipun hamparan es yang secara resmi dikenal sebagai Gletser Humboldt masih berukuran dua hektar, menjadi gletser bukanlah soal ukuran – atau setidaknya bukan soal ukuran saja.

“Ahli glasiologi sering menggunakan standar 0,1 kilometer persegi [10 hectares] Sebagai definisi umum, massa es apa pun yang lebih besar dari ukuran ini tetap harus berubah bentuk karena beratnya sendiri [to count as a glacier]”, jelas ahli glasiologi James Kirkham dan Miriam Jackson BBC.

Hal ini pasti tidak lagi terjadi pada La Corona.

Laki-laki tabah yang terakhir

Gletser Humboldt kurang lebih adalah gletser terakhir yang bertahan di Venezuela. La Coruna terletak di ketinggian lebih dari 5.000 meter di pegunungan Sierra Nevada de Mérida, dan disertai oleh lima gletser lainnya. Pada tahun 2011, kelima rekannya telah menghilang.

Gletser harus mengalir ke bawah karena beratnya sendiri. No Corona tidak melakukan itu lagi. Foto: Hendrik Sanchez / Wikimedia Commons

Hal ini mendorong para pejabat dan ilmuwan untuk memantau Humboldt dengan cermat. Pemerintah Venezuela bahkan baru-baru ini memasang selimut termal di atas sisa-sisanya dalam upaya menghentikan atau membalikkan proses pencairan. Ada optimisme bahwa Humboldt bisa mencapai tahun 2030 atau lebih.

READ  PM Luksemburg di rumah sakit, hewan kebun binatang divaksinasi: Buletin COVID-19

El Nino

Namun El Niño yang buruk dan gejolak politik di Venezuela menghilangkan harapan tersebut. Pada saat gangguan mereda dan para ilmuwan dapat melanjutkan pemantauan Sungai Humboldt, massa es yang mengakar di dalamnya telah menghilang.

“Di wilayah Andes di Venezuela, ada beberapa bulan yang mengalami anomali bulanan sebesar 3 hingga 4 derajat Celcius di atas rata-rata tahun 1991-2020,” kata Herrera..

Mark Maslin, ilmuwan bumi di University College London, mengatakan mencairnya gletser kecil seperti Sungai Humboldt tidak akan berkontribusi terhadap kenaikan permukaan laut. Namun kejadian seperti ini menunjukkan tren yang sedang berlangsung. Ada juga implikasi yang lebih luas.

“Kehilangan [the Humboldt Glacier] “Hilangnya lebih dari sekedar es itu sendiri, ini juga mewakili hilangnya banyak jasa ekosistem yang disediakan oleh gletser, mulai dari habitat mikroba yang unik hingga lingkungan dengan nilai budaya yang tinggi,” kata Caroline Clauson, ahli glasiologi di Universitas Durham.

“Venezuela kini telah kehilangan seluruh gletsernya benar-benar melambangkan perubahan yang dapat kita lihat di seluruh kriosfer global akibat perubahan iklim yang sedang berlangsung.”

Ladang es di puncak gunung

Ladang es (atau lapisan es, jika berada di puncak gunung), seperti yang ada di Pulau Ellesmere di Arktik Kanada, masih ada, menyusut dan akhirnya menghilang. Alirannya tidak seperti gletser. Foto: Jiri Kobalenko