POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membersihkan 'Tungku Pembakaran' Mendorong Keyakinan Baru di Vietnam

Membersihkan 'Tungku Pembakaran' Mendorong Keyakinan Baru di Vietnam

Di tengah panasnya kampanye antikorupsi di Vietnam, kobaran api berkobar dengan dahsyat, melahap para pejabat Partai Komunis bagaikan api kering. Ada yang dengan cepat dikesampingkan, ada pula yang karier politiknya berubah menjadi bara api.

Pada awalnya, situasi ini sepertinya mengindikasikan krisis kepemimpinan dengan pemecatan lima dari 18 anggota Politbiro, dua presiden, presiden Majelis Nasional, dan dua perdana menteri. Namun penurunan korupsi pada akhirnya menunjukkan prospek ekonomi yang lebih baik bagi Vietnam.

Tampaknya Nguyen Phu Trong, Sekretaris Jenderal Partai Komunis Vietnam yang berusia 80 tahun, tidak melakukan upaya apa pun dalam mengatasi tingkat korupsi yang merajalela di negara tersebut.

Arahan “tungku yang menyala-nyala” untuk mendukung transparansi dan tata kelola pemerintahan yang baik tidak luput dari perhatian para investor asing, yang merupakan salah satu penerima manfaat dari biaya bisnis yang lebih rendah, penyederhanaan proses birokrasi, dan penghapusan kelompok-kelompok kepentingan yang sudah mengakar dan seringkali korup. .

Dalam sistem politik Vietnam, prinsip “sentralisme demokratis” dan “kepemimpinan kolektif dan tanggung jawab individu” merupakan pilar fundamental yang mengatur organisasi dan kerja Partai Komunis Vietnam.

Kongres Nasional Ketigabelas mengeluarkan resolusi yang menetapkan jalur pembangunan negara untuk periode 2021-2030. Rotasi pejabat senior tidak mengganggu kelangsungan pemerintahan dan tidak menyimpang dari arah kebijakan di Vietnam.

Sebaliknya, mereka berupaya memperkuat sistem politik dan bergerak maju dengan penerapan kebijakan-kebijakan penting yang diratifikasi selama konferensi tersebut.

Bagaimanapun, perekonomian Vietnam yang dinamis, yang membuat iri semua negara di Asia Tenggara, telah berada pada jalur pertumbuhan yang stabil, didorong oleh permintaan domestik yang kuat dan industrialisasi yang berorientasi ekspor selama lebih dari dua dekade.

Banyak ekonom memperkirakan Vietnam, sebagai anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Kawasan Mekong Raya, akan mencapai pertumbuhan ekonomi yang pesat, mendorong “Harimau Asia” yang terkenal itu menjadi negara ke-20.kamu Perekonomian terbesar di dunia pada tahun 2050

READ  China Menghukum Lebih dari 600.000 Pejabat pada 2021 Di Tengah Tindakan Pencegahan Korupsi Xi

Penghargaan harus diberikan atas tindakan cepat dan berani Trong dalam memecat pejabat partai yang didiskreditkan. Partai ini secara luas mengakui bahwa pemberantasan korupsi sangat penting untuk menciptakan lingkungan bisnis yang menguntungkan dan adil, termasuk bagi investor internasional.

Baru-baru ini, Vietnam mengambil tindakan tegas dalam kasus yang melibatkan pengembang real estate Phan Thien Phat Group. Meskipun skandal penipuan senilai US$12 miliar telah menarik perhatian publik dan internasional serta mempunyai dampak jangka pendek, dalam jangka panjang skandal ini akan membantu mendorong perkembangan sistem keuangan yang sehat.

Pengadilan Rakyat Kota Ho Chi Minh menjatuhkan hukuman mati pada Truong My Lanh, ketua Phan Thi Minh Phat Holding Group, pada 11 April. Gambar: X Tangkapan Layar

Secara khusus, Bank Negara Vietnam bertindak cepat untuk meyakinkan para deposan, memperkuat pengawasan dan meningkatkan transparansi dalam sistem perbankan di tengah skandal tersebut, yang menyebabkan ketua Grup Phan Thien Phat dijatuhi hukuman mati karena perannya dalam penipuan perbankan besar-besaran.

Kampanye Burning Oven merupakan kelanjutan dari upaya antikorupsi yang telah dilakukan sebelumnya. Komite Pengarah Anti Korupsi Pusat Komisi Anti-Korupsi (CACSC), yang dibentuk pada tahun 2013, telah mengarahkan penyelidikan dan penuntutan di lebih dari 800 kasus korupsi, menurut sebuah laporan. diam.

Namun, hal ini tidak berarti bahwa perusahaan yang mempunyai hubungan politik tidak memperoleh manfaat yang lebih besar dari kampanye antikorupsi dibandingkan perusahaan yang tidak memiliki hubungan politik. Namun analisis terbaru menunjukkan bahwa kampanye antikorupsi secara luas membantu meningkatkan efisiensi investasi sektor publik.

Permasalahannya tentu bukan hal baru: konsep korupsi telah diakui secara resmi dalam 6 dokumen tersebutkamu Konferensi Nasional tahun 1986. Saat itu, korupsi dianggap sebagai kejahatan sosial yang dapat dicegah melalui metode pemeriksaan yang ketat.

Pada tahun 2003, Vietnam telah menandatangani perjanjian Konvensi PBB Melawan Korupsi (Konvensi PBB Melawan Korupsi). Ratifikasi selesai pada tahun 2009 namun negara tersebut telah berpartisipasi dalam Rencana Aksi Anti-Korupsi di Asia.

READ  ASEAN Paralympic Games: Forum Asia Pasifik memuji Indonesia atas kesiapannya

Menurut survei Indeks Daya Saing Regional (PCI) tahun 2021 yang diselesaikan oleh Kamar Dagang dan Industri Vietnam, tingkat perusahaan yang membayar biaya informal, atau yang kadang-kadang disebut sebagai “amplop merah,” telah turun dari 70% pada tahun 2006 menjadi 41,4 %. Pada tahun 2021.

Inisiatif anti-korupsi yang dilakukan Trong didasarkan pada kemajuan tersebut dan telah memperkuat kredibilitas Partai Komunis di dalam dan luar negeri. Hal ini bisa dibilang berdampak kecil terhadap komitmen Vietnam terhadap reformasi liberalisasi, karena pemerintah terus menerapkan kebijakan yang mendukung pertumbuhan ekonomi, pasar modal dan sektor perbankan.

Sementara itu, Vietnam terus menaiki tangga nilai tambah. Ekspor utama Vietnam ke Amerika Serikat telah beralih dari tekstil dan pakaian ke produk-produk teknologi tinggi, dengan banyak produk Apple kini diproduksi di Vietnam.

Ekspor barang-barang teknologi tinggi negara ini meningkat dari 13% pada tahun 2010 menjadi 42% pada tahun 2020, menurut sebuah laporan. S Panjangdosen di Levy School of Business Universitas Santa Clara.

Meskipun menghadapi hambatan geopolitik global akibat perang di Ukraina, konflik Israel-Gaza, dan kekhawatiran yang terus-menerus mengenai resesi di negara-negara maju, Bank Dunia Mereka memperkirakan perekonomian Vietnam akan tumbuh sebesar 5,5% pada tahun 2024 dan 6% pada tahun 2025.

Setelah lahirnya Republik Demokratik Vietnam, Presiden Vietnam saat itu, Ho Chi Minh, memberikan peringatan dini kepada masyarakat tentang keserakahan, dengan mengantisipasi bahwa hal ini akan berubah menjadi masalah nasional yang serius.

Doi moi“, atau pembaruan, jalan negara menuju penciptaan ekonomi pasar berorientasi sosialis yang pertama kali dimulai pada tahun 1986, menciptakan banyak peluang baru untuk penyuapan dan penipuan.

Ketimpangan ekonomi yang mencolok akibat peralihan dari sentralisasi ke perdagangan bebas dan ekonomi pasar telah menciptakan kesenjangan gaji yang sangat besar antara sektor publik dan swasta.

READ  Biden bergabung dengan KTT ASEAN yang dilewatkan Trump setelah 2017 - Asia Pasifik

Saat ini, suap masih tersebar luas di seluruh masyarakat Vietnam, suap sering kali ditawarkan kepada polisi, departemen penerimaan sekolah, dan peluang kerja.

Ada satu penyebab jelas terjadinya korupsi di kalangan pejabat pemerintah: gaji yang sangat rendah. Misalnya, gaji pokok bulanan seorang hakim distrik adalah $253, sedangkan gaji seorang guru sekolah hanya $100 per bulan. Peneliti Laporan ini menyoroti betapa rendahnya gaji masih berkontribusi terhadap korupsi.

Upah yang rendah berkontribusi terhadap korupsi di Vietnam. Foto: Facebook

Kini kampanye antikorupsi yang dilakukan Trong berdampak besar pada sektor real estat dan industri terkait, yang menyumbang setidaknya 16% PDB. Jumlah kasus kriminal yang belum pernah terjadi sebelumnya di sektor real estat Vietnam telah berdampak luas pada pasar real estat di seluruh negeri.

Namun, perubahan dalam rantai pasokan global yang menguntungkan Vietnam, termasuk upaya AS untuk memisahkan diri dari Tiongkok, secara bersamaan telah menyebabkan lonjakan permintaan lahan pabrik.

Upaya-upaya pemberantasan korupsi yang ambisius di Vietnam telah menyebabkan banyak pejabat mengundurkan diri, merangsang pembaruan di kalangan pejabat partai, dan pada akhirnya membangun kepercayaan terhadap partai dan lingkungan bisnis Vietnam yang lebih luas.

Kampanye ini telah secara efektif mengingatkan birokrasi yang sklerotik bahwa tindakannya diawasi secara ketat oleh otoritas yang berwenang. Kegelisahan yang terjadi di kalangan pejabat dan masyarakat umum dapat membuka jalan bagi reformasi politik lebih lanjut untuk menghilangkan penyebab korupsi yang sudah lama ada.

James Burton adalah peneliti senior non-residen di Johns Hopkins University Foreign Policy Institute/School of Advanced International Studies dan penulis Letters from the South China Sea: Navigating to Common Ground.