POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Utah Tech membangun ruang permainan baru untuk tim esports universitas – St George News

Jalan. George – Di bawah lantai treadmill, dinding panjat tebing, kolam renang, dan rak beban, lanskap kompetitif yang berbeda telah menemukan rumah baru di pusat kinerja manusia Utah Tech yang besar: eSports atau esports.

Seorang pemain Utah Tech Esports berkompetisi secara online, foto tidak bertanggal, St. George, Utah | Gambar milik Danny Finnigan, St. George’s News

Ruang klub baru dilengkapi dengan empat TV layar lebar berdampingan, Nintendo Switch, Xbox One, dan 12 PC gaming tangguh yang disediakan melalui kemitraan universitas dengan Dell. Dua komputer multi-layar mengelola platform siaran online klub, di mana anggota klub dapat bergabung dari jarak jauh.

Danny Finnigan, presiden klub dan siswa senior yang mempelajari desain interaksi, berbicara tentang tujuan klub dan bagaimana Utah Tech mendekati lanskap esports yang sangat kompetitif, di mana Pemain video game dapat menghasilkan jutaan dolar setiap tahun.

“Dengan gameplay, ada banyak kedalaman di hampir setiap game baru,” kata Finnegan. “Dalam hal esports, Anda dapat menghabiskan ratusan dan ribuan jam, mendapatkan pengalaman baru, bertemu orang baru, dan meningkatkan level permainan Anda.”

“Banyak pemain kami adalah penonton yang tidak terjangkau, orang-orang yang tidak menghadiri acara besar di kampus, acara olahraga. Mereka seperti pertapa, tetapi mereka dapat menemukan komunitas di sini yang memiliki minat yang sama, dan mereka dapat menemukan sekolah. semangat bersama kami.”

Tumbuh dengan video game seperti “Pokemon”, Finnegan mulai berkompetisi dalam turnamen berlangganan di “Super Smash Bros” ketika ia berusia 16 tahun.

Finnegan mengatakan turnamen pertamanya adalah turnamen yang tak terlupakan. Dia pergi ke sekelompok kecil pemain di Game Haven di St. George, tanpa mengenal pemain lain. Turnamen itu adalah eliminasi ganda. Finnegan segera kehilangan kedua pertandingannya.

“Ya, saya benar-benar ditampar, tetapi saya juga bertemu dengan beberapa teman saya yang paling tinggi.”

READ  Maskapai asing yang datang ke India melaporkan 15 kendala teknis dalam 16 hari terakhir: Kepala Ditjen Perhubungan Udara
Pemain Utah Tech Esports bersaing dalam kejuaraan di Atwood Innovation Plaza, foto tak bertanggal, St. George, Utah | Gambar milik Danny Finnigan, St. George’s News

Meski “ditampar” dalam kekalahan, Finnegan terus mengikuti turnamen lokal, mengasah keterampilan bermainnya dengan menganalisis gaya bermainnya dan pertandingan pemain lain, dan mencatat kesalahan apa yang bisa dilakukan. Pada akhirnya, Finnegan secara konsisten memenangkan tempat pertama di turnamen.

Kesuksesannya membawanya untuk mengatur turnamen sendiri dan bergabung dengan tim esports di Utah Tech, di mana dia melatih pemain “Super Smash Bros” dan memimpin klub.

Klub esports memiliki “hari lab terbuka” di mana setiap anggota dapat memasuki ruang klub dan memainkan permainan pilihan mereka. Namun, sebagian besar aktivitas klub berkisar pada enam tim permainan kompetitif, satu untuk setiap pertandingan: “Overwatch 2”, “Valorant”, “Call of Duty”, “Rocket League”, “Super Smash Bros: Ultimate” dan “League ” “Dari legenda”.

Setiap tim memiliki posisi yang berbeda dalam daftar tim, dengan umumnya satu pemain pengganti per tim. Setiap tim memiliki uji coba di awal semester.

“Kami memiliki pelatih dan manajer yang disiapkan untuk setiap tim yang menempatkan jadwal di antara mahasiswa yang sibuk untuk mendapatkan kelompok pelatihan,” Finnegan menjelaskan. “Kami mengajari pelatih tentang berbagai strategi yang dapat mereka gunakan untuk mengelola tim mereka dan mendorong mereka untuk meneliti permainan meta dan menonton permainan profesional.”

Utah Tech Esports bersaing dalam kejuaraan tim tag, foto tak bertanggal, St. George, Utah | Gambar milik Danny Finnigan, St. George’s News

Mirip dengan dunia olahraga, pelatih esports di Utah Tech menempatkan pemain mereka melalui latihan dan pertandingan dalam video game yang mengisolasi dan mengembangkan keterampilan khusus yang unik untuk setiap permainan. Pelatih menekankan pentingnya komunikasi yang jelas antar pemain untuk menyesuaikan permainan dengan kompetisi di setiap pertandingan.

Tim mengikuti saat pelatih berjalan melewati pertandingan dan menganalisis kesalahan tim dan lawan serta kekuatan mereka, seperti pelatih sepak bola yang menganalisis film pertandingan sebelumnya.

READ  Inisiatif Keterampilan Inovator Mendukung Lebih Banyak Pekerjaan Teknologi

“Kami berlatih dua kali seminggu, tiga kali seminggu. Biasanya kami tidak bisa melewati itu karena ini adalah mahasiswa yang memiliki pekerjaan, biasanya, dan kami tidak ingin membebani,” kata Finnegan.

Latihan tim didasarkan pada video game. League of Legends, misalnya, memiliki durasi pertandingan rata-rata 30-40 menit, yang membuat latihan lebih lama.

Finnegan mengatakan esports Utah Tech bertengkar dan bersaing dengan perguruan tinggi lain, seperti Utah Valley University dan Southern Utah University dalam turnamen skala besar, dan Utah Tech esports menyelenggarakan turnamen Super Smash Bros mingguan di Atwood Innovation Plaza.

Tergantung pada ukuran turnamen sepanjang tahun, hadiah uang tunai dapat berkisar dari $20 hingga $1.000.

Finnegan mengatakan bahwa meskipun ada beberapa perbandingan antara esports dan esports, ia suka menganggap esports sebagai entitasnya sendiri. Dia mengatakan bahwa salah satu esports yang memiliki kekuatan lebih dari banyak olahraga fisik adalah aksesibilitas.

Utah Tech Esports bersaing dalam kejuaraan tim tag, foto tak bertanggal, St. George, Utah | Gambar milik Danny Finnigan, St. George’s News

Utah Tech Esports memiliki sekitar 200 anggota semester lalu, dan sekitar 600 orang mengikuti halaman Instagram klub dan server Discord. Finnegan mengharapkan klub untuk terus berkembang. Setelah gedung serikat mahasiswa selesai dibangun di kampus, klub esports akan bergerak lagi untuk lebih memperluas ruang anggota yang tersedia

Pada 11 November, Finnegan mengatakan, Utah Tech akan menyelenggarakan acara permainan terbuka dengan sponsor negara bagian Utah. Olahraga Ken Garve.

Acara ini bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi untuk bermain game, terhubung dengan pemain lain, dan belajar lebih banyak tentang bersaing dalam esports tingkat tinggi.

Hak Cipta St. George’s News, SaintGeorgeUtah.com LLC, 2022, semua hak dilindungi undang-undang.