POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Usher, Babyface diberikan pada peringatan 90 tahun Apollo

Usher, Babyface diberikan pada peringatan 90 tahun Apollo

NEW YORK — Ikon dan legenda adalah beberapa dari banyak kata yang menggambarkan Usher dan Babyface, dan pada hari Selasa mereka diberi gelar resmi dari Teater Apollo.

Teater bersejarah di lingkungan Harlem, New York, merayakan hari jadinya yang ke-90 dengan dua maestro musik di pesta musim semi tahunannya.

“Kami sangat senang menghormati Usher dengan Icon Award dan Babyface dengan Legacy Award,” Michelle Eubanks, presiden dan CEO Teater Apollo, mengatakan kepada USA TODAY di karpet merah. “Mereka adalah seniman-seniman transformatif. Mereka mempunyai dampak global.”

Manfaatnya termasuk pertunjukan penghormatan dari generasi berikutnya dari talenta kulit hitam, termasuk tarian rutin hingga lagu-lagu hit Usher oleh hampir 50 pemain muda yang mengambil alih panggung dan penyanyi Saint Harrison, Leon Thomas, Avery Wilson, dan Karen White yang meminjamkan suara mereka ke berbagai acara. Karakter wajah bayi. Lagu.

“Ada ruang bagi kita semua. Kita harus memberi semangat (artis potensial) dan berbicara tentang kehidupan kepada kaum muda. Kata 'penjaga gerbang' perlu dibuang,” kata Jordin Sparks kepada USA TODAY sebelum penampilannya. Lulusan “American Idol” itu menambahkan bahwa dia “sangat ingin” dianggap sebagai juri kompetisi menyanyi untuk membantu generasi berikutnya.

Untuk mengawali malam itu, Sparks menampilkan medley “Superstition”, “Respect”, dan “I’m Every Women” sebagai penghormatan terhadap aksi warisan yang sebelumnya menghiasi Apollo Stage.

Setelah Sparks membuat penonton menari, pembawa acara malam itu Kim Whitley mengirimkan tawa ke udara dengan lelucon tentang tanda-tanda gentrifikasi di Harlem (minuman vanilla Prancis dijual di jalan yang sama dengan Incense) dan menyindir tentang bagaimana dia mencoba memburu Usher untuk bernyanyi bersama di kediamannya di Las Vegas.

READ  Ayo, jangan bingung Matt Smith dengan lelucon 'Morbin Time'

Usher berbicara tentang menjadi “legenda termuda” saat menerima Penghargaan Ikon Apollo

Usher adalah orang pertama yang naik panggung untuk menerima penghargaannya, mengingat kenangan awalnya berada di Apollo, termasuk melihat mantan pembawa acara Amatir Apollo, Kiki Shepherd. “Mereka bilang kalau Anda bisa sampai ke New York, Anda bisa sampai di mana saja. Tapi kalau Anda bisa sampai ke Apollo, Anda bisa melakukan apa saja,” katanya. “Semua yang dilakukan Apollo memotivasi saya dalam berbagai cara.”

Pelantun “Good Good” itu memuji ibunya, Jonetta Patton, yang mengizinkannya bermimpi besar. “Saya selalu berbicara tentang fakta bahwa saya akan mampu melakukannya, dan saya memercayainya,” katanya. “Dia cukup berani untuk mendukung visi saya dan mendukung saya sebagai seorang seniman, sebagai seorang pria, dan sebagai seorang dermawan.

“Momen luar biasa telah terjadi di panggung ini,” lanjut Usher. “Malam ini saya bisa bergabung dengan warisan orang-orang luar biasa, seperti Harry Belafonte.” “Saya merasa seperti saya yang termuda di antara para legenda, tetapi untuk beberapa alasan, saya juga merasa seperti saya mungkin menjadi pionir tertua saat ini. Di satu sisi, ini entah bagaimana menempatkan saya di ruang baru yang sangat klasik ini.” Saya sangat senang bisa mendapatkan momen ini.”

Asher berharap dia “memiliki kesempatan untuk bertemu Kiki Shepherd, tapi saya tidak pernah menjadi seorang amatir karena saya menjadi seorang mayor,” candanya kepada penonton yang riuh. Dia kemudian menyindir: “Ngomong-ngomong, Kim Whitley, kamu tidak kembali ke sini untuk membuatku bernyanyi untukmu. Kamu tahu aku suka mereka yang lebih tua.”

Pelaku mengakhiri dengan sebuah catatan untuk istri barunya dan “sahabat” Jennifer Goicoechea: “Saya sangat senang kita akan melakukan ini bersama.”

READ  Tiffany Stratton memenangkan pertandingan tangga wanita

Usher berbicara tentang pertunjukan Super Bowl-nya, Dia mengungkapkan lagu paling “pribadi” di album barunya: “Oh, Aku Hancur”

Babyface mengatakan dia tidak pernah membayangkan berada di panggung Apollo

Babyface, yang menerima bintang di Apollo Walk of Fame pada hari Senin, menyesalkan kepada penonton bahwa dia “biasanya jauh lebih menyenangkan” dalam pidato penerimaannya, namun bingung ketika datang ke Legacy Award perdana.

“Sejujurnya, saya tidak pernah melihat diri saya di Panggung Apollo,” kata penyanyi, penulis lagu, dan produser pemenang Grammy Award 12 kali itu. 'Saya selalu menjadi orang di belakang layar, menulis lagu untuk semua orang dan menghormati orang-orang seperti adik laki-laki saya Asher… Anda tahu dia akan sampai di sini, dia tahu dia akan sampai di sini. Saya sangat kagum karena dianggap sebagai bagian dari grup.”

Babyface menambahkan bahwa dia tidak melakukan perjalanan musik sendirian. “Saya terdorong. Tuhan hidup melalui saya dan berkata, 'Inilah yang harus kamu lakukan, dan inilah yang akan kamu lakukan.'

Babyface memberikan kinerja yang penuh perasaan, Penghargaan Whitney Houston di NPR Tiny Desk Gala: Tonton

“Orang-orang selalu bertanya kepada saya: 'Bagaimana kabarmu begitu rendah hati?'” “Saya tidak pernah merasa seperti saya melakukan semuanya, dan saya tidak pernah merasa seperti saya satu-satunya yang melakukannya,” tambahnya, memuji para penggemarnya “Saya ingin setiap orang di antara kamu untuk melakukan apa yang Aku lakukan.”

Musisi tersebut akhirnya tidak hanya naik ke panggung untuk menerima penghargaannya, namun ia mengakhiri malam itu dengan penampilan kejutan dari lagunya tahun 1989 “Whip Appeal” sementara panggung menyanyikannya.