POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pirajean Lees memanfaatkan pengaruh Jepang dan Spanyol Kyoko

Pirajean Lees memanfaatkan pengaruh Jepang dan Spanyol Kyoko

Studio Pirajean Lees memadukan ubin darah sapi dengan sambungan kayu yang rumit di restoran sushi Kioku dan bar sake, di dalam OWO Hotel di pusat kota London, untuk mencerminkan perjalanan sang koki.

Kyoko Terdiri dari bar di lantai dasar dan restoran di lantai atas Hotel Di dalam Kantor Perang Lama yang terdaftar Tingkat II* di Whitehall, yang pernah menjadi tempat departemen militer Pemerintah Inggris.

Beragan Liz Dia menciptakan Kyoko, yang berarti “memori” dalam bahasa Jepang, untuk menangkap sang ahli sushi Endo KazutoshiKenangan tinggal dan bekerja di Jepang dan Spanyol.

Kioku Bar terletak di lantai dasar The OWO

Bar satu kamar terletak di lantai dasar hotel, dapat diakses melalui pintu yang dibingkai dengan sambungan kayu halus yang terinspirasi oleh teknik pertukangan tradisional Jepang. Sashimono.

Para tamu akan disambut oleh meja resepsionis kayu ek yang dibuat khusus dengan sulaman permadani bunga dan detail kisi-kisi serta gudang sake dengan kontrol cahaya yang dilapisi papan gabus tambal sulam.

Semua furnitur Kioku dibuat khusus oleh Pirajean Lees, jelas salah satu pendiri studio James Lees.

Bar sake dengan bengkel tukang kayu
Barnya memiliki gudang sake yang dikontrol cahayanya

“Kami memiliki hasrat yang sama dalam mendongeng dan obsesi terhadap detail, mulai dari cara tangan Anda menyentuh sandaran kursi, hingga ketinggian meja,” kata sang desainer.

“Sejak awal, kami tahu bahwa tingkat perhatian terhadap detail di dalam harus sesuai dengan makanan yang disajikan.”

Pemutar rekaman yang dipesan lebih dahulu oleh Pirajean Lees
Rekaman Jepang dapat diputar pada meja putar khusus

Denah lantai bar dimodifikasi secara halus untuk memberikan “pemandangan lebih tinggi” dari setiap area tempat duduk yang intim, daripada memindahkan tamu ke sudut tersembunyi ruangan, kata Lees.

Berbagai macam sake disajikan di bar tengah yang besar dan melengkung, dihiasi dengan lapisan kayu yang rumit.

Restoran atap
Kioku Restaurant terletak di atap hotel

Ubin buatan tangan dan permadani jaring merah digunakan untuk membuat lantai, sedangkan dado merah tua dan dinding terakota alami juga menunjukkan pengaruh Spanyol pada ruangan tersebut.

READ  Peringkat TV Jumat, 10 Juni: Final Seri Terpesona - Dibatalkan, Tanpa Musim 5

Di salah satu sudut, terdapat meja putar untuk para tamu memutar rekaman pilihan Jepang dari koleksi pribadi Endo.

Dapur terbuka tempat sushi disiapkan
Detail busur diukir pada kursi makan

Kioku Restaurant terletak di dalam ruangan panjang di sisi utara rooftop hotel, dengan pemandangan pusat kota London yang indah. Restoran ini dimasuki melalui pintu kayu ganda, dan memiliki tata letak yang mirip dengan bar.

Bingkai kayu dan “portal” cermin berbentuk kotak digunakan untuk mendefinisikan ruang di ruang makan utama, yang mencakup jamuan makan berbentuk L dan kursi makan kayu ek yang dilapisi sutra Jepang bersulam.

Meja koki di seberang dapur terbuka
Meja koki diposisikan berseberangan dengan dapur terbuka

Detail busur pada kursi dipahat untuk meniru tempat duduk di hotel favorit Yokohama, Endo. Versi halus dari bentuk busur di lantai bawah tercermin di meja bar kayu.

Pirajean Lees membangun ruang makan pribadi dengan meja koki di salah satu ujung restoran, dibangun di atas teras cerutu luar ruangan yang menghadap ke halaman tengah OWO.

Balkon utama
Pemandangan panorama pusat kota London dapat dilihat dari teras utama

Perpanjangannya, ditutupi oleh atap kaca melengkung, diposisikan di seberang dapur terbuka agar para tamu dapat menyaksikan hidangan mereka disiapkan. Layar mesh yang dapat ditarik juga telah dipasang untuk memberikan privasi.

Teras utama mencakup meja dan kursi makan kayu dengan pelapis terakota dan mustard bergaya Mediterania dan dikelilingi oleh tanaman yang rimbun.

Di ujung teras, sebuah menara bersejarah yang menghadap ke St James' Park dan Horse Guards Parade, memiliki ruang makan pribadi delapan tempat duduk dengan tirai linen lembut dan meja kayu ek yang diterangi lampu gantung kertas beras berukuran besar.

Pirajean Lees memilih karpet kuning yang mencolok untuk lantai melingkar sebagai referensi matahari, sedangkan langit-langit melingkar dilukis dengan tangan dengan mural nila oleh seniman Inggris. Tess Newall Sebagai syair untuk bulan yang kontras – motif khas yang ditemukan dalam mitologi Jepang.

READ  Penjelasan mengakhiri 'Doctor Strange 2' dan menjawab semua pertanyaan Anda
Menara dengan ruang makan yang dapat menampung delapan orang
Menara bersejarah ini memiliki ruang makan pribadi lainnya

“Kami merancang untuk menciptakan ruang emosional yang didasarkan pada kisah mereka, bukan interior yang hanya didorong oleh estetika,” kata salah satu pendiri studio, Clemens Peragian.

Didirikan pada tahun 2017 oleh Pirajean dan Lees, studio ini telah menerapkan gaya eklektiknya pada banyak proyek lain di London – mulai dari interior “abadi” tempat musik Koko’s Members Club hingga restoran Mayfair bergaya Seni dan Kerajinan.

Fotografi dilakukan oleh Poli Total.