POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

URI, Indonesia Hormati 50 Tahun Kemitraan - URI News

URI, Indonesia Hormati 50 Tahun Kemitraan – URI News

Kingston, RI – 23 Juni 2022 – Universitas baru-baru ini merayakan ulang tahunnya yang kelima puluhkesepuluh Tahun kemitraannya dengan Republik Indonesia dalam acara yang meliputi tarian tradisional, pidato perwakilan universitas dan masyarakat Indonesia, serta pemberian piagam prestasi kepada 15 mahasiswa pertukaran dari negara kepulauan. Kemeriahan dibuka dengan tarian penyambutan tradisional “Lekok Polo” oleh mahasiswa pertukaran Aceh dari URI.

Lima pejabat pemerintah Indonesia datang ke Kampus Kingston URI untuk acara baru-baru ini, dari tujuh cabang pemerintah Indonesia dan dua universitas nasional, beberapa di antaranya tetap mengikuti pelatihan penilaian ekonomi biru selama seminggu. Zoom dihadiri puluhan pejabat Indonesia.

Presiden URI Mark Barlange, kiri, dan Yang Mulia Nova Iriansyah, Gubernur Provinsi Aceh, tersenyum saat penyerahan plakat. Gambar URI oleh Nora Lewis.

Perwakilan universitas segera menindaklanjuti pertemuan pribadi di Indonesia dengan masing-masing dari tujuh cabang pemerintah Indonesia di seluruh negeri, memajukan lima hingga 10 tahun ke depan perencanaan kemitraan URI dengan Indonesia dalam ekonomi biru, perubahan iklim, air bersih, dan banyak daerah lain.

“Kemitraan ini telah menjadi kesempatan yang menarik dan bermanfaat bagi URI dan Republik Indonesia, memberikan peluang yang sangat berharga untuk penelitian, pembelajaran dan pengajaran yang telah menghasilkan solusi nyata dan nyata untuk menekan isu-isu lokal dan global,” kata Mark Barlange, Presiden URI . “Saya berterima kasih kepada semua orang yang memungkinkan hubungan ini, termasuk para juara di tingkat nasional dan lokal. Saya yakin bahwa sumber daya laut yang luas dan kaya yang kita bagi dengan Republik Indonesia akan terus mendukung pekerjaan penting dalam ekonomi biru untuk 50 tahun lagi, dan saya berharap untuk Memperluas keberhasilan kerjasama ini.

Kelompok bahagia: Presiden URI Mark Barlange, baris kedua di tengah, bergabung dengan mahasiswa dan pejabat
Dari Indonesia untuk foto bersama. Gambar URI oleh Nora Lewis.

Yang Mulia Nova Iriansia, Gubernur Provinsi Aceh, menggambarkan acara tersebut sebagai “titik awal untuk kerjasama yang lebih luas antara pemerintah Indonesia dalam pengembangan sumber daya manusia dalam hal lima belas pertukaran pelajar. Kami sedang mencari dan berharap perbaikan di bidang lain, termasuk ekonomi pesisir dan laut, pengelolaan lingkungan, perubahan iklim iklim”.

READ  Perubahan iklim dapat memangkas ekonomi global sebesar $ 23 triliun pada tahun 2050

Gilweyn Yusuf, kepala perencana di Departemen Perencanaan Pembangunan Nasional, menerima gelar MA dan Ph.D. dari universitas tersebut, dan berkata, “Pulau Rhode adalah negara laut, dan Indonesia adalah negara laut. Kami telah menemukan negara global mitra di University of Rhode Island, yang bersedia membantu membimbing kami dalam implementasi strategi ekonomi biru dalam dekade berikutnya dari pembangunan nasional kita Yang kita butuhkan sekarang adalah rencana berorientasi aksi yang dapat diterapkan di Indonesia . Saya menantikan diskusi lebih lanjut tentang topik ini.”

kata Robert O. Blake Jr., mantan duta besar AS untuk Indonesia, “Saya tahu tidak ada universitas Amerika lain dengan sejarah panjang di Indonesia, tetapi juga berbagai program yang mengesankan yang berjalan dua arah. Generasi pejabat pemerintah Indonesia telah mendapat manfaat dari pelatihan URI. Demikian juga, mahasiswa URI memiliki kesempatan unik untuk melakukan perjalanan studi yang tak terhitung jumlahnya ke Indonesia sementara URI telah mendukung berbagai proyek penelitian untuk mempelajari dan mendukung kelautan dan pesisir dan perikanan Indonesia, sambil membantu membangun kapasitas Indonesia dalam pendidikan tinggi, yang adalah dasar dari pertumbuhan dan perkembangan setiap negara.”

Brooke Williams Ross, Direktur Pendidikan dan Kemitraan Bisnis Asia, telah menghabiskan 20 tahun bekerja di Indonesia. Dia menggambarkan hubungan itu sebagai “jembatan antara kekuatan URI dan institusi Indonesia.” Ross mengatakan MOU itu datang setelah beberapa dekade kesulitan yang dialami Indonesia ketika negara-negara penguasa lainnya berusaha untuk mengeksploitasi negara baru tersebut. Pada tahun 1972, Departemen Luar Negeri AS menghubungi Departemen Kelautan terkemuka di dunia, URI, untuk menanyakan apakah itu dapat membantu Indonesia mengembangkan hukum maritim.Negara ini terdiri dari 17.000 pulau yang membentang 3.000 mil, tetapi tidak diakui memiliki menguasai perairannya Profesor dan staf universitas membantu mengubah itu, dengan membantu mereka mempersiapkan Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Ketiga, di mana ia mengakui Indonesia memiliki kedaulatan penuh atas perairan teritorialnya.

READ  PT. Animus Bersama Cermerlang dan Virtual Internet Pte. Singapura telah mencapai kesepakatan untuk mendistribusikan aplikasi melalui jaringan 5G virtual

“Hari ini, Amerika Serikat dan Indonesia terus mendukung kemitraan URI dengan pemerintah Indonesia dalam pertukaran pelajar yang berfokus pada hal-hal seperti pengembangan ekonomi kelautan dan pesisir, perikanan dan budidaya, membangun kerangka kerja untuk kawasan lindung laut pertama di nusantara, pengelolaan perikanan berkelanjutan, dan mengelola ekonomi biru.” .

Ross mencatat bahwa para profesor, peneliti, dan mahasiswa URI telah melakukan kontak dengan setiap provinsi di Indonesia. “Pemerintah daerah, LSM, dan orang-orang di ruangan ini telah memberikan dampak langsung dan langgeng terhadap kehidupan ribuan pejabat, administrator, dan guru Indonesia, yang pada gilirannya telah memberi manfaat bagi jutaan orang di Indonesia. Dekan Kirby, serta lebih dari 100 profesor URI telah bekerja keras dalam Isu-isu seperti air bersih dan teknik kelautan.

“Yang lain datang ke URI untuk gelar Sarjana, Magister dan Ph.D. memperoleh keterampilan yang berharga dan kembali ke Indonesia untuk mendirikan beberapa organisasi pemerintah. Para mahasiswa ini tidak hanya memperluas pekerjaan mereka di bidang-bidang seperti kesehatan, lingkungan laut, budidaya dan teknik, tetapi juga dalam ilmu keperawatan, ilmu farmasi dan ilmu Terapan dan Pendidikan”.

Ross mengatakan Brown University, Johnson and Wales University dan Roger Williams University kini telah bergabung dalam upaya kolaboratif ini.

“Kemitraan kami telah menyebar ke seluruh nusantara,” kata Ross.

John Kirby, dekan School of Environment and Life Sciences di URI, juga berbagi hubungan lama dengan negara kepulauan itu. Dia mengingat hari-hari awal: “Itu adalah demokrasi baru, penuh dengan orang yang mencari kesempatan untuk menonjol. Sejak itu, kami memiliki banyak teman. Kami telah mengembangkan kemampuan belajar yang mendalam meskipun kami berada 11.000 mil jauhnya. Kami mencari cara yang kami bisa Selama ini kami mengembangkan pendekatan terpadu untuk pendidikan, dengan memberikan siswa kesempatan untuk memperoleh gelar serta belajar bahasa Inggris. Kami berharap dapat memperluas pengalaman ini di luar MESM (Magister Ilmu dan Manajemen Lingkungan ).

READ  Mitsubishi Jajaki Metode Pembakaran Bersama Biomassa untuk Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi di Indonesia

Kami berharap dapat membawa siswa ke sini dan mengirim siswa kami ke sana dan memberi mereka kesempatan untuk melihat budaya Di tempattidak hanya di TV atau diekspor di restoran.

“Tujuan kami adalah untuk berkembang, bahkan jika beberapa di antaranya virtual.”

Pernyataan ini ditulis oleh Hugh Markey.