POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebangkitan G7 dan bab tentang tata kelola global

Kebangkitan G7 dan bab tentang tata kelola global

Ada suatu masa ketika Kelompok Tujuh (G7), majelis negara-negara kaya, menjadi fokus pemerintahan global. Ini terjadi setelah krisis keuangan global 2008 ketika peer group yang lebih besar, G-20, menjadi sangat kuat sebagai koordinator kebijakan ekonomi global.

Gelombang telah berubah sejak invasi Rusia ke Ukraina, yang menyebabkan ketidakstabilan dan penataan ulang simpul-simpul geopolitik. Ketika para pemimpin G7 berkumpul awal minggu depan di Pegunungan Alpen Bavaria untuk pertemuan puncak tahunan mereka, tidak berlebihan untuk dicatat bahwa keputusan yang dibuat di Schloss Elmau akan memiliki implikasi luas bagi ekonomi global.

Yang pasti, G-20 tidak hilang sebagai platform utama kebijakan ekonomi global. Tetapi invasi Rusia mengungkapkan bahwa kelompok itu sangat terpecah. Negara-negara berkembang besar, khususnya Cina, serta India, Brasil, Afrika Selatan, dan Indonesia telah mengambil sikap netral terhadap konflik tersebut. Posisi mereka diwujudkan dalam Menteri Luar Negeri India S. Jaishankar yang baru-baru ini mengatakan bahwa krisis Ukraina adalah krisis Eropa yang harus diselesaikan.

“Eropa harus keluar dari mentalitas bahwa masalah Eropa adalah masalah dunia, tetapi masalah dunia bukanlah masalah Eropa,” kata Jaishankar.

Posisi negara-negara berkembang memiliki dampak langsung dan nyata pada G-20. Sementara birokrasi kelompok itu tetap utuh, dengan negara tuan rumah Indonesia akan diserahkan pada 2022 ke India tahun depan, jelas bahwa keterlibatan Rusia yang berkelanjutan membuat kelompok itu tidak mungkin mencapai sesuatu yang substansial. Pada bulan April, pada pertemuan para menteri keuangan G-20 di Washington, Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan sekelompok menteri Eropa menarik diri saat menteri keuangan Rusia mulai berbicara.

Untuk menambah campuran yang mudah terbakar ini Cina. Pemerintahan Biden dan mitranya di Eropa dan Asia sedang mencoba membangun koalisi global untuk melawan kenaikan ekonomi dan proyeksi kekuatan Beijing yang cepat. Invasi Rusia ke Ukraina dan dukungan nyata Beijing terhadapnya memberi G7 kesempatan untuk menggunakan penentangannya terhadap invasi Rusia, sejak akuisisi ilegal Krimea oleh Moskow pada 2014 dan pengusiran G8 berikutnya, untuk melawan China juga.

Setelah memberlakukan sanksi ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia, G7 sekarang beralih ke peran pra-2008 sebagai Komite Koordinasi Ekonomi Global. Pada pertemuan puncak mereka yang akan datang, para pemimpin akan membahas isu-isu kebijakan yang pernah menjadi bagian dari G-20 yang jauh lebih besar. Ini termasuk membentuk ekonomi global, memperkuat kemitraan untuk infrastruktur dan investasi, ketahanan pangan, dan berinvestasi di masa depan yang lebih baik dengan fokus pada iklim, energi, dan kesehatan.

Partisipasi yang diundang dari para pemimpin India, Indonesia, Argentina, Afrika Selatan dan Senegal pada KTT, yang dimulai pada hari Minggu, akan memberikan kepercayaan pada pernyataan G7 bahwa mereka sudah melakukan upaya untuk mewakili ekonomi global. Kelompok ini juga mengajukan proposal untuk meluncurkan “klub iklim”, yang akan menyatukan negara-negara maju dengan sekelompok negara berkembang untuk menciptakan dan berinovasi solusi iklim.

Jelas bahwa upaya AS sendiri di kawasan Asia-Pasifik, di mana ia meluncurkan Indo-Pacific Economic Framework (IPEF) dengan 14 negara (Fiji adalah negara yang paling baru menandatangani), merupakan upaya untuk membangun aliansi regional dan global. bertujuan untuk melawan Cina.

Tentu saja, ada risiko bahwa G-7 dapat melampaui cakupannya dan mengasingkan G-20 akan mengarah pada pemisahan pemerintahan global yang tak terhindarkan. Pada saat ketidakpastian besar tentang ekonomi global, investasi terbaik yang dapat dilakukan G7 adalah mempertahankan sifat perwakilan dari sistem global yang dibangun di atas reruntuhan krisis keuangan global.

READ  Peningkatan penyebaran virus corona baru (COVID-19) membatasi pertumbuhan di Thailand dan Malaysia: sebuah survei