POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Axiata dan XL Axiata telah menyelesaikan akuisisi 66,03% saham Link Net di Indonesia

Axiata dan XL Axiata telah menyelesaikan akuisisi 66,03% saham Link Net di Indonesia

  • Link Net akan siap memanfaatkan pasar korporat yang berkembang
  • Portofolio ini melayani 2,4 juta pelanggan termasuk layanan pemerintah dan keuangan

Axiata Group Bhd dan PT XL Axiata Tbk kemarin menyelesaikan akuisisi 66,03% saham di PT Link Net Tbk senilai sekitar RM2,63 miliar. Pertimbangan pembelian adalah Rp4.800 per saham biasa di Link Net atau sekitar Rp8,72 triliun (US$597 juta) untuk 66,03% saham ekuitas di Link Net. Ini berarti nilai sekitar Rp 13,21 triliun (setara dengan sekitar RM905 juta) untuk 100,00% saham ekuitas di Link Net.

Dengan akuisisi ini, Link Net dan XL Axiata akan berada di posisi yang baik untuk memanfaatkan sinergi langsung melalui layanan bersama nirkabel mereka co-locations, backbone sharing dan jaringan transmisi dan hubungan pelanggan yang luas di Indonesia. Dikombinasikan dengan penawaran XL Axiata termasuk komunikasi seluler, Link Net akan siap untuk mengambil keuntungan dari pasar korporasi yang berkembang di negara ini.

Presiden dan CEO Link Net Marlo Bodman mengatakan: “Bersama dengan mitra baru kami, kami berharap dapat menawarkan penawaran broadband dan seluler terkonvergensi kepada pelanggan individu dan bisnis kami. Ada peluang untuk sinergi yang signifikan dari berbagi tulang punggung, jaringan transportasi dan keselarasan strategis pada peningkatan pendapatan dan langkah-langkah efisiensi biaya.

Hans Wijiasoriya dan Penjabat CEO Gabungan Grup Axiata, Dr. Hans Wijiasuriya dan Vivek Sud mengatakan: “Penyelesaian akuisisi Link Net merupakan tonggak penting dalam evolusi operasi Axiata di wilayah tersebut. Saat kami menyambut Link Net ke dalam keluarga Axiata, kami memperkuat posisi kami sebagai juara digital regional dalam menyediakan layanan telekomunikasi terkonvergensi sejalan dengan semangat kami “Memajukan Asia.”

READ  Kecepatan pemulihan ekonomi di Asia Tenggara

Mereka juga mengantisipasi bahwa tim yang berpengalaman di Link Net akan mempercepat peluang pertumbuhan di wilayah yang sudah ada maupun yang belum terlayani.

Direktur dan CEO XL Axiata, Dian Siswarini, mengatakan: “Kami sangat senang dengan kemungkinan dan kemungkinan yang akan terbuka dari akuisisi ini. Sejak pengumuman itu, kami telah mengidentifikasi beberapa bidang sinergi yang dapat dibuka bersama, memanfaatkan kekuatan kolektif kami dalam konektivitas seluler. , broadband tetap dan konten. Ini akan mendukung kami Hal ini dalam mencapai visi kami menjadi operator konvergensi terkemuka dengan menyediakan solusi ujung ke ujung tanpa batas bagi pelanggan kami yang semakin memahami digital.”

Wajib melakukan proses penawaran wajib

Setelah akuisisi selesai, Axiata Investments (Indonesia) memiliki Sdn Bhd (AII), anak perusahaan tidak langsung yang sepenuhnya dimiliki oleh Axiata, dan XL Axiata masing-masing 46,03% dan 20,00% dari total 66,03% ekuitas di Link Net. Total ekuitas efektif Axiata di Link Net yang dimiliki melalui AII dan XL Axiata adalah 58,33% setelah akuisisi selesai.

AII sekarang akan berkomitmen untuk menawarkan tender wajib (MTO) untuk mengakuisisi 33,97% sisa saham di Link Net sesuai dengan persyaratan peraturan Indonesia. Rincian kantor pengiriman uang yang diusulkan akan diumumkan pada waktunya, dan diharapkan selesai pada kuartal ketiga tahun 2022.

Berdasarkan riset pasar independen oleh Analysys Mason Pte Ltd, Indonesia adalah salah satu pasar fixed broadband yang paling menarik secara global, dengan penetrasi rumah tangga sebesar 13,4% secara signifikan.

Konsumsi data rata-rata per koneksi pada jaringan fixed broadband tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 44,4% dari tahun 2016 hingga 2020 dan diperkirakan akan terus meningkat pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sekitar 27,9% dari tahun 2020 hingga 2026. Indonesia juga merupakan salah satu negara negara-negara dengan pertumbuhan tercepat Pasar broadband dunia yang berkembang dengan koneksi tetap siap untuk ekspansi yang signifikan pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sekitar 14,4%. Selain itu, penetrasi rumah tangga diperkirakan akan meningkat menjadi 27,5% pada tahun 2026, didorong oleh pertumbuhan pasar yang terkendali, penggunaan data yang meningkat, dan pertumbuhan pendapatan per kapita yang kuat di Indonesia.

READ  Singapura akan memompa $ 12,4 miliar dalam ekonomi hijau Indonesia, pusat pelabuhan logistik

Cakupan Link Net meluas ke kota-kota padat penduduk di Indonesia termasuk Jabodetabek, Pulau Sumatera, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Bali. Selain jaringan sekitar 2,9 juta rumah, portofolio perusahaannya melayani hampir 2.400 klien yang mencakup pemerintah, layanan keuangan, organisasi perusahaan multinasional besar, serta bisnis digital.

Ini memulai operasi komersialnya pada tahun 2000 dan telah menunjukkan rekam jejak operasional dan keuangan yang solid selama bertahun-tahun. Untuk tahun fiskal yang berakhir 31 Desember 2021, pendapatan Link Net meningkat dari tahun ke tahun sebesar 10,3% menjadi sekitar Rp 4,5 triliun (sekitar RM 1,3 miliar).

Link Net adalah salah satu penyedia broadband berkecepatan tinggi dan TV kabel terkemuka di Indonesia, menjangkau 2,9 juta rumah di 23 kota, masing-masing melayani sekitar 855.000 pelanggan broadband dan sekitar 837.000 pelanggan TV kabel.