POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Berkembang - Sebagian besar mata uang Asia bertahan stabil setelah pesan Fed, dan lebih banyak data AS tampak di cakrawala

UPDATE 2-Indonesia c.bank menaikkan suku bunga di tengah meningkatnya krisis COVID-19

* Indeks benchmark bertahan di 3,50%, rekor terendah

* C-Bank mengharapkan pertumbuhan ekonomi sebesar 3,9% tahun ini

* Pelonggaran virus corona meningkatkan perkiraan PDB – Gubernur

* Kekhawatiran Rupee kemungkinan akan menahan suku bunga (menambahkan komentar dan detail)

JAKARTA (Reuters) – Bank sentral Indonesia mempertahankan suku bunga utamanya pada rekor terendah pada Kamis untuk mendukung perekonomian di tengah meningkatnya krisis COVID-19, tetapi mengatakan langkah-langkah baru-baru ini untuk memerangi virus telah merusak aktivitas kurang dari yang diharapkan.

Bank Indonesia (BI) mempertahankan suku bunga reverse repo 7-hari di 3,50%, sejak Februari, seperti yang diharapkan oleh 31 ekonom dalam jajak pendapat Reuters. Bank sentral juga membiarkan dua suku bunga kebijakan utama lainnya tidak berubah.

Indonesia memiliki salah satu wabah koronavirus terburuk di dunia karena penyebaran varian delta yang cepat, melaporkan sekitar 1.000 kematian akibat penyakit pernapasan setiap hari dalam seminggu terakhir.

Presiden Joko Widodo mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah telah memperpanjang pembatasan terkait dengan pandemi hingga 25 Juli karena jumlah infeksi terus meningkat, tetapi berharap untuk secara bertahap melonggarkan pembatasan minggu depan jika kasus menurun.

Gubernur BI Perry Wargio mengatakan keputusan kebijakan tersebut sejalan dengan kebutuhan untuk mendukung perekonomian dengan tetap menjaga stabilitas mata uang lokal. Rupee telah kehilangan lebih dari 2% terhadap dolar AS sejak Federal Reserve pada Juni mengumumkan keluar lebih awal dari perkiraan dari stimulus era pandemi.

“Untuk tahun 2021, semua kebijakan BI mendukung pertumbuhan, kecuali yang ditujukan untuk menjaga stabilitas mata uang dalam mengantisipasi ketidakpastian di pasar global,” kata Wargio dalam konferensi pers online.

Karena pembatasan virus, BI telah menurunkan kisaran perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2021 menjadi antara 3,5% dan 4,3%, dari sebelumnya 4,1% menjadi 5,1%.

READ  Bidikan Sinovac China ternyata sangat efektif dalam mempelajari dunia nyata

Namun Wargio mengatakan titik tengah kisaran perkiraan adalah 3,9%, sedikit di atas perkiraan BI 3,8% seminggu yang lalu, karena pembatasan diperkirakan akan dilonggarkan minggu depan. BI sebelumnya berasumsi bahwa pembatasan akan berlangsung selama sebulan.

Ekspor juga lebih kuat dari yang diharapkan didukung oleh pemulihan ekonomi global dan harga komoditas yang lebih tinggi, kata Wargio, mencatat bahwa ia memperkirakan pertumbuhan PDB akan melambat pada kuartal ketiga, tetapi kemudian meningkat pada kuartal Oktober-Desember.

“Kami melihat potensi pertumbuhan di atas 3,9% jika didukung oleh upaya vaksinasi yang lebih cepat, sehingga kami mencapai kekebalan kelompok lebih cepat,” katanya, seraya menambahkan bahwa pengeluaran fiskal dapat meningkatkan prospek juga.

Dalam wawancara dengan CNBC Indonesia seusai konferensi, dia mengatakan bahwa pertumbuhan PDB untuk 2022 adalah antara 4,6% dan 5,4%.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mengalami kontraksi 2,1% tahun lalu, kontraksi setahun penuh pertama sejak 1998.

Rupee, yang telah naik sebelum pengumuman BI, hampir tidak bergerak setelah keputusan tersebut, sementara indeks ekuitas utama memperpanjang kenaikannya dan mengakhiri sesi 1,8% lebih tinggi. Mata uang telah melemah selama seminggu terakhir di tengah kekhawatiran bahwa pembatasan virus corona dapat menghambat pemulihan ekonomi.

“Alasan utama untuk tidak menurunkan suku bunga adalah masalah mata uang,” kata Capital Economics dalam sebuah catatan, mengharapkan tidak ada perubahan suku bunga sampai akhir tahun depan.

Ekonom ING juga memperkirakan jeda yang diperpanjang hingga 2022, meskipun mereka mencatat bahwa rupee kemungkinan akan berada di bawah tekanan selama serangan keengganan investor terhadap aset berisiko.

Bank Investasi Internasional telah memangkas suku bunga dengan total 150 basis poin dan menyuntikkan lebih dari $57 miliar likuiditas ke dalam sistem keuangan sejak pandemi dimulai awal tahun lalu. (Laporan tambahan oleh Gayatri Soroyo, Francesca Nangui dan Tabita Diella; Penyuntingan oleh Ed Davies, Anna Nicolasi da Costa dan Kim Coogill)

READ  Gelombang virus hantam pemulihan ekonomi Indonesia, SE Asia News & Top Stories