POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah COVID-19 meninggalkan Asia Tenggara dengan ruang kebijakan yang terbatas

Wabah COVID-19 meninggalkan Asia Tenggara dengan ruang kebijakan yang terbatas

Itutahun pertama Beberapa negara Asia Tenggara dipuji karena mencegah wabah besar covid-19, meskipun mereka mencatat penurunan produksi yang tajam. Mereka tidak lolos tanpa cedera tahun ini. Sementara vaksinasi yang tersebar luas dapat membatasi prevalensi dan keparahan varian delta di sebagian besar negara kaya, sebagian besar Asia Tenggara tetap tidak dibatasi. Indonesia, Malaysia, Myanmar dan Thailand telah melaporkan lebih banyak kasus daripada sebelumnya. Kasus baru harian di Vietnam tiga kali lebih tinggi dari total tahunan untuk tahun 2020.

Indikator frekuensi tinggi menunjukkan bahwa peningkatan kasus yang tiba-tiba telah merusak aktivitas ekonomi. Angka perjalanan harian Google menunjukkan bahwa orang-orang di Indonesia dan Vietnam menghabiskan lebih banyak waktu di rumah daripada selama wabah musim panas lalu. Indikator skala dampak ekonomi yang paling dapat diandalkan mungkin berasal dari Malaysia, yang dilanda wabah baru sebelum negara tetangganya. PMI manufaktur, ukuran aktivitas di sektor ini, turun ke 39,9 pada Juni, level terendah sejak April 2020. (Angka di bawah 50 menunjukkan kontraksi).

Pada 20 Juli, Bank Pembangunan Asia (ADB)ADB) menurunkan perkiraan pertumbuhannya untuk Asia Tenggara. Sekarang mengharapkan ekspansi 4% tahun ini, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya sebesar 4,4%. Ini mungkin kedengarannya tidak terlalu buruk, mengingat skala bencana kesehatan masyarakat. Tetapi ini berarti bahwa kawasan itu diperkirakan tidak lagi akan kembali ke tingkat produksi sebelum epidemi pada akhir tahun 2021. Selain itu, beberapa negara akan lebih menderita daripada yang lain. Dan mereka memiliki lebih sedikit alat yang tersedia untuk meredam pukulan.

Mungkin Vietnam adalah yang paling beruntung. Perdagangan barang negara mencapai 20% dari volumenya produk domestik brutoIni adalah yang tertinggi ketiga di dunia setelah pelabuhan perdagangan bebas Hong Kong dan Singapura. Meningkatnya permintaan untuk produk konsumen dari Barat yang ditutup dari negara itu membantu mewujudkan salah satu pemulihan tercepat di dunia, dan menjadikannya salah satu dari sedikit ekonomi yang berkembang pada tahun 2020. Meskipun ADB Ini menurunkan perkiraan pertumbuhan 2021 untuk Vietnam, masih di antara yang tertinggi di kawasan itu, sebesar 5,8%.

READ  Proyek Somersworth NH Little Indonesia District dipandang sebagai kemitraan

Sebaliknya, Thailand menderita karena tidak adanya turis, yang pengeluarannya mencapai sekitar seperlima dari negara itu produk domestik bruto. Ekonomi menyusut lebih dari 6% tahun lalu, dan menyusut ADB Ia mengharapkan pertumbuhan hanya 2% tahun ini. Dihadapkan dengan gambaran ekonomi yang mengerikan ini, Phuket telah membuka kembali pintunya untuk beberapa turis asing yang divaksinasi, sebuah langkah yang Prayuth Chan-o-cha, perdana menteri Thailand, jelaskan bulan lalu sebagai “risiko yang diperhitungkan”. Keputusan pemerintah Indonesia untuk melonggarkan pembatasan penguncian mulai 26 Juli, sementara kasus-kasus tetap mendekati level tertinggi, juga menggambarkan pilihan sulit yang dihadapi banyak negara berpenghasilan menengah.

Namun, membuka kembali di rumah saja tidak bisa mengembalikan kehidupan ekonomi menjadi normal. Wabah baru-baru ini juga telah menghancurkan harapan yang tersisa untuk melanjutkan pariwisata dari China. Pengunjung China terdiri antara seperempat dan sepertiga dari turis di Kamboja, Myanmar, Thailand, dan Vietnam sebelum pandemi. Keengganan Beijing untuk membuka perbatasannya, yang dapat berlanjut hingga tahun depan atau seterusnya, menambah tekanan ekonomi.

Sementara itu, bank sentral di wilayah tersebut kurang mampu mendorong permintaan domestik dan mengurangi dampak wabah dibandingkan ketika pandemi dimulai. Suku bunga telah jatuh tahun lalu ke posisi terendah bersejarah di sebagian besar pasar negara berkembang. Memang, bank sentral Indonesia dan Filipina telah bergabung dengan bank-bank di negara-negara kaya dalam mengejar skema pembelian obligasi yang sederhana. Sepertinya tidak ada yang serupa kali ini. Mata uang tersendat di seluruh wilayah, dengan penjualan meningkat dalam sebulan terakhir. Pada bulan Mei, Thailand mengalami defisit transaksi berjalan terbesar dalam delapan tahun, menyisakan sedikit ruang bagi negara itu untuk memangkas suku bunga, karena khawatir akan melemahkan modal asing. Kombinasi lebih banyak COVID-19 dan lebih sedikit ruang kebijakan akan membuat kembali ke kehidupan normal lebih sulit daripada yang terlihat beberapa bulan lalu.

menggali lebih dalam

READ  IMF memangkas perkiraan pertumbuhan India untuk FY22 menjadi 9,5%

Semua cerita kami terkait pandemi dan vaksin dapat ditemukan di Pusat Virus Corona kami. Anda juga dapat menemukan alat pelacak yang menunjukkan penyebaran global vaksin, kelebihan kematian menurut negara, dan penyebaran virus di seluruh Eropa dan Amerika.

Artikel ini muncul di bagian Keuangan dan Ekonomi edisi cetak dengan judul “Terjepit”