POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Universitas Rayakan 50 Tahun Kemitraan dengan Indonesia - URI News

Universitas Rayakan 50 Tahun Kemitraan dengan Indonesia – URI News

KINGSTON, RI – 13 Mei 2022 – Bulan ini, Universitas Rhode Island dan Republik Indonesia merayakan 50 tahunkamu Hari jadi kerjasama yang intens di bidang pendidikan, kelautan, politik, perlindungan lingkungan dan oseanografi.

Para pejabat tinggi Indonesia akan bergabung dengan Presiden URI Mark P. Barlange, pejabat universitas lainnya, mahasiswa dan fakultas untuk perayaan dua hari kemitraan yang dimulai pada tahun 1972.

pekerjaan Rabu 18 Mei jam 10 pagi. Di Robert J. Higgins, Welcome Center, Parlange, pejabat tinggi Indonesia dan pejabat URI akan membahas sejarah kemitraan dan rekam jejak pencapaian yang panjang. pekerjaan Kamis 19 MeiDari jam 9 pagi sampai 10:30 pagi, lulusan Program Sumber Daya Alam dan Lingkungan akan diberikan penghargaan selama upacara sertifikat di Pusat Beaupre untuk Ilmu Kimia dan Forensik, Ruang 100.

Pada tahun 1972, dengan dukungan pemerintah Amerika Serikat, universitas menjalin kemitraan dengan Republik Indonesia untuk membantu negara tersebut memperoleh kedaulatan atas lautnya pada Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Ketiga tentang Hukum Laut. Melalui kerjasama awal ini, Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, dengan bantuan URI di bidang kelautan dan oseanografi, telah berhasil mendapatkan pengakuan PBB atas kedaulatan penuhnya atas perairan pedalaman dan alur lautnya.

Sejak kemitraan dimulai, URI:

  • Indonesia membantu merancang kerangka kawasan perlindungan laut nasional pertama di negara itu, profesor URI membantu menulis undang-undang yang disahkan menjadi undang-undang dan ditandatangani oleh presiden Indonesia, yang sekarang menjadi model kawasan lindung laut di seluruh Indonesia.
  • Indonesia membantu merancang, membuat, dan meluncurkan program beasiswa kelautan nasional, yang disebut negara Mitra Bhari (Sea Partners), berdasarkan Program Hibah Laut AS di mana URI adalah lembaga perusahaan, membawa pemerintah Indonesia, universitas, LSM dan masyarakat sipil ke dalam kerjasama aktif di tingkat nasional.
  • Dia membantu orang Indonesia memperoleh gelar lanjutan, yang kemudian menjadi pendiri nasional Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia; Program gelar teknik kelautan pertama di Indonesia, yang didirikan di Institut Teknologi Bandung, institut teknik terkemuka di Indonesia; Dan program gelar ekonomi lingkungan dan sumber daya alam pertama di Indonesia, yang didirikan di universitas lingkungan terkemuka di Indonesia, Institut Pertanian Bogor.
READ  JSL membukukan laba bersih konsolidasi Rs 293 crore pada kuartal Maret

“Kemitraan ini telah menjadi kesempatan yang menarik dan bermanfaat bagi URI dan Republik Indonesia, memberikan kesempatan berharga untuk penelitian, pembelajaran dan pengajaran yang telah menghasilkan solusi pragmatis dan realistis untuk menekan isu-isu lokal dan global,” kata Barlange. “Saya berterima kasih kepada semua orang yang memungkinkan hubungan ini, termasuk para juara di tingkat nasional dan lokal. Saya yakin bahwa sumber daya laut yang luas dan kaya yang kita bagi dengan Republik Indonesia akan terus mendukung pekerjaan penting dalam ekonomi biru untuk 50 tahun lagi, dan saya berharap untuk Memperluas keberhasilan kerjasama ini.

Ada banyak alasan untuk merayakannya, kata Brooke Williams-Ross, direktur pendidikan dan kemitraan bisnis URI untuk Asia.

“Setidaknya 165 siswa mendapat kesempatan untuk pergi ke Indonesia, dan menggunakannya sebagai ruang kelas mereka. Mereka mendapat masalah di seluruh dunia.”

Universitas telah menanggapi hal yang sama, menampung lusinan alumni dan kandidat doktor dari Indonesia selama beberapa dekade, dengan banyak di antaranya sekarang berada di posisi kepemimpinan kunci pemerintah.

“Dalam 10 tahun terakhir saya memimpin program dan membangun kemitraan ini, kami memiliki banyak mahasiswa URI di Indonesia, untuk program yang berlangsung antara dua minggu hingga satu tahun,” kata Ross. “Kami juga memiliki profesor dan fakultas URI di Indonesia yang melakukan penelitian, memimpin seminar, berpartisipasi dalam konferensi, membantu melaksanakan hibah atau melakukan pelatihan untuk pemerintah atau mahasiswa. Jika kita dapat memahami bagaimana negara pulau kecil dan masyarakat pesisir menghadapi dampak iklim perubahan dan manajemen perikanan, Kita dapat menggunakan sebagian dari pengetahuan itu di sini untuk kepentingan lingkungan kita, ekonomi kita, dan komunitas kita.”

John Kirby, dekan School of Environment and Life Sciences di URI, juga telah bekerja selama bertahun-tahun dengan kemitraan ini.

READ  Indonesia mengharapkan pertumbuhan ekonomi antara 3,7 dan 4,5 persen pada tahun 2021 | Globalisme

“Ketika saya datang ke sini, saya tertarik pada bagaimana kami membangun hubungan yang bermakna di seluruh perguruan tinggi, hubungan internasional yang berhasil di tempat-tempat di mana tidak semua orang berkumpul, seperti di China. Saya ingin tempat di mana keahlian kami akan sangat berguna, dan di mana kami bisa melakukan jenis pekerjaan pembangunan yang membantu meningkatkan level orang.”

Ia mengatakan, perguruan tinggi memiliki banyak ahli di berbagai bidang seperti ekosistem laut, perikanan, dan spesies invasif. Kirby mengatakan keahlian universitas dalam politik, pemerintahan, dan kerja masyarakat juga merupakan bagian penting dari keberhasilan kemitraan.

“Hal tentang Indonesia adalah bahwa ini adalah negara yang sangat besar. Ini memiliki populasi yang besar dan beragam,” kata Kirby. “Jadi saya pikir, ‘Nah, ini adalah tempat yang menurut saya dapat kita lakukan dengan baik dan itu akan baik-baik saja. bagus untuk mahasiswa dan fakultas kami yang ingin bekerja di sana.'”

“Hari ini, kami melakukan persis apa yang ingin kami lakukan, dan itu adalah untuk menciptakan peluang bagi orang-orang untuk datang ke Amerika Serikat dan belajar dengan sistem pendidikan terbesar di dunia dan untuk memberikan kesempatan bagi siswa dan staf kami untuk pergi mengerjakan masalah-masalah menarik di Indonesia.”

Ross mengatakan hubungan kedua negara memiliki banyak manfaat. “Hubungan ini, sejarah yang kita miliki, telah berkembang menjadi rasa saling menghormati dan persahabatan. Ini jauh melampaui visi aslinya. Kami menciptakan akar dan hubungan di seluruh negeri.”

Pernyataan ini ditulis oleh Hugh Markey.