POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The government has banned new wheat export contracts by the private sector, leaving it open for the government to still export wheat through the government-to-government channel. Photo: Mint

Larangan gandum India menentang logika ekonomi

Keputusan India untuk membatasi ekspor gandum memang mengecewakan tapi bukan kejutan besar. Larangan ekspor merupakan tanggapan standar pemerintah terhadap setiap kekurangan komoditas pertanian, yang membuat petani tidak dapat menikmati keuntungan dari harga dunia saat harga itu tinggi. Ekonomi politik lebih suka pemerintah mengambil tindakan drastis untuk melindungi konsumen—lebih banyak dan lebih keras daripada produsen—bahkan jika tindakan tersebut bertentangan dengan logika ekonomi sedikit pun.

Pemerintah melarang kontrak ekspor gandum baru oleh sektor swasta, sehingga membuka peluang bagi pemerintah untuk terus mengekspor gandum melalui jalur pemerintah. Ketetanggaan baik India bergantung pada ekspor gandum reguler yang berkelanjutan ke Bangladesh dan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan.

Mengapa ada kekurangan gandum? Tidak ada kekurangan yang mutlak. Produksi gandum untuk tahun ini diperkirakan mencapai rekor 111 juta ton, tetapi siklus berulang dari cuaca kering dan panas dari Maret dan seterusnya telah mengikis biji-bijian yang berkembang dari tanaman gandum di sebagian besar daerah penanaman gandum selain di Madhya Pradesh, di mana tanaman berada. Dipanen pada pertengahan Maret. Alhasil, produksi gandum saat ini diperkirakan mencapai 97 juta ton. Ini bukan untuk mengatakan bahwa ini adalah hasil yang sangat menyedihkan, terutama karena orang India tidak benar-benar memberi makan hewan dengan biji-bijian untuk makan daging mereka nanti. Namun, tahun ini pemerintah tidak sesukses membeli gandum seperti dulu.

Hal ini disebabkan oleh kenaikan tajam harga gandum dunia, sebanyak 45%, karena pasokan dari Rusia, pengekspor gandum terbesar, dan Ukraina, yang terbesar kelima, telah digagalkan tahun ini, berkat perang. Eksportir swasta gandum menawarkan harga petani jauh di atas harga dukungan minimum di mana pemerintah membeli kebutuhannya, R2.015 per kuintal.

READ  Menteri: Digitalisasi dapat membantu beralih ke ekonomi baru

Namun, pemerintah diperkirakan akan membeli 18,5 juta ton. Selain open stock 19 juta ton yang merupakan akumulasi dari pembelian tahun lalu, pemerintah seharusnya memiliki 37,5 juta ton. Standar spool pada 1 April adalah 7,5 juta ton. Itu menyisakan 30 juta ton bagi pemerintah, yang cukup untuk memenuhi persyaratan Sistem Distribusi Umum dan langkah-langkah kesejahteraan reguler. Namun, mitigasi pandemi oleh Pradhan Mantri Garib Kalyan Yojana, di mana 800 juta orang berhak, selain pasokan reguler mereka di bawah Sistem Distribusi Umum, 5 kg beras/gandum dan 1 kg lentil per orang per bulan gratis biaya, telah melihat operasi Pembelian tambahan yang bagus untuk gandum dan beras. Oleh karena itu, alokasi untuk skema ini harus dikurangi kecuali jika pemerintah ingin meningkatkan pembeliannya dengan harga yang lebih tinggi atau memberi tahu pembeli potensial bahwa itu diterima dalam biji-bijian pilihannya, asalkan beras.

Terhadap standar penyangga 13,6 juta ton beras pada 1 April, Food Corporation of India memegang 33,3 juta ton beras dan 26,6 juta ton beras (setelah penggilingan, akan menghasilkan sekitar 19 juta ton beras) per 1 Mei.

Tidakkah masuk akal untuk melarang ekspor makanan ketika harganya yang sensitif secara politik naik secara global dan dapat menyebabkan kelangkaan lokal? Sebagai langkah putus asa, ya, memang begitu. Tidak hanya tepung terigu, namun roti dan biskuit juga terancam kenaikan harga, terutama dengan kelangkaan minyak nabati, setelah pasokan biji bunga matahari/minyak dari Ukraina, pemasok utama, terhenti, dan ekspor minyak sawit dilarang di Indonesia. Makanan yang dipanggang dibuat dengan gandum, minyak nabati, dan energi. Harga ketiga komponen tersebut naik tajam. Jadi mengapa tidak melarang ekspor gandum dan mengandung setidaknya satu harga?

READ  Oligarki Indonesia mempertahankan kekayaan mereka dengan mengorbankan demokrasi

Sebagai respon strategis, larangan ekspor komoditas pertanian kurang bermakna. Harga pasar yang naik ke harga dukungan minimum adalah perkembangan yang sepenuhnya diinginkan. Ini akan memungkinkan pemerintah untuk menjauh dari pembelian biji-bijian terbuka dan menetapkan harga pembelian terpisah dari MSP. Strategi seperti itu bekerja paling baik ketika pasar berjangka dan opsi merupakan faktor untuk gandum dan beras. Tetapi kontrak berjangka dan opsi dalam biji-bijian dan banyak komoditas lainnya dilarang.

Dapat dibayangkan bahwa pemerintah akan dapat memperoleh standar penyimpanan minimumnya sendiri sambil mengontrak pasokan yang diperlukan di pasar berjangka, bersaing dengan perdagangan swasta untuk mengamankan biji-bijian yang cukup untuk memenuhi persyaratan kesejahteraan, dan mengejar pengiriman di tujuan yang didistribusikan di berbagai bagian. dari negara bagian. Ini akan memungkinkan sektor swasta untuk secara efisien menyimpan stok makanan dan memindahkannya ke seluruh negeri untuk mengurangi pengeluaran Food Corporation of India untuk pekerjaan serupa, korupsi dan pencurian. Selain itu, mengizinkan pasar untuk beroperasi dalam komoditas pertanian akan memungkinkan petani menanam tanaman yang persediaannya terbatas, dan melakukan diversifikasi jauh dari biji-bijian.

Tetapi antusiasme yang ditunjukkan oleh pemerintah dalam mendorong undang-undang pertaniannya sendiri melalui legislatif tidak terlihat ketika harus memanfaatkan peluang yang diberikan kepadanya oleh perkembangan global untuk membawa pekerjaan pertanian India lebih dekat ke tempat yang seharusnya daripada mengandalkan terutama pada subsidi. .

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.